Arsitektur Terbaik Di Dunia Ada Di Bangladesh

archidose – Rumah Sakit Persahabatan memenangkan Hadiah Internasional RIBA karena mampu mewujudkan “kemanusiaan dan perlindungan” dengan menjawab tantangan perubahan iklim (Rinnovabili.it) – Rumah Sakit Persahabatan Satkhira di Bangladesh adalah gedung baru terbaik di dunia menurut RIBA International Prize 2021, salah satu penghargaan arsitektur paling terkenal.

Arsitektur Terbaik Di Dunia Ada Di Bangladesh – Ini bukan gedung pencakar langit berteknologi tinggi klasik, tetapi rumah sakit bata murah yang dikelilingi oleh hamparan air yang ditujukan untuk budidaya udang. Namun Rumah Sakit Persahabatan telah mampu mencontohkan keunggulan desain dan ambisi arsitektur yang ditujukan untuk masa depan, di mana dampak sosial dan tantangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim adalah tuannya.

Arsitektur Terbaik Di Dunia Ada Di Bangladesh

Arsitektur Terbaik Di Dunia Ada Di Bangladesh

Proyek ini ditandatangani oleh studio Bengali Kashef Chowdhury / URBANA dan ditugaskan oleh LSM Persahabatan, yang misinya adalah untuk meningkatkan kualitas hidup orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan paling terpencil.

Batu bata dan perhatian pada desain pasif

Bangunan ini terdiri dari serangkaian paviliun rendah yang dibangun terutama dengan batu bata yang diproduksi secara lokal untuk menahan biaya proyek. Dalam aspek yang tampak sederhana, Rumah Sakit Persahabatan terpilih sebagai gedung terbaik oleh RIBA International Prize karena mampu merespon dampak nyata perubahan iklim dengan naiknya air laut di wilayah sekitarnya.

Serangkaian halaman membawa cahaya alami dan ventilasi ke dalam fasilitas dan bangsal, sambil menawarkan tempat yang tenang untuk beristirahat bagi pasien dan pengunjung. Strukturnya dibagi dua oleh semacam saluran zig -zag yang dimaksudkan untuk mendinginkan ruangan dan secara fisik memisahkan rumah sakit jangka panjang dari ruang rawat jalan.

Rumah Sakit Persahabatan “ adalah demonstrasi bagaimana arsitektur yang indah dapat dicapai melalui desain yang baik ketika bekerja dengan anggaran yang relatif sederhana dan kendala kontekstual yang sulit ,” komentar Odile Decq , arsitek Prancis dan Juri Utama RIBA International Prize. “ Rumah sakit ini adalah perayaan sebuah bangunan yang didedikasikan untuk manusia ”.

Eksperimen itu sendiri telah mengarah pada kaca cetak 3D, tetapi inovasi yang diperkenalkan oleh para peneliti Lincoln justru pengurangan bersih dalam suhu yang diperlukan untuk proses tersebut.

Pemrosesan pasca kaca biasanya melibatkan paparan suhu mendekati 1.000 ° C untuk menghasilkan bahan yang sepenuhnya anorganik. Terlepas dari sistem yang digunakan untuk pencetakan, yaitu dengan tinta langsung, litografi dua foton atau stereolitografi, prosesnya masih memerlukan penggunaan instrumentasi tahan api dan non-termosensitif, sangat membatasi pilihan bahan baku yang akan digunakan.

” Teknik yang muncul untuk pembangkitan aditif struktur anorganik berpotensi mengganggu industri keramik dan kaca,” kata tim dalam artikel Manufaktur Kaca Temperatur Rendah . “Kaca menawarkan keunggulan dibandingkan bahan manufaktur aditif lainnya, seperti biokompatibilitas yang lebih baik dan stabilitas termal yang lebih baik. Namun, metode pembuatan kaca saat ini membutuhkan suhu tinggi untuk menghasilkan bagian yang sepenuhnya anorganik ”.

Pencetakan 3D yang menghilangkan masalah suhu

Jawabannya ada pada nanocompound yang digunakan: larutan natrium silikat yang dimasukkan ke dalam nanopartikel fungsional , serta nanopartikel silika berasap untuk meningkatkan kelarutan. Menyatukan ketiga elemen ini sebenarnya dapat dicetak pada basis suhu, masih memperoleh berbagai bahan dengan berbagai karakteristik. Selain itu, dengan menambahkan penangas minyak mineral ke dalam proses polimerisasi , bahan tersebut menunjukkan stabilitas dan kekuatan yang lebih besar .

Baca Juga : Bangunan Arsitektur Terbaik Di Portugis

“ Kami telah menunjukkan sistem modular yang dapat disetel untuk mencetak berbagai macam gelas anorganik dengan bahan nano fungsional tertanam (dielektrik, logam, dan optik),” jelas para ilmuwan. ” Kami mengantisipasi bahwa platform material serbaguna ini, bila dikombinasikan dengan manufaktur aditif multi-material, akan memungkinkan pembuatan berbagai macam sistem mikro yang kuat.” “Kelebihan utama dari teknik ini terletak pada kesederhanaannya ,” para peneliti menyimpulkan.