www.archidose.orgSemua Tentang Arsitektur, Revolusi Industri Dan Arsitektur Modern Awal. Arsitektur adalah studi, seni, dan praktik merancang bangunan dan struktur lain (seperti arsitektur web). Istilah ini juga digunakan untuk mendeskripsikan desain struktural suatu objek, yaitu arsitektur bangunan. Kata itu sendiri berasal dari bahasa Yunani arkhitekton, yang berarti ‘kepala’ (arkhi) ‘pencipta’ (tekton) dan, dengan demikian, mengacu pada orang yang melaksanakan desain struktural: arsitek.

Praktik arsitektur modern membantu mengakar peradaban sesuai dengan konvensi desain tertentu. Dengan kata lain, kita dapat mengidentifikasi peradaban menurut prestasi arsitekturnya yang tersisa. Ini sangat mungkin menjadi alasan mengapa arsitektur menjadi begitu dipuji sebagai sebuah profesi dan bahwa bangunan telah diakui sebagai simbol penting dari budaya tertentu dan, dalam banyak kasus, merupakan karya seni tinggi.

Filosofi arsitektur

Arsitektur merupakan salah satu cabang dari filosofi seni yang lebih luas, yang menitikberatkan pada sifat estetika bangunan, yaitu keindahan yang dirasakan dalam lingkungan binaan, serta semantik logis arsitektur, yaitu makna struktur, seperti apa yang dapat kita asumsikan. maksud arsitek dan implikasi bangunan apa yang ada dalam konteks komunitas, politik, sejarah, dan lain-lain yang lebih luas.

Filosofi arsitektur mengkaji masalah-masalah yang berkaitan dengan hakikat arsitektur sebagai bentuk seni, media desain atau proses produksi / manufaktur lainnya. Ia melihat ke dalam produk arsitektur: apa itu; bagaimana mereka dibedakan dari objek non-arsitektur; bagaimana kami secara kolektif mengacu pada mereka. Ini juga mengeksplorasi properti arsitektur tertentu, seperti ruang, bentuk, cahaya dan bagaimana mereka dapat dianggap sebagai kualitas arsitektur.

Akhirnya, filosofi arsitektur memusatkan perhatian pada berbagai jenis arsitektur – bagaimana kita mempertimbangkan contoh dan pengelompokan arsitektur yang terjadi pada lanskap. Serta bagaimana kita membentuk pemahaman dasar kita tentang arsitektur dan objek arsitektur, di samping implikasi sosial, budaya dan moral dari praktik arsitektur dan objeknya.

Filosofi arsitektur merupakan salah satu cabang dari Filosofi seni yang berhubungan dengan nilai estetika arsitektur, semantik dan hubungannya dengan perkembangan budaya.

Plato, yang pengaruhnya pada arsitektur didokumentasikan secara luas (misalnya, ‘idealisme’, arsitektur ‘neo-Platonis’), dapat dihitung sebagai bagian dari model geometris klasik kosmologi, popularitas yang dapat dikaitkan dengan pemikir sebelumnya seperti Pythagoras. Dalam sejarah awal, filsuf membedakan arsitektur (‘technion’) dari bangunan (‘demiorgos’), menghubungkan yang pertama dengan ciri-ciri mental, dan yang terakhir dengan yang ilahi atau alam. Hanya dengan ironi Sokrates, pengrajin nama bisa menjadi perwakilan dewa religius. Kehadiran beberapa derajat formalisme ala Platonisme tetap menjadi ciri penting dalam membedakan satu gaya arsitektur dari yang lain, dan dengan demikian dalam membedakan filosofi suatu gaya.

Baca Juga: Pengertian Arsitektur, Beserta Sejarah bangunan

Karena sifat kritiknya, maka filsafat arsitektur merupakan hasil dari filsafat seni rupa, yang mulai diekspresikan dalam buku-buku tentang arsitektur dan sejarah arsitektur pada paruh kedua abad ke-20. Sebelumnya, sebagian besar karena ketergantungannya pada teknologi dan teknik, arsitektur dipandang tidak sesuai, atau di bawah, bidang subjek yang tepat dari estetika klasik seperti yang dibatasi oleh, terutama, Immanuel Kant dan Alexander Gottlieb Baumgarten, dengan cita-cita mereka tentang “seni murni”.

Sejarah arsitektur

Anda harus kembali dua milenium, ke awal abad pertama Masehi, untuk menemukan tulisan paling awal tentang subjek arsitektur, yang ditulis oleh arsitek Romawi Vitruvius yang mendefinisikan kualitas bangunan yang baik sebagai daya tahan, kegunaan dan keindahan (yang merupakan , benar-benar kebetulan, hampir identik dengan tiga kriteria Riluxa untuk mendefinisikan kemewahan: tahan lama, dirancang dengan indah dan dirancang seumur hidup, yaitu dibuat untuk digunakan).

