www.archidose.orgPengertian Arsitektur, Beserta Sejarah bangunan. Arsitektur (Latin Architectura, dari bahasa Yunani ἀρχιτέκτων arkhitekton “arsitek”, dari ἀρχι- “kepala” dan τέκτων “pencipta”) adalah proses dan produk dari perencanaan, perancangan, dan pembangunan gedung atau struktur lain. Karya arsitektur dalam bentuk material bangunan seringkali dipersepsikan sebagai simbol budaya dan karya seni. Peradaban sejarah sering diidentikkan dengan pencapaian arsitektur mereka yang masih ada.

Praktik tersebut, yang dimulai pada era prasejarah, telah digunakan sebagai cara untuk mengekspresikan budaya peradaban di ketujuh benua. Oleh karena itu, arsitektur dianggap sebagai suatu bentuk seni. Teks tentang arsitektur telah ditulis sejak zaman kuno. Teks paling awal tentang teori arsitektur adalah risalah abad ke-1 Masehi De arsitektura oleh arsitek Romawi Vitruvius, yang menurutnya sebuah bangunan yang baik mewujudkan firmitas, utilitas, dan venustas (daya tahan, utilitas, dan keindahan).

Berabad-abad kemudian, Leon Battista Alberti mengembangkan idenya lebih jauh, melihat keindahan sebagai kualitas objektif dari bangunan yang dapat ditemukan dalam proporsinya. Giorgio Vasari menulis Lives of the Most Excellent Painters, Sculptors, and Architects dan mengedepankan gagasan gaya dalam seni pada abad ke-16. Pada abad ke-19, Louis Sullivan menyatakan bahwa “bentuk mengikuti fungsi”.

Baca Juga: Beberapa & Ide Konsep Arsitektur Agar Kalian Tidak Salah Pilih

“Fungsi” mulai menggantikan “utilitas” klasik dan dipahami tidak hanya mencakup dimensi praktis tetapi juga estetika, psikologis, dan budaya. Ide arsitektur berkelanjutan diperkenalkan pada akhir abad ke-20.

Arsitektur dimulai dari pedesaan, arsitektur vernakular lisan yang berkembang dari coba-coba hingga replikasi yang berhasil. Arsitektur perkotaan kuno disibukkan dengan membangun struktur dan bangunan keagamaan yang melambangkan kekuatan politik para penguasa sampai arsitektur Yunani dan Romawi bergeser fokus ke kebajikan sipil. Arsitektur India dan Cina memengaruhi bentuk-bentuk di seluruh Asia dan arsitektur Buddha pada khususnya mengambil citarasa lokal yang beragam.

Selama Abad Pertengahan Eropa, gaya pan-Eropa dari katedral dan biara Romawi dan Gotik muncul sementara Renaissance lebih menyukai bentuk Klasik yang diimplementasikan oleh arsitek yang dikenal dengan namanya. Belakangan, peran arsitek dan insinyur dipisahkan. Arsitektur modern dimulai setelah Perang Dunia I sebagai gerakan avant-garde yang berusaha mengembangkan gaya yang sama sekali baru yang sesuai untuk tatanan sosial dan ekonomi pascaperang baru yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan kelas menengah dan pekerja.

Penekanan diberikan pada teknik modern, material, dan bentuk geometris yang disederhanakan, yang membuka jalan bagi superstruktur bertingkat tinggi. Banyak arsitek menjadi kecewa dengan modernisme yang mereka anggap ahistoris dan anti-estetika, dan arsitektur postmodern dan kontemporer berkembang.

Selama bertahun-tahun, bidang konstruksi arsitektur telah bercabang untuk mencakup segala hal mulai dari desain kapal hingga dekorasi interior.

Definisi

  • Istilah umum untuk menggambarkan bangunan dan struktur fisik lainnya.
  • Seni dan ilmu mendesain bangunan dan (beberapa) struktur nonbangunan.
  • Gaya desain dan metode konstruksi bangunan dan struktur fisik lainnya.
  • Bentuk atau struktur pemersatu atau koheren.
  • Pengetahuan tentang seni, sains, teknologi, dan kemanusiaan.
  • Aktivitas desain arsitek, dari level makro (desain perkotaan, arsitektur lansekap) hingga level mikro (detail konstruksi dan furnitur). Praktik arsitek, di mana arsitektur berarti menawarkan atau memberikan layanan profesional sehubungan dengan desain dan konstruksi bangunan, atau lingkungan binaan.

