www.archidose.orgSejarah Teknologi arsitektur dalam praktiknya. Teknologi arsitektural, atau teknologi bangunan, adalah penerapan teknologi pada desain bangunan. Ini adalah komponen arsitektur dan teknik bangunan dan kadang-kadang dipandang sebagai disiplin atau sub-kategori yang berbeda. Material dan teknologi baru menghasilkan tantangan desain dan metode konstruksi baru selama evolusi bangunan, terutama sejak munculnya industrialisasi di abad ke-19. Teknologi arsitektur berkaitan dengan berbagai elemen bangunan dan interaksinya; itu sangat selaras dengan kemajuan dalam ilmu bangunan.

Teknologi arsitektur dapat diringkas sebagai “desain teknis dan keahlian yang digunakan dalam penerapan dan integrasi teknologi konstruksi dalam proses desain bangunan”. atau sebagai “Kemampuan untuk menganalisis, mensintesis, dan mengevaluasi faktor-faktor desain bangunan untuk menghasilkan solusi desain teknis yang efisien dan efektif yang memenuhi kriteria kinerja, produksi dan pengadaan.”

Selama proses desain arsitektur, pengetahuan ilmu bangunan digunakan untuk menginformasikan keputusan desain guna mengoptimalkan kinerja bangunan. Keputusan desain dapat dibuat berdasarkan pengetahuan tentang prinsip-prinsip ilmu bangunan dan pedoman yang ditetapkan, seperti Panduan Desain Seluruh Bangunan NIBS (WBDG) dan kumpulan Standar ASHRAE yang terkait dengan ilmu bangunan.

Alat komputasi dapat digunakan selama perancangan untuk mensimulasikan kinerja gedung berdasarkan informasi masukan tentang selubung bangunan yang dirancang, sistem pencahayaan, dan sistem mekanis. Model dapat digunakan untuk memprediksi penggunaan energi selama umur bangunan, distribusi panas matahari dan radiasi, aliran udara, dan fenomena fisik lainnya di dalam bangunan. Alat-alat ini sangat berharga untuk mengevaluasi desain dan memastikannya akan bekerja dalam kisaran yang dapat diterima sebelum konstruksi dimulai. Banyak alat komputasi yang tersedia memiliki kemampuan untuk menganalisis sasaran kinerja bangunan dan melakukan pengoptimalan desain. Akurasi model dipengaruhi oleh pengetahuan pemodel tentang prinsip-prinsip sains bangunan dan oleh jumlah validasi yang dilakukan untuk program tertentu.

Baca Juga: Arsitektur berkelanjutan, Penempatan bangunan

Saat bangunan yang ada sedang dievaluasi, pengukuran dan alat komputasi dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja berdasarkan kondisi eksisting yang diukur. Serangkaian peralatan pengujian di lapangan dapat digunakan untuk mengukur suhu, kelembapan, tingkat suara, polutan udara, atau kriteria lainnya. Prosedur standar untuk melakukan pengukuran ini disediakan dalam Protokol Pengukuran Kinerja untuk Bangunan Komersial. [6] Misalnya, perangkat pencitraan inframerah termal (IR) dapat digunakan untuk mengukur suhu komponen bangunan saat bangunan sedang digunakan. Pengukuran ini dapat digunakan untuk mengevaluasi bagaimana sistem mekanis beroperasi dan jika ada area dengan perolehan panas yang anomali atau kehilangan panas melalui selubung bangunan.

Pengukuran kondisi bangunan eksisting digunakan sebagai bagian dari evaluasi pasca hunian. Evaluasi pasca hunian juga dapat mencakup survei penghuni gedung untuk mengumpulkan data tentang kepuasan dan kesejahteraan penghuni dan untuk mengumpulkan data kualitatif tentang kinerja gedung yang mungkin belum ditangkap oleh perangkat pengukuran.

Banyak aspek ilmu bangunan yang menjadi tanggung jawab arsitek (di Kanada, banyak firma arsitektur mempekerjakan seorang ahli teknologi arsitektur untuk tujuan ini), seringkali bekerja sama dengan disiplin ilmu teknik yang telah berevolusi untuk menangani masalah ilmu bangunan ‘non-amplop bangunan’: Sipil Teknik, Teknik Struktural, Teknik gempa, Teknik Geoteknik, Teknik Mesin, Teknik Elektro, Teknik Akustik, & Teknik Kode Kebakaran. Bahkan desainer interior mau tidak mau akan memunculkan sedikit masalah ilmu bangunan.

