Apa Yang Membuat Arsitektur Bangunan – Segera setelah kata “arsitektur” dikenali, selalu ada pencarian dan pemahaman yang konstan tentang bagaimana membuat bangunan lebih dari sekadar bangunan.

Apa Yang Membuat Arsitektur Bangunan

archidose – Beberapa orang kuno seperti Vitruvius, menyebut bangunan membutuhkan 3 komponen untuk dipertimbangkan arsitektur: fungsi, ekonomi, dan keindahan.

Yang pertama cukup mudah dipahami…sebuah bangunan harus berfungsi sebagaimana mestinya. Jika pemilik membutuhkan bank dengan gang drive-thru drive, gedung perlu memperhitungkan lalu lintas kendaraan atau gedung tidak akan berfungsi.

Jika seorang pemilik membutuhkan restoran untuk melayani 200 orang dan dapur dirancang untuk menampung 50 orang, maka bangunan itu tidak akan berfungsi. Tanpa fungsi sebuah bangunan bukanlah sebuah bangunan sama sekali ia hanyalah sebuah pahatan.

Ekonomi mengacu pada biaya bangunan. Apa yang orang dahulu katakan pada dasarnya adalah bahwa siapa pun dapat membuat fungsi bangunan dan membuatnya indah jika tidak ada anggaran.

Baca Juga : Mengenal Tentang Jenis Arsitektur Yang Berbeda

Ketika batasan anggaran ditempatkan pada sebuah bangunan seperti halnya kasus apa pun di dunia nyata) maka tiba-tiba setiap keputusan harus dipertanyakan untuk memungkinkan hasil maksimal bagi klien. Sebagian besar anggaran waktu adalah hal yang paling sulit untuk dihadapi dalam hal membuat bangunan yang memiliki kualifikasi keindahan ketiga.

Kecantikan juga cukup jelas, meskipun pada akhirnya di mata yang melihatnya. Sama seperti daya tarik manusia, ada banyak cara berbeda untuk membuat sebuah bangunan menjadi indah dan diinterpretasikan seperti itu.

Saya pribadi merasa bahwa di zaman kepuasan instan saat ini, dua yang pertama dipertimbangkan di hampir setiap proyek sedangkan yang ketiga, keindahan, dianggap hanya jika pemiliknya dapat menemukan nilai dalam estetika bangunan.

Di sinilah banyak bangunan gagal dianggap sebagai arsitektur. Berapa banyak bangunan yang kita lihat bermunculan di mana-mana kita yang terlihat seperti kotak? Yah mereka pasti berfungsi sebagai ruang interior yang digunakan untuk fungsi apa pun yang dimaksudkan pemiliknya seperti: lorong-lorong tak berujung pakaian, makanan, kayu, hewan peliharaan, makanan hewan peliharaan, perkakas tangan, makanan beku, yadda yadda Anda mengerti maksudnya.

Bangunan-bangunan ini pasti ekonomis karena cukup jelas bahwa semakin dekat dengan sebuah kotak bangunan menjadi semakin hemat biaya. Tapi bagaimana dengan kecantikan? Di situlah bangunan-bangunan ini gagal dan gagal membuat crossover menjadi arsitektur yang dianggap (setidaknya oleh saya!).

Orang Mesir kembali ke hampir 3.000 SM menggunakan rasio untuk kolom dan arsitektur mereka yang akan mereka sebut sebagai “satu”. Artinya, semakin dekat dengan “satu” proyek arsitektur, semakin dekat dengan dewa bangunan atau kompleks bangunan itu.

Salah satu contoh favorit pribadi saya tentang proporsi mereka dapat ditemukan di Great Hypostyle Hall di Karnak. Aula hypostyle pada dasarnya adalah ruangan yang diisi dengan kolom.

Kolom mewakili pohon dan dikelompokkan bersama di dalam ruangan mereka akan ditafsirkan sebagai hutan. Konsep ini masih digunakan sampai sekarang.

Saya selalu meromantisasi konsep ini karena mencoba mengaburkan garis antara ruang interior dan eksterior. Saya juga melihatnya sebagai upaya untuk mengaburkan batas antara struktur alami dan buatan manusia.

