Panduan Pemula Yang Sangat Baik Untuk Arsitektur Informasi – Jika Anda pernah mendengar tentang desain UX, Anda mungkin pernah menemukan arsitektur informasi, atau seperti yang sering ditulis untuk singkatan ‘IA’.

Mungkin Anda tertarik pada IA ​​karena Anda suka memecahkan masalah, atau Anda memiliki bakat alami untuk mengatur informasi yang kompleks dengan cara yang jelas dan logis.

Panduan Pemula Yang Sangat Baik Untuk Arsitektur Informasi

archidose – Dunia arsitek pasti membutuhkan informasi. Di era informasi yang kita tinggali saat ini, semakin penting dari sebelumnya bahwa setiap organisasi yang bekerja dengan data menyadari IA, bahwa mereka membuat rencana ke depan, merencanakan dengan hati-hati, dan memastikan bahwa konten mereka tidak berubah menjadi makhluk buas yang tidak dapat diatur dan tidak logis.

Dikutip dari detik.com, Sebagai konsumen, kami terbiasa menemukan apa yang kami butuhkan, di tempat yang kami harapkan. Dan jika kita menemukannya dengan mudah, umumnya itu bukan kebetulan.

Ini biasanya hasil dari penelitian dan pengujian pengguna yang ekstensif. Dan apa yang terjadi jika kita tidak menemukannya? Kami menyerah dalam beberapa detik dan melanjutkan.

Singkatnya, kami tidak memiliki banyak kesabaran dalam hal pengalaman pengguna yang buruk.

Akibatnya, mendekati kesempurnaan menjadi suatu keharusan untuk bertahan dalam lingkungan teknologi yang kompetitif. Tugas arsitek informasi adalah mempertahankan keunggulan kompetitif dengan memastikan segala sesuatunya berada di tempatnya, dan percayalah, itu tidak selalu mudah. Seperti yang akan segera Anda temukan, ada banyak hal yang perlu dipikirkan.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Diketahui Setiap Mahasiswa Arsitektur Sekarang

Jadi apa yang kami maksud dengan arsitektur informasi (IA)? Saya akan mulai dengan menjelaskan, dalam istilah sederhana, apa artinya. Jika Anda menggulir ke bawah, Anda akan menemukan 8 prinsip mudah yang menyoroti beberapa hal penting untuk dipikirkan saat merancang IA sebuah situs web.

Saya kemudian akan menjelaskan banyak cara bahwa IA yang baik akan menguntungkan pengguna dan keuntungan Anda, dan terakhir saya akan membagikan beberapa proses praktis untuk Anda mulai, ditambah daftar alat yang berguna untuk digunakan saat merancang IA sebuah situs.

Dan jika Anda seorang pelajar audiovisual, Anda dapat melihat video di bawah ini, yang disajikan oleh salah satu penasihat siswa kami yang luar biasa.

Siap untuk mengatasinya? Anda dapat memilih topik dari daftar di bawah ini untuk langsung ke topik tersebut, atau kita dapat memulai dari awal.

1. Apa Itu Arsitektur Informasi?

Desainer UX yang terkenal, Jared Spool, pernah berkata: “Desain yang bagus, jika dikerjakan dengan baik, menjadi tidak terlihat. Hanya jika dilakukan dengan buruk barulah kita menyadarinya. “

Hal yang sama berlaku untuk arsitektur informasi (IA). Ketika semuanya beres, itu menjadi tidak terlihat. Yang cukup menarik, ‘ilmu keteraturan’ ini tidak memiliki satu definisi terpadu yang disetujui oleh para ahli. Tetapi mereka semua setuju bahwa, dengan satu atau lain cara, IA adalah praktik mengatur konten dengan cara yang efektif.

Sejarah IA pergi jauh ke masa lalu seperti Mesir kuno. Pustakawan di perpustakaan Alexandria mendaftar konten perpustakaan pada bibliografi 120 gulungan. Prinsipnya sama, hanya saja tidak disebut arsitektur informasi, itu hanya akal sehat.