Arsitek Renaisans Italia Leon Battista Alberti mengembangkan ide-ide Vitruvius, yang menyatakan bahwa keindahan bukanlah tentang nilai ornamen melainkan tentang proporsi dan bahwa arsitektur harus berusaha keras untuk mencapainya, dan akan ditentukan oleh pencapaiannya atas, ‘mean emas’. Rata-rata emas adalah ketika dua bagian dari keseluruhan – a dan b – memiliki rasio yang sama dengan rasio jumlah mereka dengan yang lebih besar dari dua kuantitas. Masjid Agung Kairouan, di Tunisia, misalnya, memperlihatkan penerapan mean emas di bagian utama desainnya.

Oleh karena itu, keindahan arsitektur didasarkan pada sifat-sifat yang melekat pada suatu objek, bukan pada gaya, yang baru dikembangkan pada abad ke-16 melalui rangkaian biografi Lives of the Most Excellent Painters, Sculptors, and Architects oleh Giorgio Vasari.

Tulisan Vasari adalah sukses besar Eropa pada abad ke-18 dan telah diterjemahkan ke dalam empat bahasa berbeda. Hal ini menimbulkan minat publik yang lebih luas dalam wacana arsitektur dan, pada tahun 1836 dengan penerbitan Kontras Pugin’s Inggris Arsitek Augustus Welby Northmore, dialog tentang perbedaan estetika antara dunia industri modern dan dunia Gotik neo-abad pertengahan yang ideal. arsitektur berjalan dengan baik.

Kritikus seni dan arsitektur Inggris abad ke-19 John Ruskin adalah salah satu orang pertama yang menulis tentang implikasi filosofis keindahan arsitektur sebagai bantuan untuk “kesehatan mental, kekuatan, dan kesenangan” dan mengembangkan gagasan bahwa bangunan harus “dihias” – tidak hanya dengan baik- proporsional – jika mereka ingin mencapai keunggulan estetika.

Dan, ketika abad ke-19 berubah menjadi abad ke-20, polemik tentang perbedaan antara arsitektur dan konstruksi sederhana pertama kali mendapat perhatian melalui tulisan arsitek Charles-Édouard Jeanneret, yang lebih dikenal sebagai Le Corbusier, yang membedakan arsitektur dengan kemampuannya, sentuh hatiku … lakukan aku dengan baik. Saya senang dan saya berkata: Ini indah.

Artikel ini menjelaskan sejarah jenis dan gaya bangunan — benda apa yang dibangun. Lihat Sejarah konstruksi untuk sejarah alat dan teknik konstruksi — bagaimana hal-hal dibangun.
Sejarah arsitektur menelusuri perubahan dalam arsitektur melalui berbagai tradisi, wilayah, tren gaya menyeluruh, dan tanggal. Awal dari semua tradisi ini dianggap sebagai manusia yang memenuhi kebutuhan dasar akan tempat tinggal dan perlindungan. Istilah “arsitektur” umumnya mengacu pada bangunan, tetapi pada intinya jauh lebih luas, termasuk bidang yang sekarang kita anggap sebagai bentuk praktik khusus, seperti teknik sipil, angkatan laut, militer, dan arsitektur lanskap.

Kemajuan arsitektur adalah bagian penting dari periode Neolitik (10.000-2000 SM), di mana beberapa inovasi utama dalam sejarah manusia terjadi. Domestikasi tumbuhan dan hewan, misalnya, mengarah pada ekonomi baru dan hubungan baru antara manusia dan dunia, peningkatan ukuran dan kelanggengan komunitas, perkembangan besar-besaran budaya material dan solusi sosial dan ritual baru untuk memungkinkan orang hidup. bersama di komunitas ini. Gaya baru dari struktur individu dan kombinasinya ke dalam permukiman menyediakan bangunan yang dibutuhkan untuk gaya hidup dan ekonomi baru, dan juga merupakan elemen penting dari perubahan.

Meskipun banyak tempat tinggal milik semua periode prasejarah dan juga beberapa model tempat tinggal tanah liat telah ditemukan memungkinkan terciptanya rekonstruksi yang setia, mereka jarang memasukkan elemen yang mungkin menghubungkannya dengan seni. Beberapa pengecualian diberikan oleh dekorasi dinding dan temuan yang sama-sama berlaku untuk ritus dan seni Neolitik dan Kalkolitik.

