Teori Arsitektur Sebagai Dasar Untuk Pendidikan – Tujuan utama dari Seminar ini adalah untuk “menjernihkan keraguan dan menetapkan idealisme tentang bentuk ekspresi dalam arsitektur kontemporer di India”. Hal penting yang harus diperhatikan di sini adalah ‘ideal’ dan ‘bentuk ekspresi’.

Teori Arsitektur Sebagai Dasar Untuk Pendidikan

archidose – Cita-cita mengacu pada ide-ide orang-orang. Mereka berbeda dari orang ke orang, negara ke negara, dan generasi ke generasi. Bentuk ekspresi mengacu pada proses pemikiran dan teknik arsitektur. Hubungan ‘pemikiran dan teknik’ dengan ‘cita-cita’ arsitektur adalah inti dari masalah yang kita hadapi saat ini.

Kebingungan dalam Pendidikan dan Praktek

Kebingungan terjadi di mana ada konflik ide-ide dari berbagai orang, serta ide-ide dari berbagai arsitek, penulis dan guru. Seperti yang dikatakan Frank Lloyd Wright: Kebingungan muncul karena ada ‘keraguan dalam beberapa pikiran’ dan ‘ketakutan dalam beberapa pikiran’ dan ‘harapan dalam beberapa pikiran’. Menurut pendapat saya, ada keraguan di benak publik karena tidak ada garis pemisah antara profesi arsitektur dan profesi sederajat.

Baca Juga : Minggu Besar London Untuk Penggemar Arsitektur

Ada ketakutan di benak para arsitek itu sendiri karena takut tidak mendapat pekerjaan jika tetap berpegang pada cita-cita arsitektur yang tinggi. Namun, ada harapan di benak para guru arsitektur karena mereka melihat ke generasi masa depan, dan harapan bahwa arsitektur dapat melayani tujuannya sendiri jika diajarkan dengan benar kepada generasi sekarang.

Ada kebutuhan akan lebih banyak arsitek di negara ini, tetapi ada lebih banyak permintaan untuk ‘teknisi terlatih’ untuk melaksanakan Rencana Lima Tahun kami. Pendidikan arsitektur berada di bawah ‘pendidikan teknis’ dan arsitek dianggap sebagai ‘teknisi’. Dengan meningkatnya pengaruh ilmu pengetahuan dan teknologi, mereka disebut sebagai ‘ilmuwan dengan latar belakang seni’ daripada ‘seniman dengan latar belakang ilmu pengetahuan’.

Bahkan kata ‘kecantikan’ sebagai merek dagang dari karya seorang arsitek lebih banyak ‘disalahgunakan’ daripada ‘tepat digunakan’. Bagi orang awam maupun pendidik, pekerjaan seorang arsitek dipahami sebagai ‘menyiapkan gambar dan model yang indah’, dan pekerjaan sekolah arsitektur adalah ‘menghasilkan teknisi’ yang akan melakukan hal yang sama untuk orang lain.

Kebutuhan untuk Berpikir Fundamental

Jika diskusi kita tentang ‘bentuk kebijakan’ harus memiliki makna, kita harus mampu menguraikan prinsip-prinsip dasar dan universal arsitektur yang akan menjadi panduan bagi semua yang peduli dengan profesi arsitektur. Cita-cita berdasarkan prinsip-prinsip ini juga akan memiliki makna dalam ‘bentuk ekspresi’, yaitu dalam terjemahan dari ‘ideal’ menjadi ‘pola ekspresif’, yang dapat dipahami oleh orang lain.

Pekerjaan seorang arsitek harus didefinisikan dengan jelas dalam istilah ‘bidang khusus’ usaha seorang arsitek. Pemikiran mendasar juga diperlukan dalam mengatur profesi arsitektur menuju tujuan berlatih arsitektur dalam arti istilah yang sebenarnya.

Pentingnya Teori

Pentingnya teori dalam mengklarifikasi kebingungan ide tidak dapat terlalu ditekankan. Praktek selalu menyiratkan teori. Praktik yang baik tergantung pada pemahaman teori yang benar. Jika teori arsitektur dipelajari dengan benar dan diikuti dalam praktik, kebingungan saat ini akan sangat berkurang.

Teori arsitektur tidak berarti seluruh tubuh pengetahuan ilmiah dan teknis yang menyangkut profesi arsitektur, tetapi itu berarti prinsip-prinsip dasar yang membedakan karya seorang arsitek dari karya orang profesional lainnya yang secara longgar terkait dengan bidang arsitektur. Ini terutama berkaitan dengan sifat dasar arsitektur dan mencakup studi analitis tentang evolusi bentuk arsitektur.