Sejarah

Banyak spesialis dan profesional menganggap teori Vitruvius sebagai dasar dari teknologi arsitektur. Upaya Vitruvius untuk mengklasifikasikan jenis bangunan, gaya, bahan dan metode konstruksi mempengaruhi penciptaan banyak disiplin ilmu seperti teknik sipil, teknik struktur, teknologi arsitektur dan praktik lainnya yang, sekarang dan sejak abad ke-19, membentuk kerangka konseptual untuk desain arsitektur. Menurut Stephen Emmitt, “Hubungan antara teknologi bangunan dan desain dapat ditelusuri kembali ke Pencerahan dan revolusi industri, masa ketika kemajuan teknologi dan sains dipandang sebagai jalan ke depan, dan masa keyakinan yang kokoh akan kemajuan. Ketika teknologi berkembang biak dalam jumlah dan kompleksitas, profesi bangunan mulai terpecah-pecah “.

Metode sistemis merupakan sub- disiplin metode awam di mana insinyur bentuk dilatih buat mengonsep tulang serta otot yang menghasilkan wujud serta wujud bentuk ciptaan orang. Insinyur bentuk pula wajib menguasai serta membagi kemantapan, daya, kekakuan serta kerentanan guncangan dari bentuk yang dibentuk buat gedung serta bentuk nonbangunan. Konsep sistemis berintegrasi dengan konsep dari pendesain lain semacam arsitek serta insinyur layanan gedung serta kerapkali memantau arsitektur cetak biru oleh kontraktor di posisi. Mereka pula bisa dilibatkan dalam konsep mesin, perlengkapan kedokteran, serta alat transportasi di mana integritas sistemis mempengaruhi guna serta keamanan. Amati glosarium metode sistemis.

Filosofi rekayasa sistemis didasarkan pada hukum fisika terapan serta wawasan empiris mengenai kemampuan sistemis material serta ilmu ukur yang berlainan. Konsep metode sistemis memakai beberapa rancangan sistemis yang relatif simpel buat membuat sistem bentuk yang lingkungan. Insinyur bentuk bertanggung jawab buat membuat pemakaian anggaran, bagian sistemis serta material dengan cara inovatif serta berdaya guna buat menggapai tujuan ini.

Rekayasa struktural dimulai pada 2700 SM. ketika piramida bertingkat untuk Firaun Djoser dibangun oleh Imhotep, insinyur pertama dalam sejarah yang dikenal dengan namanya. Piramida adalah struktur utama yang paling umum dibangun oleh peradaban kuno karena bentuk struktural piramida secara inheren stabil dan dapat diskalakan hampir tak terbatas (berlawanan dengan kebanyakan bentuk struktural lainnya, yang tidak dapat ditingkatkan secara linier ukurannya sebanding dengan peningkatan beban).

Stabilitas struktural piramida, sementara terutama diperoleh dari bentuknya, bergantung juga pada kekuatan batu dari mana ia dibangun, dan kemampuannya untuk menopang berat batu di atasnya. Blok batu kapur sering diambil dari tambang di dekat lokasi pembangunan dan memiliki kekuatan tekan dari 30 hingga 250 MPa (MPa = Pa × 106). Oleh karena itu, kekuatan struktural piramida berasal dari sifat material batunya daripada geometri piramida.

Sejauh asal usul kuno serta era medio, beberapa besar konsep serta arsitektur arsitektur dicoba oleh pengrajin, semacam juru batu serta juru kusen, sampai jadi pakar gedung. Tidak terdapat filosofi mengenai bentuk, serta uraian mengenai gimana bentuk berdiri amatlah terbatas, serta nyaris segenap didasarkan pada fakta empiris dari apa yang sudah sukses tadinya. Wawasan dipertahankan oleh guild serta tidak sering digantikan oleh perkembangan. Strukturnya kesekian, serta kenaikan rasio bertabiat berangsur- angsur.

Tidak ada catatan perhitungan pertama dari kekuatan member struktur atau perilaku material struktur, tetapi profesi insinyur struktur hanya benar-benar terbentuk dengan Revolusi Industri dan penemuan kembali beton (lihat Sejarah Beton. Fisik Ilmu yang mendasari teknik struktural mulai dipahami pada zaman Renaisans dan sejak itu berkembang menjadi aplikasi berbasis komputer yang dirintis pada 1970-an.

Hingga abad ke-20, bahan yang digunakan untuk bangunan terbatas pada batu bata, batu, kayu dan baja untuk membentuk struktur, batu tulis dan ubin untuk penutup atap, timbal dan kadang-kadang tembaga untuk detail kedap air dan efek atap dekoratif. Bangsa Romawi menggunakan beton, tetapi hampir tidak dikenal sebagai bahan bangunan sampai ditemukannya beton bertulang pada tahun 1849. Konstruksi modern jauh lebih kompleks, dengan dinding, lantai dan atap yang semuanya dibangun dari banyak elemen untuk memasukkan struktur, isolasi dan waterproofing. sebagai lapisan atau elemen terpisah.

