Bagaimana Mengembangkan Konsep Desain Dalam Arsitektur? – Mungkin ada seratus kutipan atau seribu jawaban untuk mendefinisikan arsitektur, tetapi tepatnya, Arsitektur adalah perjalanan dari konsep ke penciptaan.

Perjalanan yang mengajari kami untuk menempatkan pikiran kami tidak hanya di papan tulis tetapi juga pada kenyataan. Ini mengilhami kami bagaimana ide abstrak dapat menjadi dasar dari seluruh keberadaan struktur.

Bagaimana Mengembangkan Konsep Desain Dalam Arsitektur?

archidose – Sangat menarik bagaimana ide abstrak, teori, opini, atau inspirasi dapat mendukung keseluruhan proses desain. Dan itulah mengapa profesor desain meminta siswa untuk menghabiskan waktu mereka dalam mengembangkan konsep rasional.

Keputusan desain arsitektur sepenuhnya dipengaruhi melalui konsep mereka dan itulah sebabnya juri Anda menghabiskan begitu banyak waktu untuk menilai konsep Anda, karena konsep yang salah dipahami sebagai satu-satunya alasan untuk bagian arsitektur yang lemah. Ini terutama untuk meletakkan kerangka kerja untuk proses desain.

Sebuah konsep bisa menjadi ide tunggal atau dapat ditangani dalam serangkaian skenario konseptual. Itu bisa didasarkan pada materialitas, budaya, ilusi, atau sekadar pemahaman tentang nilai-nilai desain yang diperlukan untuk mendorong proyek ke depan.

Ini bertindak sebagai katalis untuk awal dan pengembangan proyek yang merupakan jantung dan inti dari skema. Ini adalah jawaban untuk setiap mengapa dan bagaimana muncul melalui penjelasan desain.

Namun, menemukan pemikiran awal itu bisa jadi menakutkan. Seseorang harus memahami ringkasan desain, tipologi bangunan, analisis situs, dan topologi untuk melanjutkan proses.

Tahap awal mengharuskan Anda untuk menjadi lunak dan fleksibel dengan pendekatan desain, untuk meningkatkannya dengan tahap selanjutnya. Penciptaan konsep membutuhkan untuk mengatasi dan meneliti semua aspek untuk mengevaluasi dan memformalkan metode desain. Mari kita pahami empat bidang utama yang memengaruhi konsep Anda:

Analisis Situs: mengidentifikasi aspek-aspek yang akan berdampak langsung pada desain Anda. Cari konteks, fitur, dan karakteristik sekitar situs dan kemudian lanjutkan dengan pemikiran konseptual.

Baca Juga : Alasan Mengapa Anda Harus Fokus Dalam Belajar Arsitektur

Design Brief: apakah disediakan oleh profesor desain, atau klien, design brief adalah informasi penting yang membahas persyaratan dari desain. Ringkasan desain terdiri dari preferensi, anggaran, budaya, prasangka, agenda, kepribadian, organisasi, dan program.

Tipologi Bangunan: mengambil isyarat dari aspek-aspek yang disebutkan di atas, menentukan genre bangunan, tujuan, layanan, dan fungsionalitas struktur.

Narasi Proyek: ini menjelaskan pemikiran di balik proyek Anda. Bagaimana hal itu akan memengaruhi pengalaman pengguna, bagaimana hal itu akan tumbuh dalam konteksnya.

Ketika Anda membahas keempat aspek ini, Anda biasanya mendapatkan jawaban atas pertanyaan berbingkai, dan jawaban ini memandu Anda selama proses desain Anda.

Itulah mengapa selalu penting untuk mempersiapkan pengembangan konsep. Mencapai desain langkah demi langkah memungkinkan dalam meletakkan dasar untuk pemikiran lebih lanjut dan peningkatan dalam proses.

Menganalisis masalah yang terkait dengan desain singkat. Tangani tuntutan desain, dan cari peraturan yang mungkin membatasi proses dengan cara tertentu.

Ingat, konsep yang baik adalah keseimbangan elemen, di mana terkadang desain mengesampingkan dan terkadang konteks di sekitarnya mengalahkan proses. Ini semua tentang menemukan perpaduan elemen yang tepat untuk mengintegrasikan fungsi dalam formulir.

Luangkan waktu Anda – Konsep desain dalam Arsitektur

Menginvestasikan waktu dalam inkubasi sebuah ide sangat penting dan mendapatkan manfaat, jadi jika Anda meluangkan waktu untuk menemukan pemikiran yang benar itu, jangan ragu-ragu. Biarkan pikiran Anda melayang dan menginspirasi Anda, tulis di suatu tempat dan sempurnakan. Selalu ingat bahwa itu adalah konsep yang meletakkan kerangka kerja untuk desain Anda, jadi luangkan banyak waktu untuk membingkai kerangka itu.