Teori arsitektur juga dapat mencakup teori dan ide dari berbagai arsitek dan penulis mulai dari Viruvius dan Manasara hingga Frank Lloyd Wright dan Le Corbusier. Berbagai ide tersebut tidak mengubah konsep dasar dari sebuah aktivitas arsitektur. Misalnya, seperti yang dikatakan Frank Lloyd Wright, “lingkar arsitektur bergeser tetapi pusatnya tetap tidak berubah”.

Beberapa arsitek tidak percaya adanya teori yang konsisten. Mereka mengandalkan intuisi mereka untuk memecahkan masalah mereka sendiri. Tapi jenius hanya bisa sampai pada solusi sukses dengan cara itu. Untuk praktisi rata-rata, dasar harus didefinisikan dengan jelas, jika tidak mereka cenderung berteori praktik mereka sendiri dan menunjukkan apa yang mereka praktikkan adalah arsitektur.

Hal ini semakin menambah kebingungan di benak masyarakat. Oleh karena itu, demi kebaikan profesi arsitektur, sangat penting untuk menekankan dasar teoretis arsitektur dan menganjurkan pentingnya dalam praktik.

Studi sistematis Teori Arsitektur telah direkomendasikan oleh lembaga profesional dari sebagian besar negara asing, seperti, Inggris Raya, dan Amerika Serikat Menurut Komite Khusus Pendidikan Arsitektur dari Royal Institute of British Architects yang telah menerbitkan Laporannya baru-baru ini, “Teori arsitektur pada dasarnya berarti estetika arsitektur.

Dengan demikian ia mencakup baik apa yang disebut filsafat seni dan manifestasi formalnya. Hal ini berkaitan dengan sifat dasar arsitektur, dengan tujuan dan prinsip-prinsip dan dengan standar kritik yang dapat diterapkan padanya: dan itu termasuk dalam wilayahnya studi analitis bentuk arsitektur. Dalam ekstensi penuhnya mencakup seluruh bidang desain sipil”.

Pentingnya teori arsitektur dalam kursus pelatihan yang sistematis, menurut asumsi Komite, akan diterima secara umum. Ini pada dasarnya adalah studi liberal yang mampu memberikan disiplin intelektual yang berharga.

Diarahkan secara cerdas, dapat memperjelas pemahaman siswa, memberi mereka keyakinan dan kepastian tujuan dan mengembangkan penilaian kritis mereka, sementara pada saat yang sama membiasakan mereka dengan unsur-unsur bentuk arsitektur, sederhana dan kompleks, dan dengan berbagai komposisi arsitektur. .

Institut Arsitek Amerika juga baru-baru ini menerbitkan laporan terperinci dari Komisi untuk Survei Pendidikan dan Pendaftaran dengan judul ‘Arsitek di Abad Pertengahan’. Laporan tersebut mencakup permohonan yang kuat untuk studi teori arsitektur dengan kata-kata berikut:

‘Teori arsitektur dapat didefinisikan sebagai merangkul organisasi yang komprehensif dan konsisten dari fakta-fakta dan prinsip-prinsipnya. Dalam pengertian ini setiap aktivitas arsitektural apa pun tentu menyiratkan penggunaan teori. Jika teori yang digunakan benar, pikiran dan tindakan akan lebih pasti berhasil. Jadi, setiap desain bangunan dan setiap kurikulum arsitektur mengandaikan teori yang memadai dan, pada gilirannya, secara tak terelakkan mengungkapkan kualitas teori yang menjadi dasarnya. Tanpa komando teori, praktisi dan pendidik mudah menjadi korban dogma dan generalisasi palsu ‘…

Organisasi berarti persepsi yang jelas tentang fakta-fakta konstituen, klasifikasinya yang teratur, dan keterkaitan logisnya. Dengan pemahaman seperti itu, proses di mana mereka dimanipulasi dapat lebih pasti dikendalikan dan dieksploitasi. Oleh karena itu, teori menjadi alat yang paling berguna bagi arsitek, membebaskannya untuk menggunakan kemampuan kreatifnya secara lebih bebas.