Metode awam dengan cara konvensional dipecah jadi beberapa sub- disiplin ilmu. Ini dikira selaku patuh metode tertua kedua sehabis metode tentara, serta itu didefinisikan buat melainkan metode non- militer dari metode tentara. Metode awam bisa berjalan di zona khalayak dari unit profesi biasa kota sampai badan penguasa federal, serta di zona swasta dari industri berplatform lokal sampai industri Fortune 500 garis besar.

Metode awam merupakan aplikasi prinsip raga serta objektif buat membongkar permasalahan warga, serta sejarahnya terpaut akrab dengan perkembangan dalam uraian fisika serta matematika sejauh asal usul. Sebab metode awam merupakan pekerjaan yang besar, tercantum sebagian sub- disiplin ilmu spesial, sejarahnya terpaut dengan wawasan mengenai bentuk, ilmu material, geografi, ilmu bumi, tanah, hidrologi, ilmu area, mekanika, manajemen cetak biru, serta aspek yang lain.

Sejauh asal usul kuno serta era medio, beberapa besar konsep serta arsitektur arsitektur dicoba oleh pengrajin, semacam juru batu serta juru kusen, sampai jadi pakar gedung. Wawasan dipertahankan di guild serta tidak sering digantikan oleh perkembangan. Bentuk, jalur, serta prasarana yang terdapat kesekian, serta kenaikan rasio bertabiat berangsur- angsur.

Salah satu ilustrasi sangat dini dari pendekatan objektif buat permasalahan raga serta matematika yang bisa diaplikasikan pada metode awam merupakan buatan Archimedes pada era ke- 3 SM, tercantum Prinsip Archimedes, yang mensupport uraian kita mengenai energi apung, serta pemecahan efisien semacam sekrup Archimedes. Brahmagupta, seseorang matematikawan India, memakai aritmatika pada era ke- 7 Meter, bersumber pada nilai Hindu- Arab, buat kalkulasi pengerukan( daya muat).

Teknologi arsitektur dalam praktiknya

Teknologi arsitektur adalah disiplin ilmu yang mencakup arsitektur, ilmu bangunan, dan teknik. Ini diinformasikan oleh kendala praktis, dan peraturan bangunan, serta standar yang berkaitan dengan keselamatan, kinerja lingkungan, ketahanan api, dll. Hal ini dipraktikkan oleh arsitek, ahli teknologi arsitektur, insinyur struktur, insinyur arsitektur / bangunan dan lain-lain yang mengembangkan desain. / konsep menjadi realitas yang dapat dibangun. Produsen spesialis yang mengembangkan produk yang digunakan untuk membangun gedung, juga terlibat dalam disiplin ini.

Dalam praktiknya, teknologi arsitektur dikembangkan, dipahami, dan diintegrasikan ke dalam sebuah bangunan dengan menghasilkan gambar dan jadwal arsitektur. Teknologi komputer sekarang digunakan pada semua jenis bangunan kecuali yang paling sederhana. Selama abad ke-20, penggunaan desain berbantuan komputer (CAD) menjadi arus utama, memungkinkan gambar yang sangat akurat yang dapat dibagikan secara elektronik, sehingga misalnya denah arsitektur dapat digunakan sebagai dasar untuk merancang layanan penanganan listrik dan udara.

Saat desain berkembang, informasi itu dapat dibagikan dengan seluruh tim desain. Proses tersebut saat ini dibawa ke kesimpulan logis dengan meluasnya penggunaan Building Information Modeling (BIM), yang menggunakan model bangunan tiga dimensi, dibuat dengan masukan dari semua disiplin ilmu untuk membangun desain yang terintegrasi.

Dalam diagram pc 3D, pemodelan 3D merupakan cara meningkatkan representasi berplatform koordinat matematis dari tiap dataran subjek( mati ataupun hidup) dalam 3 format lewat fitur lunak spesial. Produk itu dikenal bentuk 3D. Seorang yang bertugas dengan bentuk 3D bisa diucap selaku artis 3D ataupun pemodel 3D.

Bentuk 3D pula bisa diperlihatkan selaku lukisan 2 format lewat cara yang diucap rendering 3D ataupun dipakai dalam imitasi kejadian raga pc. Bentuk 3D dengan cara raga bisa terbuat dengan memakai fitur pencetakan 3D yang membuat susunan 2D bentuk dengan materi 3 format, satu susunan dalam satu durasi. Dalam perihal pengembangan permainan, pemodelan 3D cumalah suatu jenjang dalam totalitas cara pengembangan.

