Pandemi Telah Menunjukkan Kepada Kita Seperti Apa Masa Depan Arsitektur – Pada musim semi 2002, sebuah bangunan aneh terbentuk di lepas pantai Danau Neuchâtel di Swiss. Itu tampak seperti platform industri telanjang yang dikelilingi oleh jaring tabung dan perancah.

Pandemi Telah Menunjukkan Kepada Kita Seperti Apa Masa Depan Arsitektur

archidose – Tetapi strukturnya memiliki sakelar “aktif”, dan ketika dibalik, dek terbuka berubah. Air dari danau dipompa dengan tekanan tinggi melalui 35.000 nozel, menjadi kabut halus yang menjadi awan uap yang menyelimuti semuanya.

Pengunjung Swiss Expo, di mana bangunan itu dirancang, dapat memasuki awan, bergerak di dalamnya, naik tepat di atasnya dan mengalami efek aneh dari dunia yang kabur dan larut dalam kabut buatan.

Gedung Blur, yang dibuat oleh Elizabeth Diller dan Ricardo Scofidio, adalah salah satu acara arsitektur ikonik di milenium baru. Itu adalah struktur sementara yang tidak memiliki tujuan selain untuk menyenangkan dan mungkin memprovokasi para pengunjungnya, untuk menawarkan mereka pengalaman yang terpisah dari perhatian dan kekhawatiran biasa.

Baca Juga : Apa Perbedaan Antara Arsitektur Dan Desain Perangkat Lunak?

Tetapi pengalaman itu juga membuat mimpi nyata yang telah menghidupkan arsitek setidaknya selama satu abad untuk menciptakan ruang di mana interior dan eksterior saling mengalir, untuk mendematerialisasikan bangunan dari batu dan baja menjadi sesuatu yang lebih cair, dinamis, dan permeabel.

“Publik dapat meminum bangunan itu,” tulis para desainer. Proyek ini juga menciptakan ruang tanpa selungkup, di mana orang diundang untuk bergerak tanpa pola sirkulasi yang ditetapkan, tidak ada lorong atau koridor atau dinding untuk memandu atau menahan mereka. Tampaknya, itu adalah arsitektur kebebasan total.

Bayangkan jika gedung itu diusulkan hari ini, di tengah pandemi, ketika asosiasi pertama kata “aerosolize” bukanlah kabut, kabut atau awan, tetapi produk dari batuk atau bersin, sarat dengan virus berbahaya, vektor kematian.

Sekarang setiap orang di planet ini harus hati-hati mempertimbangkan manfaat dan bahaya melintasi ambang batas antara ruang pribadi dan publik, antara di dalam dan di luar ruangan, dapatkah kita menyelamatkan fantasi lama menghapus batas-batas ini?

Ketika harapan terbaik untuk memperlambat dan menahan virus corona adalah pengaturan pergerakan yang cermat dan kepatuhan yang ketat terhadap jarak sosial, apa yang terjadi pada keinginan kita untuk bangunan yang merayakan pengembaraan, eksplorasi bebas, dan interaksi sosial spontan?

Ketika covid-19 menyebar dari Cina ke dunia, dan menjadi pandemi dengan efek yang menghancurkan pada sistem perawatan kesehatan nasional dan ekonomi dunia, para arsitek menemukan diri mereka dalam posisi yang sama seperti orang lain: tertutup di dalam ruangan, gugup tentang masa depan dan berebut untuk tetap relevan dan diperlukan karena klien melarikan diri atau menunda proyek-proyek besar.

Penutupan tersebut menghantam industri dengan keras, dengan Architectural Billings Index, yang digunakan untuk memproyeksikan prospek bangunan nonhunian, mengalami penurunan satu bulan terbesar sejak American Institute of Architects mengembangkan indikator ekonomi 25 tahun lalu. Pada bulan April, lebih dari 8 dari 10 perusahaan arsitektur yang disurvei oleh AIA telah mengajukan pinjaman Program Perlindungan Gaji federal.

Tiba-tiba, profesi itu berada di persimpangan jalan. Apakah ini waktu untuk tanggapan cepat, tepat sasaran, pragmatis terhadap lingkungan yang dibangun yang tidak lagi terasa aman, atau apakah ini momen revolusioner, panggilan untuk memikirkan kembali segalanya?

