Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Arsitektur Postmodern – Dengan begitu banyak rumah yang menampilkan gaya arsitektur berbeda di pasar perumahan, dapat menjadi tantangan untuk menemukan yang tepat.

Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Arsitektur Postmodern

archidose – Saat mencari rumah impian Anda, penting untuk merangkul gaya Anda alih-alih memilih desain pemotong kue apa pun.

Jika Anda mencari sesuatu yang memiliki kepribadian sebanyak Anda, pertimbangkan untuk mempelajari lebih lanjut tentang rumah yang merayakan desain tidak konvensional dan melangkah keluar dari kotak, seperti rumah Postmodern.

Apa itu Arsitektur Postmodern?

Arsitektur postmodern, kadang-kadang dikenal sebagai “PoMo,” adalah gaya desain bangunan yang merangkul individualisme dan eksperimen. Itu muncul sebagai gerakan melawan gaya tradisional dan klasik dan berusaha membuat bangunan dinamis dan menyenangkan sambil melanggar aturan.

Desain rumah Postmodern menggabungkan elemen gaya arsitektur sebelumnya dengan cara yang berlebihan dan aneh. Kecenderungan tradisional dan konservatif tidak berlaku di era ini, dan banyak pakar arsitektur mengatakan bahwa ini adalah masa “apa saja boleh.”

Baca Juga : Apa Yang Membuat Arsitektur Bangunan

Karakteristik Arsitektur Dan Desain Postmodern

Gaya Postmodern mudah dibedakan dari kualitas arsitektur lainnya. Jika seseorang menggambarkan fitur arsitektur postmodern , berikut adalah beberapa kata yang mungkin mereka gunakan:

Warna

Warna membantu mengubah bangunan tradisional menjadi karya seni dan membawa biasa fa c ades untuk hidup. Biasanya, kaca berwarna, ubin keramik, dan batu digunakan pada permukaan eksterior, sedangkan warna primer yang berani dan logam biasa digunakan untuk desain interior Postmodern.

Tekstur

Tekstur memainkan peran kunci dalam membuat struktur arsitektur Postmodern unik. Arsitek yang berspesialisasi dalam bidang ini cenderung memecah bangunan komersial besar menjadi struktur yang berbeda dan lebih kecil untuk mewakili makna dan fungsinya.

Menggunakan campuran bahan bangunan yang berbeda dan ketinggian yang berbeda dapat membuat setiap bangunan atau rumah menjadi unik. Tekstur tertekan sangat populer, seperti juga rasa unik lainnya seperti rajutan, kayu, beludru, dan bulu. Pelapisan tekstur dikenal sebagai senjata rahasia di antara arsitek Postmodern!

Bentuk

Asimetri merupakan elemen penting dari desain Postmodern. Tidak ada denah lantai di rumah Postmodern yang benar-benar simetris, yang membantu berkontribusi pada personalisasi dan keunikan rumah.

Arsitek ini suka bermain-main dengan garis dan bentuk, khususnya dengan melebih-lebihkan garis atap dan lereng. Sudut aneh dan bentuk ambigu juga merupakan elemen umum.

Humor

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “jika dinding bisa bicara.” Jika dinding Postmodern bisa berbicara, itu akan menjadi lucu.

Meskipun Anda mungkin tidak pernah berpikir tentang arsitektur yang mengekspresikan humor, gaya Postmodern menggunakan humor “kamp” artinya sesuatu yang sangat buruk, sebenarnya bagus. Misalnya, sebuah bangunan yang tampak seperti akan runtuh, tetapi dirancang secara strategis agar terlihat seperti itu.

Sejarah Dibalik Arsitektur Postmodern

Arsitektur postmodern dimulai di Amerika Serikat pada 1960-an sebagai kritik terhadap gaya arsitektur tradisional. Gerakan ini berusaha untuk mendorong melampaui desain praktis, membosankan, bisu yang mengabaikan sejarah dan budaya, dan menggantikan tradisi dengan kepribadian dengan mengacu pada masyarakat.

Gaya Postmodern dikonseptualisasikan pada 1960-an, memengaruhi desain interior pada 1970-an dan mencapai puncaknya pada 1980-an. Gaya tersebut mencerminkan isu-isu sosial pada saat itu dan mengacu pada sejarah, geografi, dan budaya pop.

Ini berkembang pada 1990-an dan menyebar ke seluruh Eropa ke Italia, Prancis dan Spanyol sebelum membuat jalan ke Jepang. Saat ini, gaya Postmodern tetap populer dalam arsitektur dan desain.