Teori arsitektur

Filsafat arsitektur merupakan salah satu cabang dari filsafat seni yang berhubungan dengan nilai estetika arsitektur, semantiknya dan hubungannya dengan perkembangan budaya. Banyak filsuf dan ahli teori dari Plato hingga Michel Foucault, Gilles Deleuze, Robert Venturi dan Ludwig Wittgenstein telah memperhatikan hakikat arsitektur dan apakah arsitektur dibedakan dari bangunan atau tidak.

Risalah bersejarah

Karya tulis paling awal yang masih ada tentang subjek arsitektur adalah De arsitektura oleh arsitek Romawi Vitruvius pada awal abad ke-1 Masehi. Menurut Vitruvius, sebuah bangunan yang baik harus memenuhi tiga prinsip firmitas, utilitas, venustas, yang umumnya dikenal dengan terjemahan aslinya – keteguhan, komoditas, dan kesenangan. Persamaannya dalam bahasa Inggris modern adalah:

  1. Daya tahan – bangunan harus berdiri dengan kokoh dan tetap dalam kondisi baik
  2. Utilitas – harus sesuai dengan tujuan penggunaannya
  3. Beauty – itu harus menyenangkan secara estetika

Menurut Vitruvius, arsitek harus berusaha memenuhi ketiga atribut ini sebaik mungkin. Leon Battista Alberti, yang menguraikan gagasan Vitruvius dalam risalahnya, De re aedificatoria, melihat keindahan terutama sebagai masalah proporsi, meskipun ornamen juga berperan.

Bagi Alberti, aturan proporsinya adalah yang mengatur sosok manusia yang diidealkan, maksud Emas. Oleh karena itu, aspek terpenting dari keindahan adalah bagian yang melekat dari suatu objek, bukan sesuatu yang diterapkan secara dangkal, dan didasarkan pada kebenaran universal yang dapat dikenali. Gagasan gaya dalam seni tidak berkembang sampai abad ke-16, dengan tulisan Giorgio Vasari. Pada abad ke-18, karyanya Lives of the Most Excellent Painters, Sculptors, and Architects telah diterjemahkan ke dalam bahasa Italia, Prancis, Spanyol, dan Inggris.

Pada abad ke-16, arsitek, pelukis, dan ahli teori Mannerist Italia Sebastiano Serlio menulis Tutte L’Opere D’Architettura et Prospetiva (Karya Lengkap tentang Arsitektur dan Perspektif). Risalah ini memberikan pengaruh yang sangat besar di seluruh Eropa, menjadi buku pegangan pertama yang menekankan aspek praktis daripada teoritis arsitektur, dan merupakan yang pertama untuk membuat katalog lima tatanan.

Pada awal abad ke-19, Augustus Welby Northmore Pugin menulis Contrasts (1836) bahwa, seperti yang disarankan oleh judulnya, membandingkan dunia industri modern, yang diremehkan, dengan citra ideal dunia neo-abad pertengahan. Arsitektur gothic, menurut Pugin, adalah satu-satunya “bentuk arsitektur Kristen sejati”.

Kritikus seni Inggris abad ke-19, John Ruskin, dalam bukunya Seven Lamps of Architecture, diterbitkan tahun 1849, jauh lebih sempit dalam pandangannya tentang apa yang membentuk Arsitektur. Arsitektur adalah “seni yang mengatur dan menghiasi bangunan-bangunan yang dibangun oleh manusia sehingga dengan melihatnya” berkontribusi “pada kesehatan mental, kekuatan, dan kesenangannya”. Bagi Ruskin, estetika itu sangat penting. Karyanya selanjutnya menyatakan bahwa sebuah bangunan bukanlah benar-benar sebuah karya arsitektur kecuali jika dalam beberapa hal “dihias”. Untuk Ruskin, bangunan yang dibangun dengan baik, proporsional, dan fungsional membutuhkan tali atau pengusiran karat, paling tidak.

Tentang perbedaan antara cita-cita arsitektur dan konstruksi belaka, arsitek terkenal abad ke-20 Le Corbusier menulis: “Anda menggunakan batu, kayu, dan beton, dan dengan bahan-bahan ini Anda membangun rumah dan istana: itulah konstruksi. Kecerdasan sedang bekerja Tapi tiba-tiba Anda menyentuh hati saya, Anda melakukan saya dengan baik. Saya senang dan saya berkata: Ini indah. Itulah Arsitektur . Ludwig Mies van der Rohe kontemporer dari Le Corbusier berkata, “Arsitektur dimulai saat Anda menyatukan dua batu bata dengan hati-hati. Di sanalah dimulai”.

