Teori Konspirasi Tentang Arsitektur – Pada tahun 1908, arsitek Ernest Flagg menyelesaikan Singer Building di Lower Manhattan, sebuah showstopper Beaux-Arts yang dibuat untuk perusahaan mesin jahit Singer. Dari dasar yang lebar, sebuah menara 27 lantai yang ramping menjulang, di atasnya dengan atap loteng dan puncak menara lentera yang halus.

Teori Konspirasi Tentang Arsitektur

archidose – Setiap inci meneteskan detail mewah di dalam dan luar atap berkubah, tiang-tiang marmer dengan hiasan perunggu, kusen jendela dengan alur spiral. Lobi dikatakan memiliki “cahaya surgawi.”

Sebuah buku ditulis hanya tentang konstruksinya. Selama setahun, itu adalah gedung tertinggi di dunia dengan ketinggian 612 kaki, dan tengara yang terkenal selama beberapa dekade setelah itu.

Tapi tidak terlalu lama. Meskipun tingginya sangat tinggi, menara setipis pensil ini tidak memiliki ruang kantor. Pada tahun 1960-an perusahaan menjual kantor pusatnya yang penuh hiasan; pembongkaran berlangsung pada tahun 1967. Ini adalah gedung tertinggi yang pernah dihancurkan secara damai.

Baca Juga: Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Menjadi Jurusan Arsitektur 

Bagaimanapun, ini adalah kisah yang fantastis: Pernah menjadi gedung tertinggi di dunia dan ikon New York, dirobohkan hanya dalam beberapa dekade.

Bagi sebagian orang, itu terlalu fantastis untuk dipercaya atau mungkin tidak cukup fantastis. Sekelompok YouTuber dan poster Reddit yang berdedikasi melihat Singer Building dan banyak keindahan pra-modern lainnya yang dibuang dan landmark Beaux-Arts yang masih ada sebagai artefak dari peradaban yang mencakup dunia yang disebut Kekaisaran Tartarian, yang entah bagaimana terhapus dari buku-buku sejarah.

Penganut teori ini percaya bahwa bangunan-bangunan ini adalah kunci dari masa lalu yang tersembunyi, yang secara sembunyi-sembunyi dikaburkan oleh aktor-aktor jahat.

WHO? Mengapa? Untuk apa yang mungkin berakhir? Seperti dalam banyak teori konspirasi lainnya yang lebih terkenal, fantasi barok ini tidak menawarkan banyak pertimbangan praktis, logika, atau bukti. Tapi itu didasarkan pada beberapa kecemasan nyata, menunjuk ke arah perubahan yang dilakukan oleh dunia modern pada umumnya dan arsitektur modern secara khusus dan menolak keduanya.

Tartaria bangkit

Konten bertema tartarian diproduksi untuk video YouTube yang dipilih di Reddit. The r / Tartarianarchitecture sub , yang dimulai pada bulan Desember 2018, memiliki 3.300 anggota, meskipun tidak semua orang yang posting dan komentar muncul untuk menjadi mukmin sejati.

Sub yang lebih besar dan lebih umum yang muncul sekitar waktu yang sama, r/Tartaria, memiliki 8.700 anggota. Seiring berkembangnya teori konspirasi, Tartaria tetap tidak jelas Pengguna Twitter @cinemashoebox membawanya ke perhatian banyak orang tahun lalu dengan utas ini , dan penulis pseudoscience-debunking Brian Dunning baru-baru ini mencurahkan episode podcastnya , Skeptoid , ke teori Tartaria, yang tampaknya pertama kali muncul pada 2016 dan 2017.

Alur cerita Tartaria tidak secara langsung terkait dengan komplotan setan-pedofil pemanen adrenochrome yang terletak di jantung QAnon , teori konspirasi tak berdasar yang jatuh ke dunia nyata pada tahun 2020.

Tetapi berbagi sebagian dari apa yang Peter Ditto, seorang psikolog sosial di University of California-Irvine yang berspesialisasi dalam teori konspirasi, menyebut “kualitas kafetaria” QAnon: Tidak ada narasi menyeluruh atau peristiwa penafsiran suara penulis tunggal. Itu hanya semburan spekulasi aneh; penganut dapat memilih dan memilih elemen mana yang ingin mereka masuki.

Premis keseluruhan adalah sejarah alternatif. Kerajaan “Tartarian” yang luas dan berteknologi maju, yang berasal dari Asia tengah-utara atau sekitarnya, memengaruhi atau membangun kota-kota besar dan infrastruktur di seluruh dunia. (Tartaria, atau Tartary, meskipun tidak pernah menjadi kerajaan yang koheren, memang merupakan istilah umum untuk Asia utara-tengah.)

Baik melalui bencana alam yang tiba-tiba atau penurunan antagonistik yang stabil — dan mungkin baru-baru ini 100 tahun yang lalu Tartaria jatuh. Bangunan-bangunan besarnya terkubur, dan sejarahnya terhapus.

Setelah “pengaturan ulang besar” ini, beberapa contoh arsitektur Tartarian yang masih ada secara keliru disusun kembali sebagai karya pembangun kontemporer yang tidak akan pernah bisa membuat bangunan dengan keanggunan dan keindahan seperti itu, dan mengubahnya menjadi kikuk.

“Saya pikir itu adalah satu peradaban di seluruh dunia,” kata Joachim Skaar, seorang Norwegia berusia 26 tahun yang menjalankan saluran YouTube The Tartarian Meltdown . “Itu semua didasarkan pada persatuan, kesatuan, perdamaian, cinta, dan harmoni, yang tidak kita lihat dalam masyarakat saat ini.”

Ada juga tradisi-tradisionalisme yang hadir dalam teori itu. Bangunan pra-modern yang kita hormati terkadang dikatakan berusia lebih dari 1.000 tahun. “Orang yang sama yang membangun Capitol di Washington membangun piramida di Mesir,” kata Skaar.

Berbicara sebagai tukang ledeng di studio rekaman, Scar bukanlah seorang arsitek atau sejarawan, tetapi dia memiliki pendapat yang kuat tentang kedua bidang tersebut. Ada arsitektur modern “atas nama Brutalist”, yang ia gambarkan sebagai “kotak beton persegi yang diproduksi dengan sangat cepat, sangat murah, dan sangat efektif.”

Lalu ada arsitektur Tartarian , label yang diterapkan pada segala sesuatu yang sangat berornamen dan pra-modern, mencakup banyak gaya Barat: Klasik, Seni Beaux, Kekaisaran Kedua. Istilah ini juga terkadang digunakan untuk beberapa bangunan non-Barat, seperti Taj Mahal.

Struktur yang tampak terdislokasi secara geografis atau budaya, seperti bangunan komersial Beaux-Arts di distrik Bund Shanghai ,sangat menarik bagi teori ini, seperti juga yang sangat besar, seperti piramida Mesir atau Tembok Besar Cina (dibangun, menurut teori, oleh orang Tartarian untuk mencegah orang Cina keluar).

Di mana pun ada kesenjangan yang dirasakan antara pengerjaan halus sebuah bangunan tua dan teknologi “primitif” dari orang-orang era kuda-dan-kereta yang membangunnya, ruang untuk spekulasi Tartarian muncul.

Kota-kota Amerika pada abad ke-19 sering kaya dengan apropriasi Tartarian, terutama pemukiman muda di Barat, ketika struktur publik yang megah tampaknya muncul dari hutan belantara, dikelilingi oleh gubuk-gubuk kayu dan jalan-jalan berlumpur.

Gedung-gedung ibukota negara bagian dan balai kota sering dianggap sebagai istana Tartaria kuno daripada bangunan kotamadya Zaman Emas. ( Foto – foto Iowa State Capitol di Des Moines ini menyoroti kontras yang ditunjukkan oleh para ahli teori Tartarian.)

Lingkungan Tartarian adalah media visual yang intens, sibuk dengan mengobrak-abrik foto dan peta, memilih inkonsistensi yang tampak dan membuat dugaan satu kali alih-alih menyusun garis waktu yang komprehensif.

Teori ini terutama ringan pada alasan mengapa dan bagaimana penyembunyian terbesar dalam sejarah dilakukan, tetapi teori ini menawarkan beberapa pilihan tentang bagaimana Tartaria dihapus dan penyetelan ulang besar disebarkan.

Banyak yang mengatakan bahwa banjir lumpur apokaliptik mengubur gedung-gedung besarnya; beberapa menyarankan penggunaan persenjataan berteknologi tinggi untuk secara taktis menghapus infrastruktur Tartarian.