Pada bulan Maret, berita dari dunia arsitektur adalah tentang kuliah yang ditunda, kantor yang ditutup, dan konferensi yang dibatalkan. Pada tanggal 26 Maret, Michael Sorkin, salah satu suara paling vokal di negara itu tentang desain dan arsitektur perkotaan, meninggal karena komplikasi dari covid-19.

Dia telah menjadi pendidik yang dihormati dan inspirasi bagi beberapa arsitek paling progresif dan berpikiran sosial yang bekerja hari ini. Kekalahannya menjadi pukulan bagi lapangan.

Pada bulan April, komunitas arsitektur dan desain dibanjiri webinar dan pembicaraan online serta konferensi dunia maya, yang membahas berbagai masalah seluas profesi itu sendiri: Bagaimana mengubah pusat konvensi menjadi rumah sakit dan bagaimana membuat rumah sakit yang penuh sesak menjadi lebih aman. Tetapi juga, bagaimana “mengubah rumah Anda menjadi tempat perlindungan” dan cara membuat pelindung wajah cetak 3-D di rumah.

Beberapa pemikir membuat koneksi besar (satu arsitek menawarkan “model desain baru [yang] dapat mengekang perusakan lingkungan yang berkontribusi terhadap pandemi”). Yang lain menghubungkan pandemi dengan masalah favorit yang akrab: “Virus corona telah menciptakan peluang untuk meningkatkan pengalaman pejalan kaki di kota-kota kami. …”

Ini adalah arsitektur menjadi arsitektur. Lingkup bidang ini sama spesifiknya dengan kenop pintu dan sakelar lampu, dan sejauh jangkauan infrastruktur transportasi global dan jaringan komunikasi.

Profesi ini sangat praktis, seringkali sangat terspesialisasi dan terkadang sangat teoretis, dan ledakan tanggapan yang tiba-tiba dan tampaknya kacau terhadap pandemi hanyalah cara berpikir secara kolektif. Tetapi ada urgensi yang didorong oleh lebih dari sekadar meningkatnya jumlah kematian akibat virus.

Desainer yang tercerahkan tahu bahwa kota kita harus padat dan terhubung jika kita ingin menghindari masalah lingkungan di pinggiran kota abad pertengahan dan budaya berbasis mobil.

Bangunan tinggi, dengan inti elevator, membantu meningkatkan kepadatan. Kehidupan perkotaan juga harus penuh dengan interaksi dan energi sosial jika kita ingin hidup bahagia dalam kedekatan.

Stabilitas sosial lintas generasi mengharuskan kita hidup dalam komunitas multigenerasi yang cair, mengintegrasikan daripada mengisolasi atau mengasingkan kaum muda, usia kerja, dan orang tua.

Namun covid-19 telah mengancam semua ini, bukan hanya gagasan-gagasan tinggi tentang kota-kota yang padat, beragam secara sosial, dan terlibat secara demokratis, tetapi juga cara kita mendiami bangunan dan bergerak melintasi ruang angkasa.

Di kota-kota besar di seluruh dunia, orang-orang saling memandang dengan waspada atas masker wajah, bergerak ke tepi trotoar, memeluk pintu masuk ke gedung-gedung, membiarkan lift lewat daripada bergabung dengan penumpang lain di ruang terbatas.

Gambar yang muncul dari gelanggang es berubah menjadi kamar mayat dadakan. Di televisi, orang Amerika melihat anggota keluarga berkumpul di luar jendela fasilitas tempat tinggal senior, di mana orang tua dan kakek-nenek mereka sekarat dalam jumlah rekor.

Mereka berdiri tanpa terlindung dari unsur-unsur, di antara semak-semak hias yang kurus, meletakkan tangan mereka ke jendela di atasnya, mencari komunikasi dengan orang-orang di sisi lain dinding kayu lapis yang dilapisi aluminium. Ini bukan hanya tragedi sosial;

Sementara itu, ratusan juta orang, termasuk banyak arsitek, menghadapi kekurangan ruang domestik mereka sendiri: apartemen kecil, berkerumun di sekitar ruang acara kosong dan ruang olahraga yang tidak aman untuk digunakan, dengan binatu hanya tersedia di ruang bawah tanah.

