Seorang Arsitek Berpengaruh Di Sekolah Chicago, Louis Sullivan – Louis Henry Sullivan (3 September 1856 – 14 April 1924) adalah seorang arsitek Amerika, dan telah disebut sebagai “bapak pencakar langit” dan “bapak modernisme”. Dia adalah seorang mentor untuk Frank Lloyd Wright, dan inspirasi bagi kelompok arsitek Chicago yang kemudian dikenal sebagai Sekolah Prairie.

Bersama dengan Wright serta Henry Hobson Richardson, Sullivan merupakan salah satu dari” trinitas arsitektur Amerika yang diakui”. Frase” wujud menjajaki guna” berhubungan dengannya, walaupun beliau mengkreditkan rancangan itu pada arsitek Romawi kuno Vitruvius. Pada tahun 1944, Sullivan merupakan arsitek kedua yang menyambut Medali Kencana AIA dengan cara anumerta.

Seorang Arsitek Berpengaruh Di Sekolah Chicago, Louis Sullivan

archidose – Sullivan lahir dari ibu kelahiran Swiss, née Andrienne List (yang telah beremigrasi ke Boston dari Jenewa bersama orang tua dan dua saudara kandungnya, Jenny, lahir. 1836, dan Jules, lahir. 1841) dan ayah kelahiran Irlandia, Patrick Sullivan.

Keduanya berimigrasi ke Amerika Serikat pada akhir tahun 1840-an. Dia belajar bahwa dia bisa lulus dari sekolah menengah satu tahun lebih awal dan melewati dua tahun pertama di Institut Teknologi Massachusetts dengan melewati serangkaian ujian. Memasuki MIT pada usia enam belas tahun, Sullivan belajar arsitektur sebentar di sana. Setelah satu tahun belajar, dia pindah ke Philadelphia dan mengambil pekerjaan dengan arsitek Frank Furness.

Depresi tahun 1873 mengeringkan banyak pekerjaan Furness, dan dia terpaksa melepaskan Sullivan. Sullivan pindah ke Chicago pada tahun 1873 untuk mengambil bagian dalam ledakan bangunan setelah Kebakaran Besar Chicago tahun 1871. Dia bekerja untuk William LeBaron Jenney, arsitek yang sering dikreditkan dengan mendirikan bangunan rangka baja pertama.

Setelah kurang dari setahun bersama Jenney, Sullivan pindah ke Paris dan belajar di École des Beaux-Arts selama setahun. Dia kembali ke Chicago dan mulai bekerja untuk firma Joseph S. Johnston & John Edelman sebagai juru gambar.

Johnston & Edleman ditugaskan untuk desain Moody Tabernacle, dan memiliki stensil fresco secco dekoratif interior (teknik stensil diterapkan pada plester kering) yang dirancang oleh Sullivan. Pada tahun 1879 Dankmar Adler mempekerjakan Sullivan. Setahun kemudian, Sullivan menjadi partner di perusahaan Adler. Ini menandai awal tahun-tahun paling produktif Sullivan.

Baca Juga : Bangunan alami, Bangunan Alam Cenderung Mengandalkan Tenaga Manusia

Adler dan Sullivan awalnya mencapai ketenaran sebagai arsitek teater. Sementara sebagian besar teater mereka berada di Chicago, ketenaran mereka memenangkan komisi sampai ke Pueblo, Colorado, dan Seattle, Washington (tidak dibangun).

Proyek puncak dari fase sejarah perusahaan ini adalah Gedung Auditorium tahun 1889 (1886–1990, dibuka secara bertahap) di Chicago, sebuah gedung serbaguna yang tidak hanya mencakup teater berkapasitas 4.200 kursi, tetapi juga hotel dan kantor.

bangunan dengan menara 17 lantai dan etalase komersial di lantai dasar gedung, menghadap ke Kongres dan Jalan Wabash. Setelah tahun 1889, firma ini menjadi terkenal karena gedung perkantoran mereka, khususnya Gedung Wainwright tahun 1891 di St. Louis dan Gedung Schiller (kemudian menjadi Garrick) dan teater (1890) di Chicago.

Bangunan lain yang sering dicatat termasuk Chicago Stock Exchange Building (1894), Guaranty Building (juga dikenal sebagai Prudential Building) tahun 1895–96 di Buffalo, New York, dan Carson Pirie Scott Department Store tahun 1899–1904 oleh Sullivan di State Street di Chicago.

Sullivan dan gedung tinggi baja

Saat sebelum akhir era kesembilan simpati, berat gedung bersusun wajib ditopang paling utama oleh daya dindingnya.