Konsep modern

Arsitek gedung pencakar langit abad ke-19 yang terkenal, Louis Sullivan, mempromosikan ajaran utama desain arsitektur: “Bentuk mengikuti fungsi”. Sementara gagasan bahwa pertimbangan struktural dan estetika harus sepenuhnya tunduk pada fungsionalitas bertemu dengan popularitas dan skeptisisme, itu memiliki efek memperkenalkan konsep “fungsi” di tempat “utilitas” Vitruvius. “Fungsi” kemudian dilihat mencakup semua kriteria penggunaan, persepsi dan kenikmatan sebuah bangunan, tidak hanya praktis tetapi juga estetika, psikologis dan budaya.

Nunzia Rondanini menyatakan, “Melalui dimensi estetiknya, arsitektur melampaui aspek fungsional yang dimiliki oleh ilmu-ilmu manusia lainnya. Melalui caranya sendiri yang khas dalam mengekspresikan nilai, arsitektur dapat merangsang dan mempengaruhi kehidupan sosial tanpa menganggap bahwa, dalam dan dari dirinya sendiri, ia akan memajukan perkembangan sosial. Membatasi arti formalisme (arsitektural) pada seni demi seni bukan hanya reaksioner, tetapi juga bisa menjadi pencarian tanpa tujuan untuk kesempurnaan atau orisinalitas yang merendahkan bentuk menjadi perantaraan belaka “.

Di antara filosofi yang telah mempengaruhi arsitek modern dan pendekatan mereka terhadap desain bangunan adalah Rasionalisme, Empirisme, Strukturalisme, Poststrukturalisme, Dekonstruksi dan Fenomenologi.

Pada akhir abad ke-20, sebuah konsep baru ditambahkan pada apa yang termasuk dalam kompas baik struktur maupun fungsi, pertimbangan keberlanjutan, karenanya arsitektur berkelanjutan. Untuk memenuhi etos kontemporer, sebuah bangunan harus dibangun dengan cara yang ramah lingkungan dalam hal produksi materialnya, dampaknya terhadap lingkungan alam dan binaan di sekitarnya, dan tuntutan yang dibuatnya terhadap sumber daya yang tidak berkelanjutan. untuk pemanasan, pendinginan, pengelolaan air dan limbah, serta penerangan.

Sejarah

Asal-usul dan arsitektur vernakular

Bangunan pertama kali berkembang dari dinamika antara kebutuhan (tempat tinggal, keamanan, ibadah, dll.) Dan sarana (bahan bangunan yang tersedia dan keterampilan petugas). Ketika budaya manusia berkembang dan pengetahuan mulai diformalkan melalui tradisi dan praktik lisan, bangunan menjadi kerajinan, dan “arsitektur” adalah nama yang diberikan kepada versi kerajinan itu yang paling diformalkan dan dihormati. Secara luas diasumsikan bahwa keberhasilan arsitektur adalah produk dari proses coba-coba, dengan uji coba yang semakin sedikit dan lebih banyak replikasi karena hasil dari proses tersebut terbukti semakin memuaskan. Apa yang disebut arsitektur vernakular terus diproduksi di banyak bagian dunia.

Arsitektur prasejarah

Permukiman manusia purba sebagian besar adalah pedesaan. Pengeluaran ekonomi menghasilkan penciptaan daerah perkotaan yang dalam beberapa kasus tumbuh dan berkembang sangat pesat, seperti Çatal Höyük di Anatolia dan Mohenjo Daro dari Peradaban Lembah Indus di Pakistan modern.

Baca Juga: Mengenal Sejarah Dan Juga Kisah Dari Perpustakaan New York Public Library

Pemukiman neolitik dan “kota” termasuk Göbekli Tepe dan Çatalhöyük di Turki, Jericho di Levant, Mehrgarh di Pakistan, Knap of Howar dan Skara Brae, Kepulauan Orkney, Skotlandia, dan pemukiman budaya Cucuteni-Trypillian di Rumania, Moldova, dan Ukraina.

Arsitektur kuno

Dalam banyak peradaban kuno seperti Mesir dan Mesopotamia, arsitektur dan urbanisme mencerminkan keterlibatan konstan dengan yang ilahi dan supernatural, dan banyak budaya kuno menggunakan monumentalitas dalam arsitektur untuk mewakili secara simbolis kekuatan politik penguasa, elit penguasa, atau negara itu sendiri.