Faktanya, salah satu penyebutan pertama IA terjadi di awal tahun 1970-an, ketika XEROX Labs membahas kebutuhan akan praktik penataan informasi, dan mengembangkan teknologi yang akan mendukungnya.

Setelah itu, di front IA agak sepi, sampai tiba-tiba internet datang dan mengubah segalanya.

Pada tahun 1998 Peter Morville dan Louis Rosenfeld menulis buku ‘Arsitektur Informasi untuk World Wide Web’ dan meskipun penulisnya tidak berharap banyak akan sukses, buku tersebut menjadi buku internet terbaik Amazon tahun itu. Jadi apa yang ditunjukkan ini?

Anda dapat melihat bahwa orang-orang benar-benar berdiri dan memperhatikan. Dalam apa yang disebut era informasi, pekerjaan arsitek informasi, desainer UX, desainer interaksi, dan manajer konten menjadi lebih penting daripada sebelumnya. Tanpa mereka, web akan kacau balau. Jadi, dari mana sebaiknya Anda mulai?

2. 8 Prinsip Arsitektur Informasi

Membangun arsitektur informasi untuk situs web tidak boleh dilakukan dalam ruang hampa. Dari perilaku pengguna, hingga pembuktian masa depan, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan, selain mengatur informasi dengan cara yang logis.

Dalam upayanya untuk merancang struktur situs yang baik, arsitek informasi Dan Brown menguraikan 8 prinsip yang terus ia ikuti.

Prinsip-prinsip ini didasarkan pada pemahaman bahwa fokus arsitek harus murni pada struktur – sesuatu yang dapat ditunjukkan dengan peta dan diagram alur.

Untuk melakukan ini, arsitek harus mendapatkan pemahaman yang baik tentang fungsionalitas situs, dan mereka juga harus memiliki inventaris konten yang lengkap. Setelah persyaratan ini terpenuhi, arsitek informasi dapat mulai mengoptimalkan IA dengan menggunakan 8 prinsip berikut:

– Prinsip benda: Isi harus diperlakukan sebagai sesuatu yang hidup dan bernafas. Ini memiliki siklus hidup, perilaku, dan atribut.
– Prinsip pilihan: Lebih sedikit lebih banyak. Minimalkan jumlah pilihan.
– Prinsip pengungkapan: Menampilkan pratinjau informasi yang akan membantu pengguna memahami jenis informasi apa yang disembunyikan jika mereka menggali lebih dalam.
– Prinsip contoh: Tunjukkan contoh konten saat menjelaskan konten kategori.
– Prinsip pintu depan: Asumsikan bahwa setidaknya 50% pengguna akan menggunakan titik masuk yang berbeda dari halaman beranda.
– Prinsip klasifikasi ganda: Tawarkan kepada pengguna beberapa skema klasifikasi yang berbeda untuk menjelajahi konten situs.
– Prinsip navigasi terfokus: Jaga navigasi tetap sederhana dan jangan pernah mencampur hal-hal yang berbeda.
– Prinsip pertumbuhan: Asumsikan bahwa konten di situs web akan berkembang. Pastikan situs web dapat diskalakan.

Seperti yang Anda lihat, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Bergantung pada ukuran situs web, IA dapat menjadi tugas kompleks yang membutuhkan pemeliharaan berkelanjutan. Tapi, itu adalah salah satu yang sangat dibutuhkan. Jika tidak, itu bisa berarti kegagalan bisnis.

3. Apa Nilai Arsitektur Informasi?

Dengan Facebook dan Google memblokir situs web dengan konten bernilai rendah, lebih penting lagi kami menghasilkan konten yang menurut pengguna berharga.

Namun, konten yang paling berharga tidak akan ditemukan jika arsitektur informasinya buruk, yang merupakan berita buruk bagi pengguna dan bisnis.

Nilai Bagi Pengguna

Kita hidup di dunia di mana orang menginginkan kepuasan instan. Ini, dikombinasikan dengan informasi dan pilihan yang berlebihan, berarti Anda benar-benar harus mengirimkan konten yang tepat pada waktu yang tepat. Jika proses mencari informasi terlalu rumit atau terlalu lambat, pengguna hanya akan meninggalkan proses tersebut dan melanjutkan.