Terus menjadi besar gedung, terus menjadi banyak titik berat yang ditempatkan pada bagian dasar gedung; sebab terdapat batas teknis yang nyata buat berat yang bisa ditopang oleh bilik” penahan bobot”, konsep yang besar berarti bilik yang amat tebal di lantai dasar, serta batas yang tentu pada ketinggian gedung.

Perkembangan baja yang murah dan serbaguna di paruh kedua abad kesembilan belas mengubah aturan tersebut. Amerika berada di tengah-tengah pertumbuhan sosial dan ekonomi yang pesat yang membuka peluang besar dalam desain arsitektur. Masyarakat yang jauh lebih urban sedang terbentuk dan masyarakat membutuhkan bangunan baru yang lebih besar.

Produksi massal baja adalah kekuatan pendorong utama di balik kemampuan membangun gedung pencakar langit selama pertengahan 1880-an.

Dengan merakit rangka rangka baja, arsitek dan pembangun dapat membuat bangunan tinggi dan ramping dengan rangka baja yang kuat dan relatif ringan.

Elemen bangunan lainnya — dinding, lantai, langit-langit, dan jendela — digantung dari kerangka, yang menahan beban. Cara baru membangun gedung ini, yang disebut konstruksi “rangka-kolom”, mendorong mereka ke atas daripada keluar.

Rangka penahan beban baja tidak hanya memungkinkan bangunan yang lebih tinggi, tetapi juga memungkinkan jendela yang jauh lebih besar, yang berarti lebih banyak cahaya matahari yang mencapai ruang interior. Dinding interior menjadi lebih tipis, yang menciptakan ruang lantai yang lebih bisa digunakan (dan disewakan).

Gedung Monadnock Chicago (tidak dirancang oleh Sullivan) berdiri di atas momen transisi yang luar biasa ini: bagian utara bangunan, selesai pada tahun 1891, adalah konstruksi penahan beban, sedangkan bagian selatan, selesai hanya dua tahun kemudian, adalah rangka kolom konstruksi.

Sementara eksperimen dalam teknologi baru ini berlangsung di banyak kota, Chicago adalah laboratorium yang sangat penting. Ibu kota industri dan kebanggaan masyarakat mendorong lonjakan konstruksi baru di seluruh pusat kota setelah kebakaran tahun 1871.

Batasan teknis dari pasangan bata yang menahan beban telah memberlakukan batasan formal maupun struktural; tiba-tiba, kendala itu hilang. Tidak ada preseden historis yang perlu diterapkan dan kebebasan baru ini mengakibatkan krisis teknis dan gaya.

Sullivan mengatasinya dengan merangkul perubahan yang datang dengan rangka baja, menciptakan tata bahasa bentuk untuk gedung tinggi (dasar, poros, dan cornice), menyederhanakan tampilan bangunan dengan melepaskan diri dari gaya historis, menggunakan bunga rumitnya sendiri.

Desain, dalam pita vertikal, untuk menarik mata ke atas dan untuk menekankan bentuk vertikal bangunan, dan menghubungkan bentuk bangunan dengan tujuan spesifiknya. Semua ini revolusioner, sangat jujur, dan sukses secara komersial.

Baca Juga : Garis Besar Tentang Ilmu Teknik Engineering 2021

“Bentuk mengikuti fungsi” akan menjadi salah satu prinsip yang berlaku dari arsitek modern.

Sullivan menyangkutkan rancangan itu dengan Marcus Vitruvius Pollio, arsitek, insinyur, serta pengarang Romawi, yang awal kali menerangkan dalam bukunya, De arsitektura( Mengenai arsitektur), kalau suatu bentuk wajib membuktikan 3 mutu firmitas, faedah, venustas- yaitu, itu wajib” keras, bermanfaat, bagus.

Kepercayaan ini, yang menaruh desakan pemakaian efisien di atas estetika, setelah itu hendak didapat oleh dalang mempengaruhi buat mengisyaratkan kalau bagian ornamental, yang oleh para arsitek diucap” bunga”, kelewatan dalam gedung modern, namun Sullivan tidak mempertimbangkan ataupun mengonsep sejauh garis diktatorial semacam itu sepanjang pucuk pekerjaannya.

Sementara bangunannya bisa jadi cadangan dan renyah dalam massa utamanya, ia sering menandai permukaan polosnya dengan letusan dekorasi Art Nouveau atau Kebangkitan Celtic yang subur, biasanya dicetak dari besi atau terra cotta, dan mulai dari bentuk organik, seperti tanaman merambat dan ivy, hingga desain dan jalinan geometris yang lebih banyak, yang terinspirasi oleh warisan desain Irlandia-nya.