Di Asia Selatan dan Barat Daya, budaya Neolitik muncul segera setelah 10.000 SM, awalnya di Levant (Pra-Tembikar Neolitik A dan Pra-Tembikar Neolitik B) dan dari sana menyebar ke timur dan barat. Ada budaya Neolitik awal di Anatolia Tenggara, Suriah dan Irak pada 8000 SM, dan masyarakat penghasil makanan pertama kali muncul di Eropa Tenggara pada 7000 SM, dan Eropa Tengah pada c. 5500 SM (di antaranya kompleks budaya paling awal termasuk Starčevo-Koros (Cris), Linearbandkeramic, dan Vinča).

Arsitektur prasejarah

Arsitektur prasejarah mengacu pada bangunan dan permukiman yang terjadi sebelum bukti tercatat keberadaannya. Hanya melalui proses penggalian arkeologi dan analisis artefak, kami dapat mengidentifikasi keberadaannya.

Contoh paling awal termasuk pemukiman Neolitikum seperti Gōbekli Tepe di Turki Tenggara dan Skara Brae di Kepulauan Orkney Skotlandia.

Struktur desain tertua yang masih ada di Inggris adalah kuburan kamar batu yang merupakan bagian dari gerobak panjang, yang dibangun antara sekitar 3800 dan 3400 SM selama periode Neolitik awal. Yang paling awal mungkin adalah Medway Megaliths, sekelompok monumen di Kent yang mencakup Kit’s Coty House.

Lainnya, seperti gerobak panjang di Belas Knap, Nympsfield dan Uley, adalah bagian dari kelompok ‘Cotswold – Severn’ yang tersebar luas, dan memiliki kemiripan keluarga yang luar biasa. Itu semua adalah gundukan trapesium yang menutupi ruang pemakaman yang dibangun dari batu besar dan bagian dari tembok batu kering. Mereka memiliki halaman depan untuk upacara di ujung yang lebih luas.

Beberapa ruang pemakaman telah terungkap saat gundukannya terkikis, seperti Trethevy Quoit, Cornwall. Mereka dengan cemerlang memamerkan keterampilan teknik yang dibutuhkan untuk membangun monumen batu prasejarah.

Desain lingkaran batu sangat bervariasi. Lingkaran The King’s Men di Rollright Stones, Oxfordshire, dulunya adalah dinding batu cincin yang tidak terputus, dengan satu pintu masuk yang sempit; dan ada perdebatan tentang apakah batu telentang di Arbor Low di Derbyshire pernah berdiri tegak.

Terkadang batu dipilih karena bentuk aslinya. Di West Kennet Avenue di Wiltshire mereka dipasang berpasangan, dengan batu berbentuk berlian jongkok yang dipadukan dengan batu bersisi lurus ramping.

Para pembangun Stonehenge secara unik melangkah lebih jauh: ini adalah satu-satunya lingkaran batu yang diketahui dengan ambang horizontal. Di sini batu sarsen dibentuk dengan susah payah untuk membuat balok persegi panjang biasa, dengan permukaan halus. Mengangkat bebatuan dengan tegak dan memasang ambang pintu merupakan salah satu prestasi teknik prasejarah yang paling mengesankan.

Lingkaran tiang kayu dibangun pada periode yang sama dengan lingkaran batu. Contohnya termasuk Woodhenge dan Lingkaran Selatan di Durrington Walls. Salah satu yang paling misterius adalah ‘Seahenge’ di Norfolk, yang memiliki tunggul pohon terbalik di tengahnya.

Beberapa monumen batu diketahui memiliki komponen kayu yang cukup besar. The Sanctuary, dekat Avebury, memiliki enam lingkaran kayu konsentris dan dua dari batu.

Rumah hampir tidak terlihat dalam catatan arkeologi dari Zaman Neolitik dan Perunggu. Contoh langka termasuk beberapa bangunan persegi panjang Neolitik awal yang ditemukan tidak jauh dari Arthur’s Stone, Herefordshire, dan rumah persegi kecil Neolitik akhir di Durrington Walls.

Baca Juga: George Peabody Library Perpustakaan Termegah Di Dunia Yang Diambil Dari Nama George Peabody

Kami tidak tahu alasan kurangnya bukti ini. Bisa jadi rumah dibuat dari kayu yang sudah lama lapuk, atau gaya hidup penduduknya belum mapan.

Rumah bundar pertama dibangun pada Zaman Perunggu, dan biasanya ditemukan pada pertengahan Zaman Perunggu hingga pemukiman Zaman Besi akhir, seperti Kastil Maiden, Dorset, Grimspound, Devon, dan Silchester, Hampshire. Beberapa adalah bangunan kayu bundar yang besar, dengan luas lantai melebihi 100 meter persegi.

Di Cornwall dan Isles of Scilly, sebuah ‘rumah halaman’ yang dibangun dari batu jenis lokal dibangun dari akhir Zaman Besi hingga periode Romano-Cornish. Ada beberapa contoh di Carn Euny, Chysauster dan Halangy Down.

