www.archidose.orgBeberapa & Ide Konsep Arsitektur Agar Kalian Tidak Salah Pilih. Arsitektur adalah proses kerja tim dan jarang aktivitas sendirian. Selalu ada klien dan selalu ada juru bahasa untuk kebutuhan klien tersebut. Hubungan antara klien dan arsitek sangat mendasar, dan pembentukan hubungan profesional dan saling percaya antara keduanya adalah landasan dari setiap proyek yang sukses.

Menciptakan arsitektur melibatkan seni dan keindahan, sains dan teknik, nilai dan kepercayaan, persahabatan dan kerja tim. Ini adalah salah satu aktivitas yang bermanfaat dalam hidup, menyatukan berbagai macam kepribadian, keterampilan, dan keahlian. Ini adalah petualangan bagi klien, arsitek, dan tim mereka.

Penting untuk menempatkan petualangan itu dalam konteks organisasi dan kontrak yang sehat sehingga komplikasi prosedural tidak mengganggu aktivitas utama. Pemahaman yang sederhana, jelas, dan ditentukan secara hukum tentang apa yang terlibat akan bermanfaat bagi keseluruhan proses, menghindari konflik dan membantu memperjelas keterkaitan dan tanggung jawab semua mitra yang terlibat dalam pelaksanaan, perancangan dan pembangunan proyek, besar atau kecil.

Jasa arsitektur dapat diperoleh melalui banyak rute, namun umumnya melibatkan kegiatan inti tertentu:

Menerima dan memahami ringkasan, menyetujui bagaimana melanjutkan dan mengumpulkan data.

  •  Studi kelayakan dan penilaian.
  •  Konsep desain / desain garis besar.
  •  Pengembangan desain.
  •  Data konstruksi
  •  Pengadaan konstruksi.
  •  Inspeksi.
  •  Evaluasi pasca hunian

Konsep arsitektur adalah cara desainer dalam merespon situasi desain yang disajikan kepada mereka. Mereka adalah sarana untuk menerjemahkan masalah desain non fisik ke dalam produk bangunan fisik.

Cara menghasilkan konsep arsitektur

Membuat dan mengembangkan konsep arsitektur adalah sesuatu yang banyak siswa dan arsitek perjuangkan. Ini mungkin karena tekanan proyek, blok penulis, inspirasi yang terbatas, atau hanya fakta bahwa bagi banyak siswa sekolah arsitektur mereka terutama dalam beberapa tahun pertama, tidak mengajar dan menekankan pentingnya mereka.

Baca Juga: Tata Letak Apartemen dengan 1 Kamar Tidur dan 2 Kamar Tidur Beserta Arsitektur & Desain

Seperti yang kita diskusikan di sini dalam “Bagaimana mengembangkan konsep arsitektur”, pendekatan konseptual terbaik harus selalu bertujuan untuk menyediakan tulang punggung dan pondasi untuk proyek baru, dan menjadi bagian dari proses awal seperti yang harus dilakukan oleh analisis situs Anda.

Ada banyak metode untuk menghasilkan sebuah konsep, dan dengan mengikuti proses yang dijelaskan dalam artikel diatas, mereka dapat diturunkan dari hampir semua hal; pengalaman dan pengaruh pribadi, emosi, persepsi, penelitian, analisis… ada banyak.

Di sini kami memberikan daftar 21 gagasan konsep yang dapat digunakan sebagai titik awal untuk pengembangan konseptual Anda dan membantu mengarahkan Anda ke arah yang benar saat proyek Anda berkembang. Namun perlu dicatat, bahwa untuk menciptakan pendekatan yang berarti, ide-ide yang terdaftar ini harus dikaitkan kembali dengan proses pemikiran, interpretasi, dan analisis Anda sendiri, agar sesuai dengan proyek Anda… tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua.

Dengan mengikuti setiap deskripsi, kami menyediakan tautan Pinterest ke daftar contoh yang menunjukkan bagaimana setiap konsep dapat digunakan dalam skenario dunia nyata, atau bagaimana konsep tersebut dapat dijelaskan melalui sketsa dan model konsep.

Portofolio Anda adalah alat paling ampuh yang Anda miliki. Pelajari bagaimana membentuk dan menggunakannya untuk keuntungan penuh dengan panduan mendalam dan paket template ini …

Daftar konsep arsitektur

Singkatnya 21 ide konsep adalah:

  •     Tipografi
  •     Vernakular
  •     Historis
  •     Bentuk & Volume
  •     Fitur Fisik 
  •     Pemandangan
  •     Umum & Pribadi
  •     Akomodasi
  •     Gunakan
  •     Massal
  •     Perjalanan& Pergerakan
  •     Menambah & Mengurangi
  •     Material
  •     Suasana
  •     Grid
  •     Budaya & Masyarakat
  •     Perlindungan & Penampungan
  •     Struktur dan Teknologi
  •     Pengguna
  •     Cahaya
  •     Orientasi

Sebelum melanjutkan, kami sangat merekomendasikan buku ini, dan tidak diragukan lagi merupakan salah satu sumber daya terbaik untuk mendemonstrasikan bagaimana menghasilkan konsep arsitektural melalui desain analisis singkat dan situs. Buku ini (walaupun sedikit mahal) menunjukkan cara mendapatkan dan mengembangkan pendekatan konseptual Anda sendiri yang dapat diterapkan ke setiap proyek baru daripada memberikan ide-ide langsung.