Menurut Peter Morville dan Louis Rosenfeld (Arsitektur Informasi untuk World Wide Web, edisi ke-3), IA dari sebuah situs web perlu memenuhi kebutuhan pengguna yang berbeda.

Mereka membedakan 4 jenis kebutuhan utama sebagai:

– Pencarian item yang diketahui: Pengguna akan datang ke situs web untuk mencari sesuatu yang diinginkan dan diketahui.
– Pencarian eksplorasi: Pengguna akan datang ke situs web untuk mencari inspirasi. Mereka mencari sesuatu yang diinginkan tetapi tidak yakin apa sebenarnya.
– Riset lengkap: Pengguna sedang dalam proses riset ekstensif. Mereka ingin mencari informasi sebanyak mungkin.
– Menemukan kembali: Pengguna membutuhkan item yang diinginkan lagi dan mencoba menemukannya.

Saat memikirkan tentang arsitektur informasi, penting untuk memikirkan tentang pengguna yang berbeda dan bagaimana mereka akan menavigasi, menelusuri, atau menggunakan filter.

Pikirkan situs web e-niaga. Jika Anda mencari sepatu baru untuk pernikahan, Anda mungkin ingin memfilter menurut gaya dan warnanya. Namun jika Anda mencari hadiah, Anda mungkin ingin melihat beberapa ide hadiah yang dikurasi. Jika Anda tahu persis apa yang Anda inginkan, Anda menginginkan opsi untuk menemukannya dengan cepat tanpa menjelajah.

Arsitektur informasi yang baik sangat memengaruhi pengalaman pengguna. Semakin cepat pengguna mencapai tujuan akhir mereka, meskipun tujuan tersebut menyertakan beberapa opsi, semakin besar kepuasan mereka.

Oleh karena itu, kita tidak boleh lupa bahwa mengetahui pengguna dan perilaku pencarian informasi mereka adalah kunci keberhasilan. Setelah mengetahui kebutuhan pengguna, kami dapat memprioritaskan komponen arsitektur mana yang akan dibangun.

Baca Juga : 10 Kemampuan Arsitek yang Dapat Kamu Harapkan Dikala Mengenakan Jasanya

Nilai Untuk Bisnis

Jika pengguna dan pelanggan tidak dapat menemukan informasi penting atau melakukan tugas yang paling penting, bisnis dapat merugi dalam banyak hal. IA dapat memainkan peran penting berikut ini.

Produktivitas Karyawan

Jika ada IA ​​yang buruk untuk konten internal, hal itu dapat mengakibatkan pemborosan waktu dan penurunan produktivitas. Pada tahun 1999, International Data Corporation (IDC) melakukan penelitian terhadap pekerja pengetahuan untuk mengetahui biaya finansial ini.

Mereka mempertimbangkan hal-hal seperti berapa lama pekerja menghabiskan waktu untuk mencari informasi setiap minggunya dan berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk membuat konten yang sudah ada karena mereka tidak dapat menemukannya. Mereka memperkirakan biaya “defisit pekerjaan pengetahuan” ini sebesar $ 5.000 per pemberi kerja setiap tahun.

Penjualan dan Reputasi

Bisnis yang hilang adalah salah satu konsekuensi paling jelas dari IA yang buruk dalam menghadapi pelanggan. Jika pengguna tidak dapat menemukan produk yang diinginkan, penjualan akan turun, dan efeknya bisa bertahan lama. Ketika orang meninggalkan situs web (atau toko fisik), lebih sulit untuk mengembalikan mereka.

Mereka biasanya akan menemukan pesaing yang akan menyelesaikan masalah mereka (misalnya menawarkan produk yang diinginkan) tanpa kesulitan. Dan, karena begitu banyak penjualan masih mengandalkan promosi dari mulut ke mulut, terutama di sektor jasa, hal ini dapat berdampak langsung dan memengaruhi seluruh jaringan calon pelanggan mereka.

