www.archidose.orgArsitektur Romawi kuno, Revolusi Arsitektur Romawi. Arsitektur Romawi Kuno mengadopsi bahasa eksternal dari arsitektur Yunani klasik untuk keperluan Romawi kuno, tetapi berbeda dari bangunan Yunani, menjadi gaya arsitektur baru. Kedua gaya ini sering dianggap sebagai satu kesatuan arsitektur klasik. Arsitektur Romawi berkembang pesat di Republik Romawi dan bahkan lebih di bawah Kekaisaran, ketika sebagian besar bangunan yang masih hidup dibangun.

Itu menggunakan bahan baru, terutama beton Romawi, dan teknologi yang lebih baru seperti lengkungan dan kubah untuk membuat bangunan yang biasanya kuat dan direkayasa dengan baik. Sejumlah besar tetap dalam beberapa bentuk di seluruh kekaisaran, terkadang lengkap dan masih digunakan hingga hari ini.

Arsitektur Kuno Romawi mencakup periode dari pendirian Republik Romawi pada 509 SM hingga sekitar abad ke-4 M, setelah itu diklasifikasikan ulang sebagai arsitektur Antik atau Bizantium Akhir. Hampir tidak ada contoh penting yang bertahan dari sebelum sekitar 100 SM, dan sebagian besar yang bertahan hidup berasal dari kekaisaran selanjutnya, setelah sekitar 100 Masehi. Gaya arsitektur Romawi terus mempengaruhi bangunan di bekas kekaisaran selama berabad-abad, dan gaya yang digunakan di Eropa Barat mulai sekitar tahun 1000 disebut arsitektur Romawi untuk mencerminkan ketergantungan ini pada bentuk dasar Romawi.

Bangsa Romawi terkini mulai menggapai keaslian yang penting dalam arsitektur dekat permulaan rentang waktu Imperium, sehabis mereka mencampurkan pandangan arsitektur asli Etruria mereka dengan pandangan lain yang didapat dari Yunani, tercantum beberapa besar bagian style yang saat ini kita ucap arsitektur klasik.

Baca Juga: Semua Tentang Arsitektur, Revolusi Industri Dan Arsitektur Modern Awal

Mereka pindah dari konstruksi trabelled yang sebagian besar didasarkan pada kolom dan ambang pintu ke yang didasarkan pada dinding besar, diselingi oleh lengkungan, dan kemudian kubah, yang keduanya berkembang pesat di bawah pemerintahan Romawi. Tatanan klasik sekarang menjadi sebagian besar dekoratif daripada struktural, kecuali di barisan tiang.

Perkembangan gaya termasuk tatanan Tuscan dan Komposit; yang pertama adalah varian yang dipersingkat dan disederhanakan pada ordo Doric dan Composite menjadi tatanan yang tinggi dengan hiasan bunga Corinthian dan gulungan-gulungan Ionic. Periode dari kira-kira 40 SM hingga sekitar 230 M merupakan pencapaian terbesar, sebelum Krisis Abad Ketiga dan masalah-masalah selanjutnya mengurangi kekayaan dan kekuatan pengorganisasian pemerintah pusat.

Bangsa Romawi menghasilkan bangunan publik besar-besaran dan pekerjaan teknik sipil, dan bertanggung jawab atas perkembangan signifikan dalam perumahan dan kebersihan publik, misalnya kamar mandi dan jamban umum dan pribadi, pemanas di bawah lantai dalam bentuk hipokaus, kaca mika (contoh di Ostia Antica), dan pipa air panas dan dingin (contoh di Pompeii dan Ostia).

Gambaran

Terlepas dari perkembangan teknis orang Romawi, yang membuat bangunan mereka jauh dari konsep dasar Yunani di mana kolom diperlukan untuk menopang balok dan atap yang berat, mereka sangat enggan untuk meninggalkan tatanan klasik di gedung-gedung publik formal, meskipun ini pada dasarnya telah menjadi dekoratif. [Rujukan?] Namun, mereka tidak merasa sepenuhnya dibatasi oleh perhatian estetika Yunani dan memperlakukan pesanan dengan kebebasan yang cukup.