Arsitektur dan urbanisme peradaban Klasik seperti Yunani dan Romawi berkembang dari cita-cita sipil daripada agama atau empiris dan jenis bangunan baru muncul. “Gaya” arsitektur berkembang dalam bentuk tatanan Klasik. Arsitektur Romawi dipengaruhi oleh arsitektur Yunani karena mereka memasukkan banyak elemen Yunani ke dalam praktik bangunan mereka.

Teks tentang arsitektur telah ditulis sejak zaman kuno. Teks-teks ini memberikan nasihat umum dan resep atau kanon formal khusus. Beberapa contoh kanon ditemukan dalam tulisan Arsitek Romawi abad ke-1 SM, Vitruvius. Beberapa contoh awal terpenting dari arsitektur kanonik bersifat religius.

Arsitektur Asia

Arsitektur berbagai bagian Asia berkembang menurut garis yang berbeda dari Eropa; Arsitektur Budha, Hindu dan Sikh masing-masing memiliki ciri yang berbeda. Arsitektur India dan Cina memiliki pengaruh yang besar terhadap daerah sekitarnya, sedangkan arsitektur Jepang tidak. Arsitektur Buddha, khususnya, menunjukkan keragaman daerah yang luar biasa. Arsitektur candi Hindu, yang berkembang dari sekitar abad ke-5 M, secara teori diatur oleh konsep-konsep yang ditetapkan dalam Shastras, dan berkaitan dengan pengungkapan makrokosmos dan mikrokosmos. Di banyak negara Asia, agama panteistik mengarah pada bentuk arsitektur yang dirancang khusus untuk mempercantik pemandangan alam.

Di banyak bagian Asia, bahkan rumah termegah memiliki struktur yang relatif ringan terutama menggunakan kayu sampai saat ini, dan hanya ada sedikit yang bertahan dari usia yang sangat tua. Agama Buddha dikaitkan dengan perpindahan ke struktur religius dari batu dan bata, mungkin dimulai dari arsitektur potongan batu, yang sering bertahan dengan sangat baik.

Tulisan-tulisan Asia awal tentang arsitektur termasuk Kao Gong Ji dari Cina dari abad ke-7 hingga ke-5 SM; Shilpa Shastras dari India kuno; Manjusri Vasthu Vidya Sastra dari Sri Lanka dan Araniko dari Nepal.

Arsitektur Islam

Arsitektur Islam dimulai pada abad ke-7 M, menggabungkan bentuk arsitektur dari Timur Tengah kuno dan Bizantium, tetapi juga mengembangkan fitur yang sesuai dengan kebutuhan agama dan sosial masyarakat. Contohnya dapat ditemukan di seluruh Timur Tengah, Turki, Afrika Utara, Sub-benua India, dan di beberapa bagian Eropa, seperti Spanyol, Albania, dan Negara-negara Balkan, sebagai hasil dari perluasan Kesultanan Utsmaniyah.

Abad Pertengahan

Di Eropa selama periode Abad Pertengahan, serikat dibentuk oleh pengrajin untuk mengatur perdagangan mereka dan kontrak tertulis bertahan, terutama yang berkaitan dengan bangunan gerejawi. Peran arsitek biasanya satu dengan master tukang, atau Magister lathomorum seperti yang kadang-kadang dijelaskan dalam dokumen kontemporer.

Pekerjaan arsitektur utama adalah pembangunan biara dan katedral. Sejak sekitar 900 M dan seterusnya, pergerakan ulama dan pedagang membawa pengetahuan arsitektur ke seluruh Eropa, menghasilkan gaya pan-Eropa Romanesque dan Gotik.

Juga, bagian penting dari warisan arsitektur Abad Pertengahan adalah banyak benteng pertahanan di seluruh benua. Dari Balkan hingga Spanyol, dan dari Malta hingga Estonia, bangunan ini mewakili bagian penting dari warisan Eropa.

Renaisans dan arsiteknya

Di Eropa Renaisans, dari sekitar 1400 dan seterusnya, ada kebangkitan pembelajaran Klasik yang disertai dengan perkembangan humanisme Renaisans, yang lebih menekankan pada peran individu dalam masyarakat daripada yang terjadi selama periode Abad Pertengahan. Bangunan dianggap berasal dari arsitek tertentu – Brunelleschi, Alberti, Michelangelo, Palladio – dan kultus individu telah dimulai. Masih tidak ada garis pemisah antara seniman, arsitek dan insinyur, atau pekerjaan terkait, dan sebutan sering menjadi salah satu preferensi daerah.