Mendapatkan Anggota Baru

Bergantung pada model bisnis Anda, mendapatkan anggota baru bisa menjadi salah satu target utama Anda. Jika demikian, halaman pendaftaran Anda – dan cara menuju ke sana – harus dibuat dengan cermat dengan riset UX. Jika terlalu rumit, tidak ada yang akan mendaftar atau memberikan data pribadinya, yang berarti Anda akan berjuang untuk mendapatkan keuntungan atau menunjukkan daya tarik.

Mengurangi Biaya Pemasaran

Jika pengguna tidak dapat menemukan informasi, produk, atau layanan yang diinginkan, biaya pemasaran akan melonjak untuk mencapai hasil yang sama. Jika Anda mengirimkan traffic berbayar ke suatu halaman, orang akan mudah bernavigasi dari halaman tersebut ke tempat yang mereka tuju.

Jika orang secara teratur meninggalkan situs sebelum menyelesaikan tindakan yang diinginkan, Anda bahkan mungkin akan menghabiskan banyak uang untuk pemasaran ulang – yaitu mencoba memenangkan mereka kembali! Selain itu, struktur situs web yang buruk dapat menghasilkan lalu lintas organik yang lebih sedikit, karena peringkat halaman yang lebih rendah dalam hasil pencarian – lihat selanjutnya!

Reputasi Dan Peringkat SEO

IA berdampak besar pada SEO. Mengatur data dan konten situs web memengaruhi kegunaan, konversi, dan peringkat. Peringkat menempatkan situs web lebih tinggi dalam hasil pencarian, kegunaan membuat situs web mudah digunakan, dan aliran yang mulus mengarah ke tingkat konversi yang lebih tinggi. Jika Anda memiliki konten berulang, atau mengindeks konten yang didefinisikan dengan buruk dalam jumlah besar, hal itu dapat memengaruhi SEO Anda secara negatif.

Mengurangi Biaya Bantuan Langsung Dan Dokumentasi Dukungan

Ketika arsitektur informasi memudahkan pengguna untuk menemukan apa yang mereka cari, biaya bantuan langsung akan berkurang secara signifikan dan begitu juga dengan kebutuhan akan dokumentasi tertulis.

Jadi seperti yang Anda lihat, biaya IA yang buruk dapat dengan cepat bertambah. Proses apa yang digunakan bisnis untuk memastikan mereka tidak membuang-buang uang atau kehilangan potensi pendapatan?

4. Apa Proses Utama Untuk Arsitektur Informasi?

Arsitektur informasi adalah untuk situs web, perpustakaan atau toko, apa fondasi konkret untuk sebuah rumah. Untuk membuat fondasi terbaik, kita perlu membuat dokumen IA.

Pembuatan dokumen terjadi dalam beberapa tahap yang akan dijelaskan di bawah ini. Perusahaan harus meluangkan waktu untuk ini, dan melihatnya sebagai investasi yang berharga.

Proses di bawah ini disesuaikan dengan pembuatan IA untuk situs web, tetapi Anda dapat dengan mudah mengambil proses dan menyesuaikannya dengan produk non-digital.

5. Bagaimana Merancang Arsitektur Informasi Situs Anda

Apapun pendekatan yang Anda pilih untuk mendefinisikan konten Anda, Anda pasti ingin mengumpulkan nama link, nama halaman, URL, jenis konten, informasi tentang seberapa terkini halaman tersebut, dan siapa yang membuatnya atau siapa pemiliknya. Menambahkan komentar juga bisa bermanfaat.

Jika situs web Anda masih dalam pembuatan dan Anda baru mulai memikirkan konten, mulailah dengan membangun hubungan dengan pembuat konten – konten adalah inti dari situs web itu harus ditanggapi dengan serius di awal proyek. Bangun situs web Anda berdasarkan konten, bukan sebaliknya.

Dalam proses menciptakan fondasi yang kuat untuk situs web Anda, pembuat konten adalah teman terbaik Anda dan Anda harus memperlakukan mereka seperti itu. Libatkan mereka dalam proses dan bantu mereka memahami apa yang Anda lakukan.