Inovasi dimulai pada abad ke-3 atau ke-2 SM dengan perkembangan beton Romawi sebagai tambahan yang tersedia untuk, atau pengganti, batu dan bata. Bangunan-bangunan yang lebih berani segera menyusul, dengan pilar-pilar besar yang menopang lengkungan dan kubah yang luas. Kebebasan beton juga menginspirasi layar barisan tiang, deretan kolom dekoratif murni di depan dinding penahan beban. Dalam arsitektur skala kecil, kekuatan beton membebaskan denah lantai dari sel persegi panjang ke lingkungan yang lebih bebas mengalir.

Faktor-faktor seperti kekayaan dan kepadatan penduduk yang tinggi di kota-kota memaksa orang Romawi kuno untuk menemukan solusi arsitektur baru mereka sendiri. Penggunaan kubah dan lengkungan, bersama dengan pengetahuan yang baik tentang bahan bangunan, memungkinkan mereka mencapai keberhasilan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pembangunan infrastruktur yang diberlakukan untuk keperluan umum.

Contohnya termasuk saluran air Roma, Pemandian Diocletian dan Pemandian Caracalla, basilika dan Colosseum. Ini direproduksi dalam skala yang lebih kecil di sebagian besar kota dan kota penting di Kekaisaran.

Beberapa bangunan yang bertahan hampir selesai, seperti tembok kota Lugo di Hispania Tarraconensis, sekarang Spanyol utara. Struktur administrasi dan kekayaan kekaisaran memungkinkan proyek-proyek yang sangat besar bahkan di lokasi yang jauh dari pusat-pusat utama, seperti halnya penggunaan tenaga kerja budak, baik yang terampil maupun tidak.

Terutama di bawah kekaisaran, arsitektur sering kali memiliki fungsi politik, menunjukkan kekuatan negara Romawi secara umum, dan individu tertentu yang bertanggung jawab untuk membangun. Arsitektur Romawi mungkin mencapai puncaknya pada masa pemerintahan Hadrian, yang banyak pencapaiannya termasuk membangun kembali Pantheon dalam bentuknya saat ini dan meninggalkan jejaknya di lanskap Inggris utara dengan Tembok Hadrian.

Origins

Meskipun banyak meminjam dari arsitektur Etruria sebelumnya, seperti penggunaan hidrolika dan konstruksi lengkungan, arsitektur prestise Romawi tetap kokoh di bawah mantra arsitektur Yunani Kuno dan tatanan klasik.

Ini awalnya berasal dari Magna Graecia, koloni Yunani di Italia selatan, dan secara tidak langsung dari pengaruh Yunani di Etruria, tetapi setelah penaklukan Romawi Yunani langsung dari contoh klasik dan Helenistik terbaik di dunia Yunani. [Rujukan?] Pengaruhnya adalah terbukti dalam banyak hal; misalnya, dalam pengenalan dan penggunaan triclinium di vila-vila Romawi sebagai tempat dan cara makan. Pembangun Romawi mempekerjakan orang Yunani dalam banyak kapasitas, terutama dalam ledakan besar konstruksi di awal Kekaisaran.

Revolusi Arsitektur Romawi

Revolusi Arsitektur Romawi, juga dikenal sebagai Revolusi Beton, adalah penggunaan yang meluas dalam arsitektur Romawi dari bentuk arsitektur lengkungan, kubah, dan kubah yang sebelumnya jarang digunakan. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, potensi mereka dieksploitasi sepenuhnya dalam pembangunan berbagai macam struktur teknik sipil, bangunan umum, dan fasilitas militer. Ini termasuk amfiteater, saluran air, pemandian, jembatan, sirkus, bendungan, kubah, pelabuhan, kuil, dan teater.