Arsitek Postmodern Terkenal

Robert Venturi dan istrinya Denise Scott Brown mungkin adalah dua arsitek paling terkenal di dunia desain Postmodern. Ahli teori arsitektur Venturi memperkenalkan gaya desain Postmodern dan gerakan yang muncul bersamanya dalam bukunya “Complexity and Contradiction in Architecture.”

Dalam buku tersebut, ia mengklaim bahwa bangunan harus memiliki lapisan dan tekstur sejarah daripada seragam. Ia juga mendorong arsitektur yang mencerminkan kondisi sosial dan perilaku masyarakat.

Venturi kemudian menerbitkan buku lain, bersama dengan istri perencana kota dan arsitek Steven Izenour, berjudul “Belajar dari Las Vegas.”

Buku tersebut menguraikan argumen mereka melawan modernisme dan mendorong para arsitek untuk membuka mata mereka terhadap desain yang ada dan menghargainya apa adanya. Buku ini memiliki dampak yang sukses pada pembaca dan mendorong mereka untuk berpikir tentang bangunan dengan cara baru.

Perbedaan Arsitektur Postmodern dan Arsitektur Modern

Jika Anda pernah mendengar tentang rumah bergaya modern atau Midcentury modern , jangan bingung dengan rumah Postmodern! Kedua gaya tersebut berbeda secara arsitektur.

Rumah postmodern, seperti kebanyakan gerakan dalam seni dan arsitektur, berkembang sebagai reaksi terhadap sifat arsitektur Modern yang agak tabah dan berbentuk kotak (beberapa bahkan akan mengatakan membosankan).

Tidak seperti konstruksi Postmodern, arsitektur modern abad pertengahan berfokus pada kesederhanaan dan fungsionalitas.

Arsitektur modern pertama kali muncul pada tahun 1920-an dan sejak itu berkembang menjadi apa yang disebut sebagai modern abad pertengahan. Ini menggunakan desain yang lugas dan garis yang bersih sambil menampilkan bahan-bahan alami dan industri.

Arsitektur dan desain postmodern melangkah lebih jauh untuk melanggar aturan kaku desain modern abad pertengahan, dan memberi arsitek lebih banyak kebebasan untuk mengekspresikan diri dan membangkitkan makna.

Rumah dan Bangunan Postmodern Terkenal

Anda mungkin berpikir bahwa arsitektur Postmodern telah mati, tetapi Anda akan terkejut betapa banyak bangunan yang menggabungkan gaya PoMo. Sydney Opera House, Bank of America Center, dan Beverly Hills Civic Center adalah beberapa contoh bangunan publik yang terinspirasi oleh gaya ini.

Salah satu rumah Postmodern yang paling terkenal adalah Rumah Vann Venturi di Pennsylvania yang dirancang oleh arsitek terkenal Robert Venturi. Jika Anda melihat cukup dekat di rumah, Anda dapat melihat beberapa elemen yang kembali ke desain arsitektur sebelumnya.

Fa c ade depan menampilkan wajah persegi yang polos dan memiliki cerobong asap yang terletak di pusat yang mengingatkan kembali pada rumah-rumah kolonial awal.

Sementara jendela itu sendiri tidak ditempatkan secara simetris seperti rumah yang dirancang secara klasik, pengelompokan jendela di sekitar pintu masuk pusat menunjukkan keseimbangan juga ditemukan di rumah kolonial.

Sementara bagian belakang rumah secara dramatis berbeda dari bagian depan, masih menyinggung keseimbangan dan simetri dengan penempatan jendela dan pintu dari cerobong asap.

Atap berpinggul mungkin mengingatkan Anda pada rumah-rumah Mansard dari era Victoria, dan jendela lengkung raksasa memberi penghormatan kepada rumah-rumah Federalis di masa lalu.

Hal yang menakjubkan tentang arsitektur Postmodern adalah tidak ada dua struktur yang terlihat sama. Membangun atau membeli rumah Postmodern Anda sendiri dapat menambahkan kepribadian dan individualisme ke rumah Anda dan membedakannya dari semua rumah lain di blok Anda.

Jika Anda tertarik dengan arsitektur Postmodern dan bersemangat untuk menemukan rumah unik Anda sendiri, lihat panduan pembeli rumah kami untuk memulai proses pembelian rumah! Kami tidak sabar menunggu Anda untuk menerima gaya ini.