Terra cotta lebih ringan dan lebih mudah dikerjakan daripada pasangan batu. Sullivan menggunakannya dalam arsitekturnya karena memiliki kelenturan yang sesuai dengan ornamennya. Mungkin contoh ornamen paling terkenal yang digunakan oleh Sullivan adalah besi hijau yang menggeliat yang menutupi kanopi pintu masuk toko Carson Pirie Scott di South State Street.

Ornamen semacam itu, yang sering kali dibuat oleh juru gambar muda berbakat dalam pekerjaan Sullivan, akhirnya menjadi ciri khas Sullivan; bagi mahasiswa arsitektur, mereka langsung dikenali sebagai tanda tangannya.

Elemen khas lain dari karya Sullivan adalah lengkungan setengah lingkaran yang besar. Sullivan menggunakan lengkungan semacam itu sepanjang kariernya — dalam membentuk pintu masuk, dalam bingkai jendela, atau sebagai desain interior.

Semua elemen ini ditemukan di Gedung Jaminan Sullivan yang sangat dikagumi, yang ia rancang saat bermitra dengan Adler. Selesai pada tahun 1895, gedung perkantoran di Buffalo, New York ini bergaya Palazzo, dengan jelas terbagi menjadi tiga “zona” desain: dasar polos berjendela lebar untuk pertokoan di lantai dasar; blok perkantoran utama, dengan pita vertikal.

Dari pasangan bata yang menjulang tanpa halangan melintasi sembilan lantai atas untuk menegaskan ketinggian bangunan; dan cornice berornamen yang dilubangi oleh jendela bundar di tingkat atap, tempat unit mekanis bangunan (seperti motor elevator) ditempatkan. Cornice ditutupi oleh tanaman merambat Art Nouveau merek dagang Sullivan dan setiap pintu masuk lantai dasar diatapi oleh lengkungan setengah lingkaran.

Karena pencapaian luar biasa Sullivan dalam desain dan konstruksi terjadi pada saat kritis dalam sejarah arsitektur, ia sering disebut sebagai “bapak” gedung pencakar langit Amerika. Tetapi banyak arsitek telah membangun gedung pencakar langit sebelum atau sezaman dengan Sullivan; mereka dirancang sebagai ekspresi teknologi baru.

Chicago penuh dengan perancang dan pembangun yang luar biasa di akhir abad kesembilan belas, termasuk mitra Sullivan, Dankmar Adler, serta Daniel Burnham dan John Wellborn Root. Root adalah salah satu pembangun Monadnock Building (lihat di atas).

Itu dan desain Akar lainnya, Menara Kuil Masonik (keduanya di Chicago), dikutip oleh banyak orang sebagai pencetus estetika pencakar langit dari konstruksi dinding bantalan dan rangka kolom.

Karir kemudian menurun

Pada tahun 1890 Sullivan adalah salah satu dari sepuluh arsitek AS, lima dari timur dan lima dari barat, dipilih untuk membangun struktur utama untuk “Kota Putih”, Pameran Kolumbia Dunia, yang diadakan di Chicago pada tahun 1893.

Gedung Transportasi dan Transportasi besar Sullivan dan “Pintu Emas” besar yang melengkung menonjol sebagai satu-satunya bangunan yang bukan dari gaya Beaux-Arts saat ini, dan dengan satu-satunya fasad warna-warni di seluruh Kota Putih.

Sullivan dan sutradara adil Daniel Burnham sangat vokal tentang ketidaksenangan mereka satu sama lain. Sullivan kemudian mengklaim (1922) bahwa pameran tersebut mengatur jalannya arsitektur Amerika kembali “selama setengah abad dari tanggalnya, jika tidak lebih lama.”

Bangunannya adalah satu-satunya gedung yang menerima pengakuan luas di luar Amerika, menerima tiga medali dari Union Centrale des Arts Decoratifs yang berbasis di Prancis pada tahun berikutnya.

Seperti semua arsitek Amerika, Adler dan Sullivan mengalami penurunan drastis dalam praktik mereka dengan dimulainya Panic pada tahun 1893. Menurut Charles Bebb, yang bekerja di kantor pada saat itu, Adler meminjam uang untuk mencoba agar karyawan tetap digaji.

Akan tetapi, pada tahun 1894, dalam menghadapi kesulitan keuangan yang terus berlanjut tanpa terlihat adanya kelegaan, Adler dan Sullivan memutuskan kemitraan mereka. Guaranty Building dianggap sebagai proyek besar terakhir perusahaan.