Baca Juga: Daftar Destinasi Rumah Terbaik di Beberapa Negara Belahan Dunia

Sederhananya, pangkal ilmu ukur buat wujud sesuatu subjek bisa berbentuk 1. Seseorang pendesain, insinyur pabrik, ataupun artis yang memakai sistem 3D- CAD, 2. Subjek yang telah terdapat, direkayasa balik ataupun disalin memakai digitizer wujud 3- D ataupun scanner ataupun 3. Informasi matematika yang ditaruh dalam ingatan bersumber pada cerita numerik ataupun kalkulasi barang.

Model 3D dapat dibuat secara otomatis atau manual. Proses pemodelan manual dalam mempersiapkan data geometris untuk grafik komputer 3D mirip dengan seni plastik seperti patung.

Perangkat lunak pemodelan 3D adalah kelas perangkat lunak grafik komputer 3D yang digunakan untuk menghasilkan model 3D. Program individu dari kelas ini disebut aplikasi pemodelan

Bentuk 3 format( 3D) merepresentasikan badan raga memakai berkas titik dalam ruang 3D, dihubungkan dengan bermacam entitas geometris semacam segitiga, garis, dataran kelok, dan lain- lain. Jadi berkas informasi( titik serta data yang lain), bentuk 3D bisa terbuat dengan cara buku petunjuk, algoritmik( pemodelan prosedural), ataupun dengan pemindaian. Permukaannya bisa didetetapkan lebih lanjut dengan pemetaan komposisi.

Model 3D banyak digunakan di mana saja dalam grafik 3D dan CAD. Penggunaannya mendahului penggunaan grafik 3D secara luas di komputer pribadi. Banyak game komputer menggunakan gambar model 3D yang telah dirender sebelumnya sebagai sprite sebelum komputer dapat merendernya secara real-time.

Perancang kemudian dapat melihat model dalam berbagai arah dan pandangan, ini dapat membantu perancang melihat apakah objek yang dibuat dimaksudkan untuk dibandingkan dengan penglihatan aslinya. Melihat desain dengan cara ini dapat membantu desainer atau perusahaan mengetahui perubahan atau perbaikan yang diperlukan pada produk.

Dikala ini, bentuk 3D dipakai di bermacam aspek. Pabrik kedokteran memakai bentuk alat yang mendetail; ini bisa terbuat dengan sebagian bagian lukisan 2- D dari MRI ataupun CT scan. Industri film menggunakannya sebagai karakter dan objek untuk animasi dan gambar bergerak kehidupan nyata. Industri video game menggunakannya sebagai aset untuk komputer dan video game.

Sektor sains menggunakannya sebagai model senyawa kimia yang sangat rinci. Industri arsitektur menggunakannya untuk mendemonstrasikan bangunan dan lanskap yang diusulkan sebagai pengganti model arsitektur fisik tradisional. Komunitas teknik memanfaatkannya sebagai desain perangkat, kendaraan, dan struktur baru serta sejumlah kegunaan lain. Dalam beberapa dekade terakhir, komunitas ilmu bumi telah mulai membangun model geologi 3D sebagai praktik standar. Model 3D juga dapat menjadi dasar untuk perangkat fisik yang dibuat dengan printer 3D atau mesin CNC.

Perwakilan

Hampir semua model 3D dapat dibagi menjadi dua kategori:

  1. Solid – Model ini menentukan volume objek yang mereka wakili (seperti batu). Model padat sebagian besar digunakan untuk simulasi teknik dan medis, dan biasanya dibangun dengan geometri padat yang konstruktif
  2. Kerang atau batas – Model ini mewakili permukaan, yaitu batas objek, bukan volumenya (seperti kulit telur yang sangat tipis). Hampir semua model visual yang digunakan dalam game dan film adalah model shell.

Pemodelan solid dan shell dapat membuat objek yang identik secara fungsional. Perbedaan di antara mereka sebagian besar adalah variasi dalam cara pembuatan dan pengeditan dan konvensi penggunaan di berbagai bidang dan perbedaan jenis perkiraan antara model dan kenyataan.

Bentuk cangkang wajib berjenis( tidak mempunyai lubang ataupun retakan pada cangkang) supaya bisa berarti selaku barang jelas. Pada bentuk cangkang dadu, dataran dasar serta atas dadu wajib mempunyai ketebalan yang sebentuk dengan tidak terdapat lubang ataupun retakan pada susunan awal serta terakhir yang dicetak. Jaring poligonal( serta pada tingkatan yang lebih kecil dataran subdivisi) sepanjang ini ialah representasi yang sangat biasa. Set tingkat merupakan representasi yang bermanfaat buat canggaan dataran yang hadapi banyak pergantian topologi semacam zat alir.