5 Tips Memulai Proyek Arsitektur Untuk Pemula

archidose – Sejak saya memulai Journey of an Architect satu setengah tahun yang lalu, saya secara bersamaan mengerjakan proyek arsitektur dan desain untuk mencapai tujuan saya menyelesaikan 30 proyek pada saat saya berusia 30 tahun (Mei 2020).

5 Tips Memulai Proyek Arsitektur Untuk Pemula – Meskipun saya telah menyelesaikan 16 proyek dan sekarang saya sedang mengerjakan 3 proyek lainnya, saya dapat dengan jujur ‚Äč‚Äčmengatakan bahwa saya berjuang sama seperti setiap orang kreatif lainnya ketika memulai sebuah proyek. Bahkan, saya menghabiskan sebagian besar waktu di awal dengan mengembangkan konsep yang kuat karena membantu saya menemukan kejelasan untuk sisa proyek arsitektur.

5 Tips Memulai Proyek Arsitektur Untuk Pemula

5 Tips Memulai Proyek Arsitektur Untuk Pemula

Berikut adalah 5 tip untuk memulai proyek arsitektur yang telah membantu saya dalam proyek saya.

1. Kembangkan interpretasi Anda sendiri tentang ringkasan proyek

Untuk kompetisi apa pun, selalu ada ringkasan panjang yang membahas detail utama proyek, memberikan informasi tentang situs proyek, menawarkan saran atau pertanyaan yang menggugah pikiran, dan mencantumkan serangkaian persyaratan yang harus dipenuhi setiap peserta. Cara kerja ini adalah berapa banyak arsitek yang dilatih di sekolah arsitektur dan ini adalah taktik yang sangat efektif untuk mendapatkan minat dalam suatu proyek. Bahkan, universitas, lembaga negara, dan organisasi atau perusahaan skala besar juga menyediakan brief desain yang didistribusikan secara publik atau selektif kepada perusahaan yang tertarik.

Jika Anda bekerja dengan perusahaan, orang, atau orang yang lebih kecil dalam proyek seperti tempat tinggal pribadi, laporan singkat ini tidak disediakan. Dalam hal ini, penting untuk mengajukan pertanyaan yang tepat kepada klien Anda dan membimbing mereka untuk memberikan lebih banyak informasi tentang kebutuhan mereka, preferensi estetika, dan sebagainya.

Pada setiap proyek yang saya mulai, saya dengan hati-hati membaca ringkasan proyek dan mencatat frase kunci, kata-kata, dan paragraf yang menggambarkan maksud dari proyek tersebut. Untuk proyek-proyek di blog ini, saya melakukan brainstorming singkat proyek untuk proyek yang secara pribadi saya tertarik untuk merancang. Dengan menggunakan daftar ini, saya melakukan brainstorming beberapa ide desain dan menyusun tanggapan terhadap proyek yang akan memandu sisa proyek. Interpretasi dari ringkasan proyek ini juga berfungsi sebagai pengingat maksud desain di seluruh proyek.

2. Teliti dan pahami konteks situs proyek Anda

Setelah menyusun interpretasi singkat proyek saya, saya memulai penelitian situs saya di Google dengan memanfaatkan fitur peta satelit dan melihat tanah atau bangunan kosong dari atas. Setelah memahami ukuran bingkisan dan bentuk umumnya, saya mengorbit dan melihat bangunan tetangga dari sudut pandang mata burung. Ini memungkinkan saya untuk menganalisis bentuk, bahan, skala, dan tata letak bangunan yang ada.

Kemudian, saya melihat fitur lain dari situs yang dapat mempengaruhi desain bangunan. Dari mana arah angin yang dominan datang? Seperti apa jalur matahari di atas situs? Apakah ada bayangan di lokasi dari bangunan yang berdekatan? Iklim apa yang harus kita rancang? Peluang apa untuk pemanasan dan/atau pendinginan pasif yang kami miliki di lokasi?

Dengan pemahaman tentang situs proyek ini, saya masuk ke Google Street View, atau berkendara ke situs jika itu lokal, dan menavigasi di sekitar lingkungan dan mencari fitur di lingkungan yang dapat menginformasikan desain bangunan. Seberapa jauh mundur bangunan dari jalan? Berapa rasio transparansi terhadap opasitas dari fasad bangunan yang ada? Apa saja hotspot lokal terdekat ke situs?

3. Cari tahu kendala Anda

Setelah saya memiliki informasi yang cukup tentang situs proyek saya, saatnya bagi saya untuk mencari tahu kendala lain pada proyek tersebut. Biasanya, ini akan datang dari analisis kode bangunan dari jenis arsitektur yang akan saya rancang bersama dengan analisis kode zonasi. Ini akan menentukan apa yang bisa saya desain di sebidang tanah tertentu, berapa skala bangunannya, jenis bahan yang bisa digunakan untuk bangunan itu, dan seterusnya. Kendala ini akan memastikan bahwa bangunan tersebut aman untuk ditempati dan akan mulai memberi Anda arahan pada desain Anda.