Orang Yunani menggunakan apa yang sekarang kita sebut sebagai “bagian emas”, “rata-rata emas”, atau “rasio emas”. Konsep ini kembali ke hampir 500 SM

Rasio ini kira-kira 2:1. Untuk beberapa alasan, orang selama lebih dari 2.000 tahun tampaknya berpikir bahwa ketika kita melihat bentuk atau struktur yang berbentuk persegi panjang ini, kita lebih tertarik padanya daripada bentuk yang tidak memiliki proporsi ini. Apa yang membuat rasio bangunan ini semakin menarik adalah daya pikat yang dimilikinya dan masih dimiliki: matematikawan, seniman, musisi, dan bahkan astronom.

Periode waktu ini muncul dengan segala macam proporsi yang cukup banyak dijalani oleh para arsitek. Era arsitektur klasik ini berurusan dengan apa yang sekarang kita sebut sebagai “bagian depan kuil” yang terdiri dari kolom-kolom dari berbagai tatanan (yaitu Doric, Corinthian, Ionic, dll.), serambi, bagian depan runcing dengan architraves/friezes/entablatures, dll. Seiring berjalannya waktu, proporsi ini berubah ketika visi orang tentang apa yang indah berubah dan masyarakat muncul dengan gaya arsitektur mereka sendiri.

Dalam psikologi manusia ada istilah yang disebut “fisiognomi” yang merupakan penilaian karakter atau kepribadian seseorang semata-mata berdasarkan penampilan luar wajah. Saya selalu berpikir ini menarik karena berkaitan dengan arsitektur.

Ketika kita melihat orang, kita langsung membentuk opini tentang orang tersebut apakah kita percaya/mengakui atau tidak berdasarkan penampilan mereka…terutama wajah mereka. Berapa kali Anda berkata pada diri sendiri, “dia terlihat jahat” “dia terlihat kotor” “dia terlihat pintar” dll?

Nah ini bisa diekstrapolasi terhadap bagaimana kita berpikir tentang sebuah bangunan. Apa yang kita pikirkan saat melihat bangunan yang penuh warna atau aneh? Kebanyakan orang akan cenderung berpikir bahwa bangunan tersebut memiliki semacam penggunaan yang menyenangkan seperti museum anak-anak atau arcade.

Apa yang kita pikirkan ketika kita melihat sebuah bangunan dengan kurva? Mungkin bangunan itu mencoba memancarkan perasaan organik atau bumi?

Bagaimana jika kita melihat sebuah bangunan ortogonal (yang memiliki banyak sudut)? Saya akan mengatakan kebalikan dari kurva di mana arsitek mungkin berusaha untuk mengatakan bahwa bangunan itu tidak diciptakan oleh alam tetapi sebenarnya buatan manusia.

Kecantikan adalah alasan saya menjadi seorang arsitek sejak awal. Saya selalu merasa bahwa sebuah bangunan yang dirancang dengan baik, atau bagian dari arsitektur, memiliki kemampuan yang hampir ajaib untuk benar-benar mempengaruhi kita secara spiritual.

Beberapa bangunan seperti katedral, sinagoga, dan masjid, dirancang dengan niat jiwa untuk mengangkat semangat kita dan membawa kita lebih dekat ke semacam kekuatan yang lebih tinggi. Ketika orang masuk ke gedung keagamaan mereka cenderung berbicara sedikit lebih tenang kebanyakan orang.

Mereka cenderung berpakaian sedikit lebih bagus. Mereka cenderung sedikit lebih sopan. Saya selalu menganggap ini menarik karena sering kali orang bahkan tidak menyadari bahwa bangunan itu secara halus memengaruhi perilaku mereka.

Saya terpesona oleh faktor psikologis yang dimiliki arsitektur pada orang-orang. Beberapa bangunan sebenarnya dirancang untuk melakukan yang sebaliknya, yaitu untuk mengintimidasi dan membuat orang merasa tidak nyaman.

Contoh yang baik dari tipologi ini adalah penjara. Penjara secara khusus dirancang untuk memberi tahanan perasaan bahwa tidak ada jalan keluar.

Memang, sebagian besar arsitek mencoba untuk peka terhadap fakta bahwa orang tidak boleh dibuang dan harus mencoba agar bangunan tersebut memungkinkan untuk direhabilitasi tetapi ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, jika ada perkelahian antara penjara dan tahanan, penjara akan menang setiap saat.

Beberapa orang menyukainya, menyukainya, atau membencinya. Bukan itu intinya. Intinya adalah bahwa mereka membicarakannya karena itu menggerakkan mereka dalam beberapa cara. Itu adalah reaksi yang saya lakukan dalam semua pekerjaan saya.