Masa Depan Arsitektur Sebagai Sebuah Profesi – Profesi arsitektur adalah profesi yang berasal dari zaman kuno, dengan dampak besar pada lingkungan binaan peradaban di seluruh dunia.

Masa Depan Arsitektur Sebagai Sebuah Profesi

archidose – Evolusi praktik ini relatif lambat; sementara teknologi dan gaya telah berevolusi, dasar-dasarnya saat ini tidak jauh berbeda dari sebelumnya.

Namun, dengan evolusi pesat dari teknologi yang tersedia, dan integrasinya ke dalam profesi, peran seorang arsitek berubah lebih cepat daripada sebelumnya.

Di HMC Architects, kami percaya bahwa cara terbaik untuk tetap relevan dalam profesi kami yang terus berubah adalah dengan selalu mempertimbangkan apa yang akan terjadi di masa depan, dan mendorong diri kami sendiri dan batas-batas profesi.

Prinsip Inti Arsitektur

Mengambil bangunan dari konsep menjadi kenyataan adalah proses yang panjang dan melibatkan, dengan setiap proyek menghadirkan serangkaian tantangan uniknya sendiri. Untuk kepentingan diskusi, prinsip inti dari proses arsitektur dapat disederhanakan sebagai berikut:

  • Menafsirkan klien
  • Mengembangkan solusi desain
  • Mengajukan desain untuk persetujuan dari agen bangunan setempat
  • Menyampaikan solusi desain kepada kontraktor melalui dokumen konstruksi
  • Memverifikasi bahwa konstruksi sesuai dengan dokumen yang diberikan

Ada nuansa tanggung jawab tersebut, seperti kepatuhan terhadap kode dan pertimbangan lingkungan, tetapi inti dari bisnis kami masih berbasis solusi, dengan fokus pada pemecahan masalah.

Baca Juga : Yang Perlu Anda Ketahui Menjadi Arsitek

Ke depan, sementara prinsip mungkin kurang lebih tetap sama, akan ada sedikit fokus pada proses menggambar dokumen konstruksi, dan lebih fokus pada solusi inovatif dan bagaimana mereka mempengaruhi serta mendukung pengguna ruang angkasa.

Pada gilirannya, klien menjadi lebih canggih, dan menuntut tingkat pemahaman yang lebih tinggi dari proses dan, dalam beberapa kasus, keinginan untuk menjadi bagian integral dari penyelesaiannya. Untungnya, teknologi juga semakin maju, memungkinkan tingkat informasi yang lebih tinggi dapat dengan mudah disampaikan.

Kemajuan Teknologi

Teknologi semakin bermigrasi ke arsitektur setiap hari. Kecepatan ke pasar telah meningkat secara signifikan dengan industrialisasi konstruksi dengan perusahaan seperti Katerra dan DIRTT . Perusahaan-perusahaan ini menerapkan logistik melalui Google Maps untuk mengirimkan bahan ke lokasi kerja lebih cepat, bersama dengan ilmu prefabrikasi untuk meningkatkan efisiensi konstruksi, yang pada gilirannya mengantarkan proyek lebih cepat ke pasar.

Meskipun ini ideal dari sudut pandang operasional dan logistik, ini juga berarti bahwa beberapa aspek arsitektur tradisional, khususnya gambar, akan memudar, dan generasi arsitek berikutnya akan memiliki jenis hasil yang sama sekali baru.

Keluaran digital ini, seperti pemodelan informasi bangunan (BIM), membantu dalam mencapai bangunan berperforma lebih tinggi dengan melihat desain regeneratif, pembaruan, biaya siklus hidup, dan program pemeliharaan berbasis aplikasi.

Kami juga mengantisipasi bahwa, dengan pengiriman dokumen konstruksi secara digital, mereka tidak lagi akan diperiksa rencana oleh individu, tetapi oleh perangkat lunak berbasis program semacam pemeriksaan rencana virtual. Ini akan mempercepat waktu persetujuan agensi, merampingkan jalur dari desain ke konstruksi sekaligus mengurangi margin kesalahan manusia.

Fokusnya bergeser dari arsitektur murni ke lingkungan yang arsitektural dan berfokus pada pengguna untuk meningkatkan pengalaman penghuni. Klien kami mencari cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari bangunan mereka dengan aplikasi pengguna dan sensor yang memungkinkan mereka mengumpulkan data untuk menentukan ruang mana yang benar-benar digunakan, yang akan mendorong kebutuhan untuk mendesain lebih banyak atau lebih sedikit ruang. Klien juga akan menggunakan teknologi dan analitik data untuk menentukan biaya siklus hidup bangunan, serta memperkirakan pengalaman penghuni untuk mendorong bangunan dan program masa depan.

Baca Juga : 10 Keajaiban Arsitektur yang Harus Dilihat di Berlin

Dengan penekanan yang tinggi pada teknologi ini, peran arsitek sering dipertanyakan. Sementara komponen arsitektur manusia tidak pernah bisa diganti, banyak dari proses manual bisa. Arsitektur dan praktisinya harus bersedia menerima migrasi menuju pengalaman desain yang sepenuhnya digital. Kemampuan beradaptasi, fleksibilitas, dan adopsi awal teknologi dan prosedur baru akan memastikan bahwa pikiran kolaboratif di pusat profesi tetap menjadi komponen fundamental arsitektur secara keseluruhan.

Masa Depan Arsitektur sebagai Profesi

Untuk beradaptasi secara efektif dengan masa depan ini, kami, sebagai arsitek, perlu mengalihkan fokus kami ke pengalaman pengguna akhir, kecepatan ke pasar, efisiensi ruang terprogram, dan efisiensi konstruksi.

Selain desain yang indah secara estetis, akan ada lebih banyak penekanan pada bagaimana sebuah bangunan beroperasi dan mendukung pengguna akhir, dan pengalaman mereka secara keseluruhan. Arsitektur bangunan merupakan perpanjangan dari bisnis klien, alat untuk meningkatkan penghuni dan anggota masyarakat.

Banyak pencapaian arsitektur sepanjang sejarah telah didorong oleh bentuk seni dan ego. Dengan pergeseran modern menuju kinerja dan kebutuhan bisnis untuk menciptakan bangunan fungsional untuk kebutuhan klien, arsitek masa depan harus menyeimbangkan antara bentuk dan fungsi, seni dan ilmu pengetahuan, serta teknologi dan jiwa.

Hanya waktu yang akan menunjukkan seberapa seimbang konsep-konsep ini, tetapi saat ini, mereka menunjukkan sinergi yang menjadikannya waktu yang sangat menarik untuk menjadi seorang arsitek.