Temukan kendala proyek

Penelitian Anda akan mengarahkan Anda untuk mengembangkan ciri khas dan batasan bangunan. Ini akan memberi Anda kesempatan untuk lebih meningkatkan desain Anda sambil memecahkan masalah yang diangkat selama proses tersebut.

Lokasi

Jadilah sangat khusus dengan lokasi proposal Anda karena pengembangan konsep Anda harus berkisar pada fitur-fitur utama yang terkait dengannya. Pengembangan desain awal harus sepenuhnya didasarkan pada identifikasi kekuatan dominan. Setelah model massa awal dihasilkan, ini membantu dalam membentuk arsitektur lebih lanjut.

Bahan:

Bahan merusak untuk mendefinisikan konsep dan karenanya, mereka harus dieksplorasi dengan sifat dan keterbatasannya. Hal ini dapat mengarah pada pembentukan konsep struktural yang mungkin bertujuan untuk membentuk strategi yang tersedia untuk mendorong batas-batas desain.

Baca Juga : Mengenang Frank Lloyd Wright, Arsitek Terkenal Di Dunia Asal Amerika

Dapatkan menggambar

Akhirnya, mulailah membentuk rencana, dan model massa 3D untuk mengetahui bagaimana konsep Anda membentuk kreasi Anda. Dengan demikian, Anda akan mendapatkan kejelasan tentang alasan di balik penempatan ruang-ruang tersebut pada posisi tertentu. Ini akan menentukan tujuan desain, dan Anda juga akan dapat dengan mudah merombak ruang jika tidak sesuai dengan grafik.

Mengembangkan Konsep Desain dalam Arsitektur adalah tahap yang mantap tetapi sangat penting. Seseorang harus meluangkan waktu untuk mengintrospeksi aspek desain untuk membuat sketsa konsep yang cukup stabil untuk menawarkan kerangka kerja pada desain Anda. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk membaca buku terbaik tentang desain konseptual, dan jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk mempostingnya di bawah.

Pendekatan untuk desain

Ada beberapa area yang mungkin menjadi fokus desainer pada tahap awal desain yang akan mulai menginformasikan konsep dan arah. Area-area ini dapat digambar di seluruh proyek, dijalin menjadi satu sama lain, saat proyek berkembang. Pendekatan-pendekatan tersebut dapat dikategorikan menjadi:

Fungsional
Bahan
kontekstual
Konseptual
Resmi
kolaboratif
Filosofis

Tema-tema tersebut di atas dapat digabungkan dan digeser untuk memperluas dan mengeksplorasi pendekatan yang berbeda untuk pengembangan desain dan konsep arsitektur.

Fungsional

Haruskah kita mendekati konsep dengan guna di garis depan benak kita? Apakah cetak biru mempunyai lebih banyak keinginan buat bagian fungsional dari performa estetika gedung? Pasti saja terdapat sebagian tipe gedung yang hendak kita fungsikan dalam catatan prioritas kita.

Misalnya, suatu pabrik hendak mempunyai persyaratan fungsional yang lumayan spesial, ataupun bila mengonsep suatu rumah sakit, kita mau membenarkan kalau gedung itu bisa dipakai dengan cara efisien di atas segalanya.

Cuma sebab kita berpusat pada pendekatan fungsional pada konsep, bukan berarti kita tidak bisa membuktikan daya cipta serta kemampuan. Tiap cetak biru hendak memperkenalkan kesempatan buat membongkar permasalahan, jadi inovatif, namun bisa jadi saja dalam sebagian permasalahan guna gedung merupakan fokus penting kita.

Bahan

Kita bisa mendekati konsep kita dengan memandang materi bentuk selaku bagian dari rancangan arsitektur dini kita. Dengan berpusat pada materi khusus, kita dengan cara natural hendak ditunjukan ke wujud arsitektur khusus, alhasil menghasilkan tipe performa dengan cara organik.

Bisa jadi kita memilah pendekatan modul bersumber pada kondisi web kita, yang menganjurkan pemakaian historis dari modul khusus, yang mau kita maanfaatkan dengan metode yang lebih inovatif.

Dengan memilah materi- materi lokal, ini hendak membagikan wisatawan lokal rasa aman serta kedekatan, sedangkan pula membagikan anggukan pada area alam serta khasiat area dari pangkal lokal.