Faktor penting dalam perkembangan ini, yang melihat kecenderungan ke arah arsitektur monumental, adalah penemuan beton Romawi (opus caementicium), yang mengarah pada pembebasan bentuk dari bahan tradisional batu dan bata.

Ini memungkinkan pembangunan banyak saluran air di seluruh kekaisaran, seperti Saluran Air Segovia, Pont du Gard, dan sebelas saluran air di Roma. Konsep yang sama menghasilkan banyak jembatan, beberapa di antaranya masih digunakan sehari-hari, misalnya Puente Romano di Mérida di Spanyol, dan Pont Julien dan jembatan di Vaison-la-Romaine, keduanya di Provence, Prancis.

Baca Juga: George Peabody Library Perpustakaan Termegah Di Dunia Yang Diambil Dari Nama George Peabody

Kubah tersebut memungkinkan konstruksi langit-langit berkubah tanpa palang dan memungkinkan ruang publik tertutup yang besar seperti pemandian umum dan basilika, seperti Pantheon Hadrian, Pemandian Diocletian, dan Pemandian Caracalla, semuanya di Roma.

Bangsa Romawi pertama kali mengadopsi lengkungan dari Etruria dan menerapkannya di gedung mereka sendiri. Penggunaan lengkungan yang muncul langsung dari puncak kolom merupakan perkembangan Romawi, dilihat dari abad ke-1 M, yang sangat luas diadopsi dalam arsitektur Barat, Bizantium, dan Islam abad pertengahan.

Kubah

Bangsa Romawi adalah pembangun pertama dalam sejarah arsitektur yang menyadari potensi kubah untuk penciptaan ruang interior yang besar dan terdefinisi dengan baik. Kubah diperkenalkan di sejumlah tipe bangunan Romawi seperti kuil, termae, istana, mausolea dan kemudian juga gereja. Setengah kubah juga menjadi elemen arsitektur yang disukai dan diadopsi sebagai apses dalam arsitektur sakral Kristen.

Kubah monumental mulai muncul pada abad ke-1 SM di Roma dan provinsi-provinsi sekitar Laut Mediterania. Seiring dengan kubah, mereka secara bertahap mengganti konstruksi tiang dan ambang pintu tradisional yang menggunakan kolom dan architrave. Pembangunan kubah sangat difasilitasi oleh penemuan beton, sebuah proses yang disebut Revolusi Arsitektur Romawi. Dimensi besarnya tetap tak tertandingi sampai diperkenalkannya rangka baja struktural pada akhir abad ke-19 (lihat Daftar kubah terbesar di dunia).

Pengaruh pada arsitektur selanjutnya

Arsitektur Romawi menyediakan kosakata dasar arsitektur Pra-Romawi dan Romawi, dan menyebar ke seluruh Eropa Kristen jauh melampaui perbatasan lama kekaisaran, ke Irlandia dan Skandinavia misalnya. Di Timur, arsitektur Bizantium mengembangkan gaya baru gereja, tetapi sebagian besar bangunan lain tetap sangat dekat dengan bentuk Romawi Akhir. Hal yang sama dapat dikatakan pada arsitektur Islam, di mana bentuk Romawi lama berlanjut, terutama pada bangunan pribadi seperti rumah dan pemandian Turki, dan teknik sipil seperti benteng dan jembatan.

Di Eropa, Renaisans Italia menyaksikan kebangkitan secara sadar gaya klasik yang benar, awalnya murni berdasarkan contoh Romawi. Vitruvius dengan hormat ditafsirkan ulang oleh serangkaian penulis arsitektur, dan tatanan Tuscan dan Komposit diformalkan untuk pertama kalinya, untuk memberikan lima daripada tiga pesanan. Setelah kemegahan arsitektur Barok, arsitektur Neoklasik abad ke-18 menghidupkan kembali versi gaya klasik yang lebih murni, dan untuk pertama kalinya menambahkan pengaruh langsung dari dunia Yunani.