Rumah-rumah pinggiran kota yang terbuka, dengan interior yang luas, tidak memiliki partisi yang cukup untuk memisahkan orang dengan virus dari mereka yang tidak memilikinya.

Ketika minggu-minggu isolasi berubah menjadi bulan, dan ketika ketakutan akan peningkatan infeksi tumbuh dengan mendekatnya musim panas, kekurangan ini tampaknya membentuk konsensus baru, tidak sepenuhnya diartikulasikan tetapi dirasakan secara luas: Arsitektur adalah tentang hak, tentang udara, tentang kesetaraan akses terhadap kebutuhan hidup.

Ketika pandemi berlanjut, dan ketika para arsitek didorong oleh kesadaran yang berkembang bahwa ini adalah momen transformasional yang dapat menggulingkan hierarki lama, dan bahkan kapitalisme seperti yang kita kenal, mereka berpikir tentang warisan modernisme dan janjinya untuk mengubah dunia.

Mungkinkah arsitektur bisa secara luas bersifat politis, seperti dulu, tetapi lebih efektif? Bisakah itu melakukan proyek yang lebih besar dari kota yang dapat dilalui dengan berjalan kaki dan gedung tinggi yang hemat energi?

Mungkinkah itu bertujuan untuk sesuatu yang lebih besar daripada penciptaan bangunan tempat kita hidup, bekerja dan mati, sesuatu yang lebih seperti lingkungan yang mengelilingi kita, melindungi kita dan menginspirasi kita? Bisakah arsitektur, seperti dunia yang diancam virus, menjadi organik?

Pada musim semi, ketika pandemi menyebar, Hashim Sarkis menerbitkan sebuah buku yang telah dia kerjakan selama bertahun-tahun, sambil mengelola detail Venice Biennale of Architecture 2020 yang sekarang ditunda, di mana dia menjadi kuratornya.

Sarkis, dekan Sekolah Arsitektur dan Perencanaan MIT, telah menulis survei proyek oleh arsitek yang merancang (meskipun jarang dibangun) struktur yang sering kali fantastis dalam skala global.

Ditulis bersama Roi Salgueiro Barrio dan Gabriel Kozlowski, “The World as an Architectural Project” mengeksplorasi desain yang mirip dengan Blur Building dalam ambisi spekulatif dan terkadang menyenangkan, tetapi lebih besar, lebih utopis, dan terkadang dystopian.

Ini mencakup analisis singkat dari New Babylon karya Constant Nieuwenhuys, yang digambarkan sebagai “kamp untuk pengembara” dalam skala planet, visi dunia baru yang terus berubah, melayani keinginan kreatif, energi, dan impuls pergeseran masyarakat yang dibebaskan dari kebutuhan pekerjaan.

Dan komentar kritis tentang rencana Kota Berkelanjutan, oleh arsitek Inggris Alan Boutwell dan Michael Mitchell, yang akan mengelilingi Bumi seperti jembatan layang yang luas, menggabungkan kebutuhan sosial, domestik, dan infrastruktur dari masyarakat yang sangat teknis ke dalam satu megastruktur.

“Sebagai arsitek, kami dikutuk untuk optimis,” kata Sarkis dalam sebuah wawancara. “Bidang kami tentu saja tentang mengusulkan dan membayangkan hal-hal baru, apa yang bisa dilakukan dunia dengan membuat bagian darinya menjadi lebih baik.”

Bukunya lebih dari sekadar ringkasan ide-ide liar dari masa lalu, dan proyek-proyek yang belum direalisasi ini adalah bagian dari tradisi penting arsitektur “kertas” yang membuat bidang ini tetap hidup secara intelektual dan mendasari bangunan aktual dalam wacana teoretis yang lebih besar.

Banyak dari ide-ide ini sering dibuat sebagai tanggapan atas ketidakpuasan dengan dogma yang berkuasa di era di mana mereka dikandung juga melacak garis kesalahan kontemporer dari profesi saat ini karena bergulat dengan kecepatan kekacauan dan krisis yang semakin cepat: bukan hanya pandemi , tetapi ketidaksetaraan sosial dan ekonomi, rasisme yang mengakar, dan keruntuhan lingkungan.