Jenis Konsep Arsitektur… 

  1. Tipografi

Tipografi situs Anda dapat digunakan untuk mengembangkan banyak pendekatan konseptual yang berbeda seperti lingkungan yang disediakan oleh bangunan (tempat tinggal / eksposur), pendekatan strukturalnya (kantilever / bawah tanah), bagaimana hal itu dipersepsikan (publik / pribadi). ), dan bagaimana ia memanfaatkan konteksnya (tampilan / fitur).

Misalnya, situs yang curam membutuhkan konsep struktural yang kuat sejak awal, sedangkan situs datar mungkin ingin membahas eksposurnya dan bagaimana bangunan berinteraksi dengan aspek yang menghadap ke utara, timur, selatan, dan barat. 

Contoh Konsep:

  1. Vernakular

Bangunanperlu berhubungan dengan konteksnya dan jika situs Anda memiliki bahasa daerah yang moderat hingga kuat, maka berdasarkan penelitian dari analisis situs Anda; ini dapat digunakan untuk keuntungan Anda selama pengembangan konseptual Anda.

Misalnya tipologi atap miring yang kuat, dapat mengarahkan pada studi tentang bagaimana beradaptasi dan mendorong bentuknya ke depan. Take The Dune House oleh Norwegian Architects Jarmund / Vigsnæs, satu sketsa sederhana dengan cepat menjelaskan konsep mereka dan mendemonstrasikan bagaimana ia berakar kembali ke situs.

  1. Historis

Menggunakan penelitian historis situs Anda dan konteks sekitarnya dapat membuka berbagai jenis jalan untuk digunakan dan dijelajahi. Setiap situs memiliki sejarah dan cukup sering cerita untuk diceritakan yang mungkin mengarah ke penyelidikan bagaimana memodernisasi teknik konstruksi masa lalu atau bagaimana proyek perumahan baru harus direncanakan induk berdasarkan rencana asli kota.

Menghubungkan dan menggunakan pengaruh dan metode masa lalu akan sangat memperkuat pendekatan konseptual Anda.

Contoh Konsep:

  1. Fitur Fisik Fitur 

fisik umumnya mengacu pada elemen situs, seperti badan air, pohon, vegetasi, formasi batuan, struktur buatan manusia, dll.

Ambil proyek “Rumah Pohon ‘dari arsitek 6a yang menggunakan elemen alam situs (dalam hal ini pohon ) untuk menginformasikan dan membentuk bangunan yang diusulkan, atau rumah Pulau Burgh Carmody Groakes dan Casa Malaparte Adalberto Libera yang keduanya menggunakan situs mereka di tebing pantai untuk menopang diri mereka sendiri.

Contoh:

  1. Bentuk & Volume

Anda mungkin ingin memulai dengan studi bentuk dan volume sederhana, di mana Anda dapat bereksperimen dan mempelajari bagaimana memanipulasi ruang positif dan negatif. Kumpulan buku yang sangat bagus yang menjelaskan metode ini adalah seri kata kerja Spasial yang tercantum di sini dan di bawah.

Namun perlu dicatat bahwa metode ini tidak akan cukup untuk berhasil membuat dan mendasarkan proposal arsitektur yang bermakna, dan harus disertai dengan setidaknya satu pendekatan lain.

Contoh Konsep:

  1. Tampilan

Memanfaatkan tampilan dari situs Anda dapat membantu untuk menentukan dan membentuk bangunan Anda dalam tingkat kepentingan dan prioritas. Ruang-ruang utama ingin memanfaatkannya dan area-area kegunaan harus disisihkan. Demikian pula, jika situs Anda tidak memiliki tampilan, maka Anda perlu membuat tampilan masuk, dan mulai membangun konsep berdasarkan tampilan internal.

Baca Juga: 12 Makhluk “Menakutkan” dari film horor & Habitatnya

Jika ada tampilan, Anda mungkin juga ingin menggambar garis situs keluar dan melintasi situs Anda untuk membuat diagram seperti kisi yang dapat mengarah ke konsep kisi yang dijelaskan di bawah, atau sekadar eksplorasi lebih lanjut.