Baca Juga : Arsitektur Sebagai Inspirasi Desain

Jika saya sedang mengerjakan kompetisi atau proyek pribadi, batasan umumnya diberikan dengan ringkasan desain, yang membuatnya lebih mudah untuk memahami kemungkinan desain proyek. Bacalah batasan-batasan ini dengan cermat dan gunakan sebagai panduan untuk merancang proyek Anda. Terkadang, kendala pada kompetisi desain mengacu pada area tertentu dari situs untuk program atau fitur desain tertentu.

Terakhir, klien Anda kemungkinan besar akan memberi Anda daftar program bersama dengan saran di mana beberapa program harus ditempatkan. Klien mungkin juga menyediakan satu set hubungan spasial antara program tertentu. Pastikan untuk mengajukan pertanyaan panduan kepada mereka untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang hubungan terprogram ini serta preferensi estetika mereka. Arsitektur seperti apa yang mereka kagumi? Jenis bahan apa yang mereka lihat di gedung mereka? Berikan beberapa contoh dan gunakan ini sebagai kesempatan untuk mempersempit kemungkinan desain tak terbatas dalam pikiran Anda.

4. Penelitian preseden dan studi kasus

Ketika batasan telah ditetapkan dan saya memiliki gambaran umum tentang estetika, bentuk, skala, dan fitur desain lain yang mungkin, saya mulai meneliti preseden dan studi kasus yang terkait dengan proyek. Dimulai dengan preseden, saya biasanya menggunakan Pinterest dan membuat papan untuk mulai mengumpulkan proyek terkait yang memiliki fitur desain serupa dengan apa yang saya dan klien saya bayangkan. Tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu menatap setiap foto, rendering, atau diagram, saya menyematkan setidaknya 50 proyek berbeda dan belajar sebanyak mungkin tentang proyek tertentu.

Setelah memilih dua atau tiga preseden yang saya kagumi, saya meneliti proyek-proyek tersebut di situs web firma arsitektur yang merancangnya. Di sini, saya dapat membaca interpretasi arsitek tentang ringkasan desain untuk proyek tersebut dan mendapatkan ide mengapa arsitek membuat keputusan desain tertentu. Pencarian ini juga dapat dilakukan secara mendalam dengan buku, artikel jurnal, kliping koran, dan sebagainya. Koleksi ini disimpan dalam folder untuk referensi selama fase desain konseptual.

5. Sketsa

Setelah saya mengumpulkan cukup informasi dan catatan terkait proyek, saya menyaring semuanya menjadi ide desain khusus untuk proyek tersebut. Kemudian, saya meletakkan pena di atas kertas dan mulai membuat sketsa ide-ide saya secepat mereka datang kepada saya tanpa berhenti atau mengkritik sketsa saya. Saya mengabaikan bagian dari pikiran saya yang memberi tahu saya bahwa saya menggambar garis yang bengkok atau untuk menyempurnakan bentuk yang baru saja saya gambar. Saat saya terus menekan dan menarik, menyeret dan mendorong pena di sekitar selembar kertas kosong, pikiran saya terus memikirkan ide lain.

Saya pikir penting bagi saya untuk menunjukkan ketidaktahuan saya tentang pemikiran dan negativitas yang merendahkan diri yang dulu saya miliki dengan membuat sketsa karena saya dulu merasa seolah-olah kemampuan membuat sketsa saya buruk. Saya dulu terlalu memikirkan setiap baris yang saya taruh di selembar kertas dan berkata pada diri sendiri bahwa saya tidak akan pernah pandai membuat sketsa. Setelah mendapatkan kepercayaan pada kemampuan desain saya dan menghentikan diri saya dari berpikir berlebihan selama membuat sketsa charrette, saya mendapati diri saya mampu tidak hanya mengembangkan ide, tetapi juga menjelaskannya kepada klien, rekan, dan teman saya. Untuk mengakhiri paragraf yang mengoceh ini, ingatlah bahwa membuat sketsa membutuhkan kemampuan untuk mengabaikan keraguan dan keraguan diri Anda.

Cara membuat sketsa berulang ini memungkinkan saya untuk mengembangkan banyak ide sekaligus dan menggabungkan bagian terbaik dari masing-masing atau melepaskan beberapa dari mereka. Saat saya mulai melihat bagaimana setiap ide akan terlihat dalam sketsa saya, lebih banyak ide muncul dan akhirnya, 12 ide menjadi 6, 6 ide menjadi 4, 4 ide menjadi 2, dan 2 ide menjadi 1. Setelah saya mencapai satu ide, itu saatnya untuk pindah ke bagian selanjutnya dari proyek arsitektur yang memodelkannya di BIM dan menyempurnakannya lebih lanjut!

Kesimpulan

Setiap arsitek akan memiliki proses mereka sendiri untuk memulai proyek baru dan kita semua memiliki media sendiri untuk eksplorasi. Bagian yang indah dari menjadi seorang profesional kreatif adalah kita dapat memutuskan proses apa yang paling cocok untuk kita. Apakah itu berarti mengambil ringkasan desain dan segera memulai model 3D Anda atau bekerja melalui model massa fisik, kemungkinannya tidak terbatas. Namun, mendapatkan lebih banyak pengalaman dengan terus berlatih arsitektur akan membantu Anda menemukan proses desain Anda. Ini akan berkembang seiring dengan karir Anda sebagai seorang arsitek.