Kebangkitan gaya Klasik dalam arsitektur disertai dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknik, yang mempengaruhi proporsi dan struktur bangunan. Pada tahap ini, seniman masih memungkinkan untuk merancang jembatan karena tingkat perhitungan struktural yang terlibat berada dalam lingkup generalis.

Modern awal dan era industri

Dengan pengetahuan yang muncul di bidang ilmiah dan munculnya material dan teknologi baru, arsitektur dan teknik mulai terpisah, dan arsitek mulai berkonsentrasi pada aspek estetika dan humanis, seringkali dengan mengorbankan aspek teknis desain bangunan. Ada juga kebangkitan “arsitek pria” yang biasanya berurusan dengan klien kaya dan berkonsentrasi terutama pada kualitas visual yang biasanya berasal dari prototipe sejarah, yang dicirikan oleh banyak rumah pedesaan di Inggris Raya yang dibuat dengan gaya Neo Gothic atau baronial Skotlandia. Pelatihan arsitektur formal pada abad ke-19, misalnya di École des Beaux-Arts di Prancis, memberi banyak penekanan pada produksi gambar-gambar indah dan sedikit pada konteks dan kelayakan.

Sementara itu, Revolusi Industri membuka pintu produksi dan konsumsi massal. Estetika menjadi kriteria untuk kelas menengah karena produk ornamen, yang dulu termasuk dalam bidang keahlian yang mahal, menjadi lebih murah di bawah produksi mesin.

Arsitektur vernakular menjadi semakin hias. Pembangun rumah dapat menggunakan desain arsitektur terkini dalam pekerjaan mereka dengan menggabungkan fitur-fitur yang ditemukan dalam buku pola dan jurnal arsitektur.

Modernisme

Sekitar awal abad ke-20, ketidakpuasan umum dengan penekanan pada arsitektur revivalis dan dekorasi yang rumit memunculkan banyak garis pemikiran baru yang berfungsi sebagai pendahulu arsitektur modern. Yang terkenal di antaranya adalah Deutscher Werkbund, dibentuk pada tahun 1907 untuk menghasilkan objek buatan mesin dengan kualitas yang lebih baik. Maraknya profesi desain industri biasanya ditempatkan di sini. Mengikuti petunjuk ini, sekolah Bauhaus, yang didirikan di Weimar, Jerman pada tahun 1919, mendefinisikan kembali batas-batas arsitektur yang ditetapkan sebelumnya sepanjang sejarah, memandang penciptaan sebuah bangunan sebagai sintesis akhir — puncak — seni, kerajinan, dan teknologi.

Ketika arsitektur modern pertama kali dipraktikkan, itu adalah gerakan avant-garde dengan dasar moral, filosofis, dan estetika. Segera setelah Perang Dunia I, arsitek modernis perintis berusaha mengembangkan gaya yang benar-benar baru yang sesuai untuk tatanan sosial dan ekonomi pascaperang baru, yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan kelas menengah dan pekerja. Mereka menolak praktik arsitektural dari perbaikan akademis gaya sejarah yang melayani tatanan aristokrat yang menurun dengan cepat. Pendekatan arsitek Modernis adalah mereduksi bangunan menjadi bentuk murni, menghilangkan referensi sejarah dan ornamen yang mendukung detail fungsional.

Bangunan menampilkan elemen fungsional dan strukturalnya, memperlihatkan balok baja dan permukaan beton alih-alih menyembunyikannya di balik bentuk dekoratif. Arsitek seperti Frank Lloyd Wright mengembangkan arsitektur organik, di mana bentuknya ditentukan oleh lingkungan dan tujuannya, dengan tujuan untuk mempromosikan harmoni antara tempat tinggal manusia dan alam dengan contoh utama adalah Robie House dan Fallingwater.

Arsitek seperti Mies van der Rohe, Philip Johnson dan Marcel Breuer bekerja untuk menciptakan keindahan berdasarkan kualitas yang melekat pada bahan bangunan dan teknik konstruksi modern, memperdagangkan bentuk bersejarah tradisional dengan bentuk geometris yang disederhanakan, merayakan cara dan metode baru yang dimungkinkan oleh Industri Revolusi, termasuk konstruksi rangka baja, yang melahirkan superstruktur bertingkat tinggi.

Pengembangan struktur tabung oleh Fazlur Rahman Khan merupakan terobosan teknologi dalam bangunan yang semakin tinggi. Pada pertengahan abad, Modernisme telah berubah menjadi Gaya Internasional, sebuah estetika yang dalam banyak hal dilambangkan oleh Menara Kembar World Trade Center New York yang dirancang oleh Minoru Yamasaki.