Selain itu, konsep Anda dapat didasarkan pada bagaimana dan di mana pandangan diungkapkan, dan bagaimana bangunan Anda terbuka untuk mereka.

Contoh Konsep:

  1. Publik & Privat

Melalui analisis situs Anda, Anda harus dapat dengan cepat menentukan apakah area publik dan privat itu, dan bergantung pada jenis bangunan dan sifat konteks Anda, menetapkan konsep ini sejak dini dapat menjadi pendorong proyek yang hebat.

Misalnya dalam konteks perkotaan, ruang pribadi mungkin perlu menyediakan pelepasan lengkap dari suaranya untuk menciptakan lingkungan mikro sendiri. Namun dalam pengaturan pedesaan, ruang pribadi masih dapat memiliki hubungan yang kuat dengan lingkungan mereka tetapi jauh dari area publik.

Contoh Konsep:

  1. Akomodasi

Mengambil ringkasan desain akomodasi yang ditentukan dan memetakannya untuk merepresentasikan kotak dan persegi panjang yang terpisah ke area lantai yang diperlukan, dapat membantu mengembangkan dan memvisualisasikan ruang yang harus dihubungkan, dipisahkan, atau berada dalam jarak dekat satu sama lain.

Ini dapat menciptakan konsep spasial di mana area diatur dalam urutan penggunaan, kebutuhan, orientasi, pandangan, tempat tinggal, dilayani dan pelayan, publik dan swasta dll.

  1. Penggunaan

Ini sangat mirip dengan di atas, di mana penataan ruang bangunan dan akomodasi Anda sepenuhnya didasarkan pada kategorinya, dan bagaimana pengguna akan berinteraksi dalam ruang tersebut saat mereka masuk dan bergerak melewatinya.

Supermarket misalnya semata-mata berpijak pada strategi ini di mana buah dan sayur selalu ditemukan di depan toko. Ini adalah keputusan sadar untuk memberi otak Anda kesan bahwa Anda memasuki lingkungan yang alami dan segar… oasis yang menyenangkan selain dari sisa hari kerja Anda, ini kemudian membuat Anda dalam perjalanan Anda ke seluruh toko.

Hal yang sama berlaku untuk museum dan galeri seni di mana pengguna dengan sengaja dipandu melalui gedung dan ruang pameran.

  1. Massa

Menggunakan massa untuk membentuk pendekatan konseptual pada dasarnya mengambil area yang direncanakan yang mungkin telah Anda buat untuk studi akomodasi dan mengekstrusi mereka ke dalam bentuk 3D untuk pengaturan.

Contoh lebih lanjut dari konsep ini di sini:

Apakah Anda kesulitan untuk memformat portofolio Anda?

Hemat waktu dan energi melalui strategi pemformatan dan pengaturan yang solid dengan templat InDesign seret dan lepas yang mudah digunakan ini …

  1. Bahan

Jenis bahan yang Anda usulkan dapat digunakan untuk membentuk dasar konsep desain dengan memanfaatkan propertinya sesuai dengan sifatnya. jenis, ukuran dan batasan.

Misalnya bangunan dua lantai, mungkin memiliki dasar batu atau pasangan bata, dan kemudian bahan yang lebih ringan dapat digunakan untuk membentuk lantai dua, misalnya kayu. Strategi konseptualnya adalah objek ringan yang diletakkan di atas benda yang berat, sifat material menentukan pengaturan ini, karena tidak akan bekerja sebaliknya.

Demikian pula, pilihan material dapat berupa permainan bahasa setempat di situs Anda, atau teknik konstruksi yang awalnya digunakan. Anda dapat menyelidiki bagaimana ini dapat dimodernisasi dan ditingkatkan.

Sebuah contoh yang baik tentang bagaimana menggunakan bahan asli dan abadi untuk membumikan proyek dan menghubungkannya dengan konteksnya, dapat dilihat di seluruh karya RCR Arquitectes.

  1. Grid

Site Grids dapat diambil dan dibuat dari hampir semua hal, dan karena alasan ini mereka bisa sangat beragam dalam penggunaannya. Tujuan grid situs adalah untuk menyediakan area dan pemisahan yang strategis dan dibenarkan di atas kanvas yang benar-benar kosong.

Pemetaan tampilan yang melewati atau mengabaikan situs, dapat membantu untuk menemukan area eksposur atau keinginan. Atau memetakan dan memanfaatkan tipologi jalan lokal ke dalam situs Anda dapat sekali lagi membagi situs dan memberikan pandangan yang membumi tentang konteks lokal.