Beberapa jenis monumen hanya ditemukan di bagian tertentu Inggris bagian barat. Kuburan masuk Neolitik atau Zaman Perunggu awal Scillionian, yang biasanya memiliki jalan masuk menuju ke ruang pemakaman, hanya ditemukan di barat Cornwall dan di Isles of Scilly, seperti di Porth Hellick di St Mary dan Ballowall di daratan.

Juga unik di ujung barat Cornwall, dan biasanya ditemukan sebagai bagian dari Zaman Besi atau pemukiman Romano-Cornish, adalah berkabut – kompleks lorong bawah tanah yang dibangun dengan lempengan batu besar. Anda dapat melihat kabut di Carn Euny dan Halliggye.

Pada periode Neolitik awal, monumen besar dibuat hanya dengan menggali dan memindahkan tanah untuk membuat tepian dan parit. Kandang dengan jalan lintas, seperti Windmill Hill, Wiltshire, memiliki sirkuit parit konsentris. Monumen Cursus, seperti monumen sepanjang satu mil di dekat Stonehenge, secara dramatis mengubah tampilan lanskap.

Di akhir Zaman Perunggu dan Zaman Besi, sebagian besar pemukiman hanya dipertahankan dengan ringan. Di banyak bagian selatan dan barat Inggris, penghuninya mungkin telah mundur pada saat-saat sulit ke benteng bukit.

Benteng tanah mereka sering kali dihadapkan dan diperkuat dengan tembok batu kering atau kayu. Batu saren digunakan di Kastil Uffington. Para pembangun benteng perbukitan merancangnya untuk mengusir penyerang, menggunakan benteng yang tumpang tindih atau terbalik (seperti di Old Oswestry, Shropshire), dan memisahkan ‘tanduk’ di luar pintu masuk. Di Maiden Castle, Dorset, beberapa perangkat ini digabungkan. Mereka menghentikan penyerang agar tidak dapat berlari langsung ke pintu masuk, dan menyalurkan mereka ke area tertentu yang densiable.

Arsitektur kuno

Beberapa contoh terkaya dari peradaban awal ditentukan oleh arsitekturnya, seperti yang ditemukan di Dataran Tinggi Giza di Mesir – situs Nekropolis Giza Dinasti Keempat, di mana Anda akan menemukan Piramida Agung Khafre, Khufu dan Menkaure, juga sebagai The Great Sphinx of Giza – tentunya contoh arsitektur kuno paling spektakuler yang dikenal saat ini.

Di Eropa, arsitektur Yunani dan Romawi (yang terakhir terinspirasi oleh yang sebelumnya) dari abad ke-8 SM hingga abad ke-6 M dikembangkan sesuai dengan tatanan Klasik, yang mengumpulkan bagian-bagian yang tunduk pada proporsi seragam yang ditentukan oleh peran apa yang dimainkan masing-masing bagian. dalam konstruksi.

Arsitektur Asia

Perkembangan arsitektur Asia terjadi di sepanjang garis yang sangat berbeda dengan rekan-rekan Eropa dan Afrika Utara. Ajaran agama Hindu dan, pada gilirannya, agama Buddha memberi jalan kepada bangunan-bangunan yang, dimulai sekitar 300 SM, berusaha mengekspresikan makrokosmos (yang universal, yang tak terbatas) dan mikrokosmos (kesegeraan pengalaman): hasilnya adalah sesuatu yang serupa untuk rasa kesatuan dengan alam sekitarnya.

Arsitektur Islam

Pada abad ke-7 M (atau M dalam istilah Dionysian), perkembangan arsitektur Islam menunjukkan pengaruh dari arsitektur Timur Tengah dan Bizantium kuno dan membentang, sejalan dengan perluasan Kekaisaran Ottoman, dari Turki ke Afrika Utara, India, Spanyol dan Balkan.

Karakteristiknya termasuk menara, muqarnas, arabesque dan apa yang dikenal sebagai kubah bawang (yang, meskipun berasal dari arsitektur Islam, sebenarnya lebih sering dikaitkan dengan arsitektur Rusia).

Arsitektur abad pertengahan

Arsitektur Abad Pertengahan mencakup gaya yang dikenal sebagai pra-Romawi, Romawi, dan Gotik dan diekspresikan di seluruh bangunan sipil, militer, dan agama. Salah satu contoh arsitektur abad pertengahan yang paling disukai adalah, tentu saja, French Gothic Notre Dame de Paris, dibangun antara 1160 M dan 1260 M dan hancur oleh kebakaran pada tahun 2019.

Beberapa ekspresi paling kuat dari arsitektur abad pertengahan dapat ditemukan di banyak benteng militer yang didirikan di seluruh Eropa, dari Kastil Beaumaris di Wales hingga Tembok Dubrovnik di Kroasia.