Berbagai gaya klasik lokal berkembang, seperti arsitektur Palladian, arsitektur Georgia dan arsitektur Regency di dunia berbahasa Inggris, arsitektur Federal di Amerika Serikat, dan kemudian Stripped Classicism dan PWA Moderne.

Pengaruh Romawi dapat ditemukan di sekitar kita hari ini, di bank, gedung pemerintah, rumah-rumah besar, dan bahkan rumah-rumah kecil, mungkin dalam bentuk serambi dengan tiang-tiang Doric dan pedimen atau di perapian atau lantai pancuran mosaik yang berasal dari bahasa asli Romawi. , seringkali dari Pompeii atau Herculaneum. Pilar, kubah, dan lengkungan yang perkasa di Roma juga bergema di Dunia Baru, di mana di Washington, D.C. berdiri gedung Capitol, Gedung Putih, Lincoln Memorial, dan gedung-gedung pemerintah lainnya.

Di seluruh AS, kursi pemerintah daerah biasanya dibangun dalam tradisi besar Roma, dengan tangga batu yang luas menyapu ke serambi berpilar yang menjulang tinggi, dengan kubah besar yang disepuh atau didekorasi di dalamnya dengan tema yang sama atau serupa yang populer di Roma. .

Di Inggris, antusiasme serupa telah terlihat pada pembangunan ribuan bangunan neoklasik selama lima abad terakhir, baik sipil maupun domestik, dan banyak dari rumah pedesaan dan mansion termegah yang murni bergaya Klasik, contoh nyata adalah Istana Buckingham.

Bahan

Batu

Marmer tidak ditemukan secara khusus di dekat Roma, dan hanya jarang digunakan di sana sebelum Augustus, yang terkenal membual bahwa dia telah menemukan Roma terbuat dari batu bata dan meninggalkannya dari marmer, meskipun ini terutama sebagai penutup untuk batu bata atau beton. Kuil Hercules Victor dari akhir abad ke-2 SM adalah pengecualian paling awal yang masih ada di Roma.

Sejak masa pemerintahan Agustus, tambang di Carrara dikembangkan secara ekstensif untuk ibu kota, dan sumber-sumber lain di sekitar kekaisaran dieksploitasi, terutama kelereng Yunani yang bergengsi seperti Parian. Batu kapur travertine ditemukan lebih dekat, di sekitar Tivoli, dan digunakan dari ujung Republik; Colosseum terutama dibangun dari batu ini, yang memiliki daya dukung beban yang baik, dengan inti batu bata. Batu-batu lokal lain yang kurang lebih digunakan di sekitar kekaisaran.

Orang Romawi sangat menyukai kelereng berwarna impor yang mewah dengan urat yang indah, dan interior bangunan terpenting sangat sering dihadapkan dengan lembaran ini, yang biasanya sekarang telah dilepas bahkan di tempat yang masih ada bangunannya. Impor dari Yunani untuk tujuan ini dimulai pada abad ke-2 SM.

Batu bata Romawi

Bangsa Romawi membuat batu bata tanah liat yang ditembakkan dari sekitar permulaan Kekaisaran, menggantikan batu bata lumpur yang dikeringkan sebelumnya. Batu bata Romawi hampir selalu memiliki tinggi yang lebih rendah dari batu bata modern, tetapi dibuat dalam berbagai bentuk dan ukuran yang berbeda. Bentuknya termasuk persegi, persegi panjang, segitiga dan bulat, dan batu bata terbesar yang ditemukan berukuran lebih dari tiga kaki panjangnya.