Contoh:

  1. Budaya & Masyarakat

Ini sebagian besar dihasilkan dari ringkasan desain dan penggunaan serta hunian bangunan yang diusulkan. Ambil contoh sebuah biara, di mana para bhikkhu yang tinggal di dalam dan menggunakan gedungnya mengikuti aturan yang sangat ketat dan aktivitas sehari-hari. Mereka hidup sangat sederhana dengan harta terbatas, dan ini segera mulai memetakan dan menentukan ruang yang diusulkan.

Ada banyak hal yang bisa dikatakan untuk benar-benar meneliti ringkasan desain Anda, dan memecahnya menjadi bagian-bagian yang terpisah.

  1. Perlindungan & Tempat Tinggal

Berasal dari analisis situs Anda, ini bekerja sangat baik di area terbuka di mana konsep bermain dengan ruang terbuka dan tertutup untuk menciptakan lingkungan dan pengalaman yang berbeda. Ini dapat dilakukan dengan mengontrol bagaimana bangunan Anda berinteraksi dengan cahaya, bayangan, angin, hujan, dan pola cuaca umum.

Dengan cara yang sama, metode ini dapat mengikat konsep desain publik dan pribadi, di mana elemen perlindungan dan hunian membentuk pembagian yang diperlukan.

  1. Atmosfir

Peter Zumphor melakukan ini dengan sangat baik dan membicarakannya di kedua bukunya “Atmospheric” dan “Thinking Architecture” yang ditampilkan di sini.

Bermain dengan suasana adalah tentang penggunaan dan adaptasi cahaya, bayangan, dan ruang untuk memberikan pengalaman perasaan dan emosi kepada pengguna bangunan saat mereka bergerak dan menempati ruang-ruangnya.

Perhatian khusus harus diberikan pada orientasi dan variasi musiman situs Anda, di mana pola cahaya dan cuaca harus dipetakan untuk menilai bagaimana pola melewati dan melewati bangunan.

Contoh Konsep:

  1. Pengguna

Sekali lagi diambil dari ringkasan desain dan persyaratan untuk proyek, Arsitektur dibuat untuk dan di sekitar orang, dan mengapa mereka tidak boleh digunakan untuk membuat konsep. Sekolah bayi misalnya, perlu menyediakan kebutuhan manusia yang sangat kecil maupun yang sudah dewasa. Hal ini sering kali menghasilkan perencanaan zona satu lantai, dengan koneksi yang kuat ke alam bebas.

  1. Cahaya

Cahaya dapat digunakan dalam berbagai cara untuk membentuk, membuat, dan menentukan ruang, namun dengan cahaya alami khususnya, ini hanya dapat digunakan setelah Anda (lagi) melakukan analisis situs Anda. Ukuran, orientasi, dan bentuk situs Anda akan membantu menentukan bagaimana situs dapat membantu secara konseptual.

Misalnya, situs persegi panjang yang sempit mungkin kesulitan membawa cahaya ke intinya, dan ini membuka pilihan untuk membuat ruang halaman. Atau mungkin ada periode tertentu dalam satu hari di mana cahaya memancarkan sinar atau bayangan tertentu, dan massa bangunan Anda mungkin ingin menyesuaikan atau mengelilinginya.

Contoh konsep:

  1. Orientasi

Sekali lagi ditetapkan dari analisis situs Anda, orientasi adalah faktor kunci yang perlu dipertimbangkan dalam setiap proyek arsitektur dan menggunakannya untuk membantu menentukan pengembangan konseptual dari proyek desain, dapat memberikan informasi penting untuk penentuan lokasi bangunan dan akomodasi Anda di dalamnya.

Memetakan bagaimana cahaya masuk dan memengaruhi situs akan memberikan informasi penting tentang bagaimana bangunan dapat digunakan dan diatur.

Misalnya, di belahan bumi utara dengan matahari terbit dan terbenam dari timur ke barat, sebuah bangunan yang memanfaatkan ruang di mana cahaya langsung alami kurang penting, dapat ditempatkan di sisi utara dan / atau di tengah.

Sama halnya, ini juga akan membantu dalam posisi bukaan dan ruang luar… orientasi akan membantu memetakan dan mengatur program.

Contoh konsep:

  1. Struktur dan Teknologi

Mengetahui bagaimana Anda ingin menyusun proposal Anda dari awal dapat sangat mempengaruhi perkembangan konseptual Anda. Ini dapat berupa penyelidikan terhadap metode konstruksi vernakular lokal, hingga teknik dan teknologi yang berada pada tahap paling awal pengembangan dan belum tersedia secara luas.

Demikian pula, fitur struktural seperti kantilever besar atau bentang juga dapat menciptakan inspirasi, misalnya desain arsitek HAL yang berbasis di London untuk kolam renang gantung yang diberi nama tepat “kolam langit” meminta proposal bebas struktur transparan. Proposal itu sendiri hanyalah sebuah persegi panjang kaca, keajaibannya terletak pada bagaimana hal itu ditangguhkan.

Contoh Konsep: