Peran dan Tanggung Jawab Arsitek dalam Proyek Konstruksi – Arsitek bertanggung jawab atas desain dan perencanaan proyek, dan mereka juga bertanggung jawab atas tampilan visual bangunan dan struktur. Istilah “arsitek” hanya mengacu pada individu yang terdaftar di badan pemerintahan lokal.

Peran dan Tanggung Jawab Arsitek Dalam Proyek Konstruksi

archidose – Untuk menjadi berlisensi, arsitek harus memenuhi persyaratan pelatihan profesional tertentu dan lulus ujian. Jasa arsitektur dapat diperoleh dari individu tanpa lisensi, tetapi mereka tidak dapat menyebut diri mereka arsitek dan tidak dapat menandatangani dokumen konstruksi.

Arsitek bekerja bahu-membahu dengan profesional lain seperti insinyur sipil dan HVAC untuk menghasilkan desain yang berkualitas. Arsitek memiliki beberapa tanggung jawab selama semua tahap proyek, dari konsep awal dan rapat hingga peresmian sebuah bangunan.

Baca Juga : Empat Cara Belajar Arsitektur Secara Gratis

Arsitek ditunjuk oleh klien, dan mereka memiliki tugas untuk mengumpulkan semua informasi dan ide yang diperlukan untuk menciptakan ruang fungsional yang memenuhi kebutuhan klien sambil mematuhi kode.

Peran Arsitek dalam Konstruksi

Setelah seorang arsitek dihubungi oleh klien, rapat diadakan untuk membahas kebutuhan dan persyaratan proyek. Beberapa pertemuan dapat dilakukan sampai kedua belah pihak puas dengan desain konseptual.

Namun, merancang seluruh bangunan adalah tugas besar bagi satu orang; arsitek bekerja dengan insinyur sipil dan struktural untuk membahas masalah teknis dan integritas struktural bangunan.

Arsitek tidak hanya terlibat dalam tahap desain bangunan. Peran mereka penting dalam setiap tahap proyek, dan artikel ini merangkum tanggung jawab mereka.

Arsitek juga dapat membantu meningkatkan efisiensi energi , dengan merancang bangunan yang memaksimalkan pencahayaan dan ventilasi alami, sekaligus mengurangi kebutuhan pemanasan dan pendinginan.

Diskusi Proyek

Seorang arsitek disewa oleh klien untuk membuat desain detail dari konsep atau ide yang ingin diwujudkan oleh klien. Pertemuan dan diskusi dengan anggota tim yang berbeda dan profesional teknik berlangsung sebelum persetujuan desain.

Beberapa topik yang harus didiskusikan selama pertemuan tersebut adalah kebutuhan klien, anggaran yang diharapkan, karakteristik lokasi, keselamatan dan peraturan perencanaan lokal.

Dokumentasi dan Gambar

Arsitek bertanggung jawab untuk membuat gambar detail dan menguji kelayakan proyek. Secara tradisional ini dilakukan dengan tangan, tetapi perangkat lunak BIM dan CAD modern mempercepat proses secara signifikan. Selama tahap ini, beberapa revisi dan gambar ulang dilakukan untuk memasukkan perubahan berdasarkan kebutuhan klien, anggaran, dan peraturan.

Cetak biru terakhir memandu pembangun untuk memberikan struktur yang diinginkan, dan ini mencakup rencana untuk semua sistem struktural, mekanik, dan elektrik.

Dokumen teknis lain yang harus dibuat bersama dengan rencana adalah instruksi desain dan spesifikasi teknis untuk kontraktor. Mengikuti desain akhir, muncul proposal kontrak, yang memungkinkan pembuatan perkiraan biaya dan skala waktu proyek.

Perkiraan biaya

Estimasi biaya pada berbagai tahap proyek memungkinkan kontrol yang lebih baik atas anggaran. Arsitek memvisualisasikan seluruh struktur bangunan, membawa desain dan ide kreatif ke industri konstruksi, tetapi ini juga memerlukan desain struktural dan instalasi MEP yang mendasarinya.

Baca juga : 11 Bangunan Paling Terkenal dan Ikonik Di Seluruh Dunia

Arsitek dan insinyur harus berhati-hati untuk tidak meremehkan biaya bahan dan waktu konstruksi, karena ini membantu memberikan estimasi biaya yang efektif. Jumlah rincian yang disajikan oleh arsitek dalam perkiraan biaya mereka tergantung pada tingkat pekerjaan mereka: mereka dapat bertugas menyajikan perkiraan konstruksi lengkap, atau hanya sebagian seperti lansekap.

Kontrak

Arsitek dapat membantu selama fase negosiasi kontrak, dan mereka dapat menyarankan dan memilih kontraktor untuk kegiatan yang berbeda. Setelah semua tender diterima, arsitek melakukan laporan analisis, dan hasilnya dibandingkan dengan harapan dan anggaran klien.

Tahap Konstruksi

Setelah konstruksi dimulai, arsitek akan melakukan kunjungan lapangan dan pertemuan, negosiasi dengan kontrak dan menangani dan menyelesaikan setiap masalah yang mungkin terjadi. Beberapa dokumentasi yang berlangsung selama tahap konstruksi akan memerlukan tanda tangan dan persetujuan arsitek.

Keterampilan dan Tugas Arsitek

Berikut ini adalah beberapa keterampilan utama yang harus dimiliki seorang arsitek profesional:

  • Layanan dan retensi pelanggan : Penting bagi arsitek untuk mengembangkan keterampilan dan tata krama sosial, karena mereka biasanya adalah profesional konstruksi pertama yang bekerja dengan klien. Karena mereka bekerja erat dengan klien selama semua tahap proyek, arsitek harus memiliki keterampilan komunikasi lisan dan tertulis yang sangat baik.
  • Desain : Arsitek harus merancang, merencanakan, dan mengembangkan konsep untuk membuat rencana konstruksi dan dokumen teknis. Ini didasarkan pada kebutuhan dan ide klien.
  • Penelitian : Arsitek harus belajar tentang berbagai kode bangunan , peraturan keselamatan, inovasi konstruksi, dan undang-undang kota yang memengaruhi desain mereka. Karena peraturan ini terus berkembang, mereka harus tetap mengikuti perkembangan hukum dan persyaratan baru.
  • Pengetahuan teknologi : Arsitek harus dilatih dalam pemodelan perangkat lunak dan teknik, seperti BIM. Ini akan membantu mereka tetap kompetitif di industri konstruksi, yang menjadi lebih berteknologi.
  • Perbedaan Utama Antara Arsitek dan Insinyur Sipil

Seperti dibahas sebelumnya, arsitek dan insinyur sipil bekerja sama selama fase perencanaan, desain, dan konstruksi proyek bangunan. Perbedaan tersebut tercermin dari tujuan utama masing-masing profesional.

Arsitek akan fokus pada estetika, tampilan, nuansa, dan fungsionalitas suatu struktur. Penting untuk dicatat bahwa arsitek juga memiliki pengetahuan teknis tentang metode konstruksi dan desain struktural, tetapi aspek itu sebagian besar didelegasikan kepada insinyur sipil.

Insinyur sipil akan berkonsentrasi pada analisis integritas struktural proyek. Ini termasuk memastikan struktur akan mendukung beban dan gaya yang akan bertahan selama umurnya.

Dengan bekerja sama, arsitek dan insinyur sipil dapat menemukan cara inovatif untuk memenuhi visi dan persyaratan klien. Hubungan kerja yang baik antara kedua profesi menjamin pekerjaan yang efektif dan sukses.