Batu bata Romawi kuno memiliki ukuran umum 1½ kaki Romawi kali 1 kaki Romawi, tetapi variasi umum hingga 15 inci masih ada. Ukuran batu bata lainnya di Roma kuno termasuk 24 “x 12” x 4 “, dan 15” x 8 “x 10”. Batu bata Romawi kuno yang ditemukan di Prancis berukuran 8 “x 8” x 3 “. Constantine Basilica di Trier dibangun dari batu bata Romawi setebal 15” persegi kali 1½ “. Seringkali ada sedikit perbedaan yang jelas (terutama ketika hanya fragmen yang bertahan) antara batu bata Romawi digunakan untuk dinding di satu sisi, dan ubin yang digunakan untuk atap atau lantai di sisi lain, sehingga para arkeolog terkadang lebih suka menggunakan istilah umum bahan bangunan keramik (atau CBM).

Bangsa Romawi menyempurnakan pembuatan batu bata selama abad pertama kekaisaran mereka dan menggunakannya di mana-mana, baik dalam konstruksi publik maupun pribadi. Orang Romawi membawa keterampilan pembuatan batu bata mereka ke mana pun mereka pergi, memperkenalkan kerajinan itu kepada penduduk setempat. Legiun Romawi, yang mengoperasikan tungku pembakarannya sendiri, memperkenalkan batu bata ke banyak bagian kekaisaran; bata sering dicap dengan tanda legiun yang mengawasi produksinya.

Penggunaan batu bata di Jerman bagian selatan dan barat, misalnya, dapat ditelusuri kembali ke tradisi yang telah dijelaskan oleh arsitek Romawi, Vitruvius. Di Kepulauan Inggris, pengenalan batu bata Romawi oleh orang Romawi kuno diikuti oleh jeda 600–700 tahun dalam produksi batu bata utama.

Beton Romawi

Beton dengan cepat menggantikan batu bata sebagai bahan bangunan utama, dan bangunan-bangunan yang lebih berani segera menyusul, dengan pilar-pilar besar yang menopang lengkungan dan kubah yang luas daripada garis-garis padat kolom yang menopang architrave datar. Kebebasan beton juga menginspirasi layar barisan tiang, deretan kolom dekoratif murni di depan dinding penahan beban. Dalam arsitektur skala kecil, kekuatan beton membebaskan denah lantai dari sel persegi panjang ke lingkungan yang lebih bebas mengalir. Sebagian besar perkembangan ini dijelaskan oleh Vitruvius, menulis pada abad pertama SM dalam karyanya De arsitektura.

Meskipun beton telah digunakan dalam skala kecil di Mesopotamia, arsitek Romawi menyempurnakan beton Romawi dan menggunakannya di gedung-gedung yang dapat berdiri sendiri dan menopang banyak beban. Penggunaan beton pertama oleh orang Romawi terjadi di kota Cosa sekitar 273 SM. Beton Romawi kuno adalah campuran dari mortar kapur, agregat, pozzolana, air, dan batu, dan lebih kuat dari beton yang digunakan sebelumnya. Para pembangun kuno menempatkan bahan-bahan ini dalam bingkai kayu di mana bahan-bahan tersebut mengeras dan diikat ke permukaan batu atau (lebih sering) batu bata. Agregat yang digunakan seringkali jauh lebih besar daripada beton modern, sebesar puing-puing.

Saat rangka dilepas, tembok baru itu sangat kuat, dengan permukaan kasar dari batu bata atau batu. Permukaan ini dapat dihaluskan dan dihadapkan dengan plesteran yang menarik atau panel marmer tipis atau batu berwarna lain yang disebut “revetment”. Konstruksi beton terbukti lebih fleksibel dan lebih murah daripada membangun bangunan batu padat. Bahan sudah tersedia dan tidak sulit untuk diangkut. Bingkai kayu dapat digunakan lebih dari satu kali, memungkinkan pembangun bekerja dengan cepat dan efisien. Beton bisa dibilang merupakan kontribusi Romawi yang paling relevan dengan arsitektur modern.