Menurut Laporan di atas, teori arsitektur berkaitan dengan unsur-unsur dan prinsip-prinsip fungsi, struktur, dan efek estetika dan integrasi optimal mereka. Dikatakan bahwa dengan meningkatkan pengajaran teori tidak hanya siswa, tetapi juga profesi harus diuntungkan. Pengembangan terminologi yang konsisten tentu akan mengurangi kebingungan bahasa sematik saat ini dan memungkinkan evolusi arsitektur itu sendiri yang lebih matang.

Itu bisa mendorong penelitian dalam pertanyaan yang sampai sekarang diabaikan. Dan itu mungkin memberi ketenangan dari serbuan panik untuk merangkul setiap isme dan klise baru.

Apa yang digambarkan di sini bukanlah formulasi kebenaran final yang mutlak dan permanen. Penderitaan dan rasa sakit yang tak terhindarkan dari setiap generasi barulah yang harus menjawab sendiri pertanyaan-pertanyaan mendasar.

Hari ini, bagaimanapun, setelah salah satu revolusi paling mendalam dalam sejarah arsitektur, adalah tugas arsitek untuk membentuk pertanyaan-pertanyaan ini sekali lagi dan memikirkannya dalam batas-batas dan kemungkinan zaman kita sendiri. Ini tidak berarti bahwa logika dan formula dapat menggantikan tindakan kreatif, tetapi, kecuali jika semua upaya intelektual sia-sia, kreativitas pasti dapat diuntungkan dengan pemikiran yang jernih.

Kutipan dan penjelasan di atas cukup membuktikan pentingnya teori arsitektur dalam pendidikan dan praktik. Jika kita ingin ‘menghilangkan keraguan’ kita harus menyelidiki jauh ke dalam ‘pusat’ arsitektur, daripada mengembara tanpa tujuan di sekeliling dan bercampur dengan ide-ide yang berkeliling dunia dengan kecepatan luar biasa dan cenderung membingungkan pikiran kita.

Jika kita ingin memecahkan masalah kita, kita harus pergi ke ‘akar’ masalah dan mencari ‘solusi dalam sifat masalah. Kita harus merumuskan pertanyaan kita sendiri, dan mencari jawaban kita sendiri untuk mereka. Kita harus menciptakan cita-cita baru dalam terang pengetahuan baru, tetapi konsisten dengan teori arsitektur seperti yang diuraikan di atas.

Tanggung Jawab Sekolah

Sekolah baru telah dimulai di berbagai negara untuk memenuhi permintaan akan lebih banyak arsitek. Kurikulum yang padat selama lima tahun yang diikuti oleh sebagian besar sekolah tidak terlalu menekankan pada teori arsitektur yang seharusnya menjadi tulang punggung pengajaran arsitektur. Tujuan pendidikan dan praktik arsitektur adalah ‘untuk menghasilkan arsitektur yang baik’.

Baca Juga : Pusat kesehatan Kecil di Pedalaman Australia Memenangkan Penghargaan Arsitektur Dunia

Oleh karena itu, pendidikan arsitektur harus sejalan dengan evolusi arsitektur. Sekolah harus memiliki filosofi dan arah. Mereka harus menjunjung tinggi standar dan memberikan arah pada praktik arsitektur masa depan, tetapi kita harus memiliki dasar yang kuat untuk arah itu. Teori arsitektur hanya dapat memberikan dasar itu. Fungsi yang tepat dari sekolah adalah untuk mengajarkan teori dan mengilhami siswa keinginan untuk cita-cita baru. Sekolah baru harus menyadari tanggung jawab ini,

Kesimpulan

Saya telah menempatkan beberapa pemikiran ini beberapa tahun yang lalu di hadapan para arsitek yang berlatih di negara ini. Tetapi mereka hanya menjadi kata-kata yang dicetak dalam Jurnal Institut Arsitek India (April-Juni 1952 dan Januari-Maret 1955).

Meskipun jumlah sekolah arsitektur di India berangsur-angsur meningkat, belum ada pemikiran serius yang diberikan untuk merumuskan kebijakan yang baik jika bukan filosofi pendidikan arsitektur di negara ini. Tujuan pendidikan dan praktik arsitektur ditentukan oleh arsitek itu sendiri. Ada juga kebutuhan mendesak untuk pendidikan publik sebagai realisasi tujuan tersebut sangat tergantung pada penerimaan publik dari tujuan tersebut.

Saya yakin organisasi seperti ‘Lalit Kala Akademi’ pasti bisa membantu kita dalam masalah ini, jika mereka percaya bahwa arsitektur adalah ‘induk segala seni’ dan memasukkannya sebagai salah satu aktivitas utama organisasi.