Baik dari segi temperamen maupun koneksi, Adler-lah yang membawa bisnis baru ke dalam kemitraan tersebut, dan setelah pecahnya Sullivan menerima beberapa komisi besar setelah Carson Pirie Scott Department Store.

Dia mengalami kemerosotan finansial dan emosional selama dua puluh tahun, dilanda kekurangan komisi, masalah keuangan kronis, dan alkoholisme.

Dia memperoleh beberapa komisi untuk bank Midwestern kota kecil (lihat di bawah), menulis buku, dan pada tahun 1922 muncul sebagai kritikus entri pemenang Raymond Hood untuk kompetisi Menara Tribune.

Dia meninggal di kamar hotel Chicago pada 14 April 1924. Dia meninggalkan seorang istri, Mary Azona Hattabaugh, dari siapa dia dipisahkan.

Sebuah nisan sederhana menandai tempat peristirahatan terakhirnya di Graceland Cemetery di lingkungan Uptown dan Lake View Chicago. Belakangan, sebuah monumen didirikan untuk menghormati Sullivan, beberapa meter dari nisannya.

Warisan Sullivan kontradiktif. Beberapa menganggapnya sebagai modernis pertama. Desainnya yang berwawasan ke depan dengan jelas mengantisipasi beberapa masalah dan solusi Modernisme; Namun, pelukannya pada ornamen membuat kontribusinya berbeda dari Gerakan Modern yang berpadu pada 1920-an dan dikenal sebagai “Gaya Internasional”.

Karya binaan Sullivan mengekspresikan daya tarik desainnya yang luar biasa: pita vertikal di Gedung Wainwright, ledakan barang besi Art Nouveau yang menyambut di pintu masuk sudut toko Carson Pirie Scott, griffin terra cotta (hilang) dan jendela jendela kapal di Union Trust building, dan white angels of Bayard Building, satu-satunya pekerjaan Sullivan di New York City.

Kecuali untuk beberapa desain oleh juru gambar lamanya George Grant Elmslie, dan penghargaan sesekali untuk Sullivan seperti Schmidt, Garden & Martin First National Bank di Pueblo, Colorado (dibangun di seberang jalan dari Adler dan Pueblo Opera House Sullivan), gayanya unik .

Kunjungan ke lantai perdagangan Bursa Efek Chicago yang dilestarikan, sekarang di Institut Seni Chicago, adalah bukti kekuatan langsung dan mendalam dari ornamen yang dia gunakan dengan sangat selektif.

Gambar asli dan bahan arsip lainnya dari Sullivan dipegang oleh Perpustakaan Ryerson & Burnham di Institut Seni Chicago dan oleh departemen gambar dan arsip di Perpustakaan Arsitektur dan Seni Rupa Avery di Universitas Columbia. Fragmen bangunan Sullivan juga diadakan di banyak museum seni rupa dan desain di seluruh dunia.

Kelestarian

Selama era pembaruan perkotaan pascaperang, karya Sullivan menjadi tidak disukai, dan banyak yang dibongkar. Pada tahun 1970-an meningkatnya perhatian publik terhadap bangunan-bangunan ini akhirnya mengakibatkan banyak orang diselamatkan.

Suara paling vokal adalah Richard Nickel, yang mengorganisir protes menentang pembongkaran bangunan arsitektural yang signifikan. Nikel dan lainnya terkadang menyelamatkan elemen dekoratif dari bangunan terkutuk, menyelinap selama pembongkaran.

Nickel meninggal di dalam gedung Bursa Efek Sullivan ketika mencoba mengambil beberapa elemen, ketika lantai di atasnya runtuh. Nickel telah mengumpulkan penelitian ekstensif tentang Adler dan Sullivan dan banyak komisi arsitektur mereka, yang ingin dia terbitkan dalam bentuk buku.

Setelah kematian Nickel, pada tahun 1972 Komite Richard Nickel dibentuk, untuk mengatur penyelesaian bukunya, yang diterbitkan pada tahun 2010. Buku tersebut menampilkan 256 komisi dari Adler dan Sullivan.

Arsip foto dan penelitian ekstensif yang mendukung buku itu disumbangkan ke Perpustakaan Ryerson dan Burnham di Institut Seni Chicago. Lebih dari 1.300 foto dapat dilihat di situs web mereka dan lebih dari 15.000 foto adalah bagian dari koleksi di The Art Institute of Chicago.

Seperti yang akhirnya diterbitkan, buku The Complete Architecture of Adler & Sullivan, ditulis oleh Richard Nickel, Aaron Siskind, John Vinci, dan Ward Miller.