Beberapa proyek yang dianalisis Sarkis cenderung menciptakan entitas arsitektur yang terisolasi dan mandiri zona aman raksasa sementara yang lain berusaha mengintegrasikan dunia ke dalam keseluruhan yang mulus. Beberapa mencari penebusan melalui solusi teknis atau ilmiah; yang lain mengajukan utopia baru yang anarkis dan bersahaja. Tapi tidak ada arsitek yang berpikir kecil.

“Kami terjerat dan lelah oleh pemikiran prosedural,” kata Sarkis, yang menekankan apa yang dia sebut “imajiner,” kekuatan arsitektur yang melekat untuk memvisualisasikan dan menyarankan kemungkinan baru. “Daripada mengatakan apakah itu layak atau tidak? Bisakah kita sampai di sana atau tidak? Mari kita bayangkan , mari kita cari tahu bagaimana menuju ke sana.”

“Saya tidak ingin memberikan solusi teknis dalam hal ini,” kata arsitek Michael Murphy tentang tantangan yang dihadapi para arsitek dengan covid-19. Murphy adalah kepala sekolah pendiri dan direktur eksekutif MASS Design Group, sebuah perusahaan yang berbasis di Boston yang mendefinisikan dirinya sebagai katalis “untuk pertumbuhan ekonomi, perubahan sosial, dan keadilan.”

Komentarnya menarik, mengingat perhatian khusus dan keahlian praktis yang dia dan perusahaannya telah dedikasikan untuk industri perawatan kesehatan. Kelompok Murphy berperan penting dalam merancang Memorial Nasional untuk Perdamaian dan Keadilan di Montgomery, Ala., yang memperingati orang Afrika-Amerika yang dibunuh dengan hukuman mati tanpa pengadilan.

Ini adalah peringatan paling kuat dan signifikan yang dibuat di negara ini sejak Memorial Veteran Vietnam Maya Lin, tetapi ini adalah karya Murphy sebelumnya, pada fasilitas perawatan kesehatan di Afrika,

Rumah Sakit Distrik Butaro 2011 di Rwanda dirancang untuk menggunakan sarana yang berkelanjutan dan sebagian besar berteknologi rendah, termasuk ventilasi alami, langit-langit tinggi, koridor eksternal, dan kipas berkecepatan rendah untuk meminimalkan penularan penyakit yang ditularkan melalui udara.

Para kritikus memuji bagaimana dinding batu alam dan atap merahnya dipasang di lanskap berbukit, bagaimana interiornya yang cerah dan terbuka tampak mengumpulkan dan menahan cahaya dalam keadaan diam.

Tetapi bangunan itu juga dikonseptualisasikan untuk mempromosikan penyembuhan pada tingkat yang lebih dalam dengan menggunakan tenaga kerja lokal untuk konstruksi, bahan dan teknik bangunan lokal, menjadikannya proyek kolektif dan mesin ekonomi di negara yang masih menderita trauma sosial dari genosida 1994.

Baca Juga : Perkembangan Gaya Arsitektur Scandinavian dan Cirinya 

Murphy diminati hari ini untuk berbicara tentang bagaimana memikirkan kembali rumah sakit dan fasilitas perawatan kesehatan. Tetapi dia tidak berpikir bahwa tanggapan praktis seperti itu akan menjadi warisan pandemi.

Arsitek lebih tertarik pada perubahan paradigma yang lebih luas di bidang yang bergulat dengan pemikiran yang mengganggu: Bangunan tempat banyak dari kita tinggal dan bekerja menawarkan sedikit rasa nyaman, aman, atau rezeki.

“Saya pikir ini adalah salah satu momen eksistensial kami yang luar biasa di lingkungan binaan,” kata Murphy. “Kami kehilangan pemahaman publik tentang apa yang seharusnya dilakukan oleh lingkungan binaan. Pertanyaan-pertanyaan itu agak akademis, tetapi sekarang mereka hadir dalam kehidupan sehari-hari setiap orang. Lingkungan binaan mengancam kita.”